Friday, 12 April 2013

salsa oh salsa

Wah..udah berapa lama ya saya nggak nyentuh blog? Tatian blog saya jadi kurang sentuhan kehangatan dari pemiliknya...*elus-elus blog*.

Well, saya kembali ngeblog bukan karena saya lagi nggak ada tugas. Tugas saya seabrek dan saya nggak ngerti harus mulai ngerjain dari mana*ehem, terus ada temen saya tiba-tiba nanya, 'Wil, kamu kok udah nggak pernah nulis lagi? Nulis o lagi ta la (nulis lagi dong. red), aku pengen baca-baca tulisanmu lagi.'. Ternyata temen-temen saya banyak yang jadi silent reader blog saya *terharu*.

Oke, saya mulai certanya. *ehem..
Beberapa minggu yang lalu, temen saya yang namanya Wilda dengan hebohnya dateng ke saya, dan ngajak saya ikut kelas salsa. Iya, SALSA. Itu loh, nge-dance gitu. Mata saya langsung berbinar. Well, meskipun saya sama Wilda langsung heboh sendiri mau ikut salsa kayak ibu-ibu, tapi kita tetep seneng. 

Saya yang dulunya pernah nari, ditambah dengan kondisi badan saya yang distribusi lemaknya kurang merata membuat saya terlihat 'tebal'. Tebal sama gendut itu beda loh yaaa... Kalo gendut kan lebar ke samping, kalo tebel lebarnya ke depan. Bingung? Jadi gini, pernah tau nggak kalo nari (khususnya tradisional) bisa bikin pinggang kecil? Istilahnya 'ngunci pinggang' biar nggak melebar lagi. Nah, kebetulan saya nari tradisional itu waktu saya jaman SMP, saat dimana saya masih langsing. Masuk SMA kelas 10 juga badan masih bagus dan udah kebentuk (soalnya masih nari), masuk kelas 11 langsung deh saya naek 5kilo-,-". Masalahnya, saya cuma gendut pada bagian-bagian tertentu, yang paling keliatan ya di pipi, paha, sama perut. Iya, perut saya buncit-,-" (FYI, gendut-gendut gini saya masih muat pake jeans ukuran 27. Tapi karena paha gede, jadi nomernya naek jadi 29, itu aja pinggangnya harus pake sabuk biar nggak melorot-_______-"). Nah, itu yang bikin badan saya keliatan tebel, pinggang kecil tapi perut buncit-,-".

Dengan keadaan badan saya yang nggak jelas ini, saya jadi semangat ikut kelas salsa. Bayarnya murah looh cuma 60ribu/bulan. Kelasnya 2kali 1minggu. Cocok banget buat kantong mahasiswa. Udah gitu sanggarnya khusus cewek gituuuu... Nah, saya mulai kelasnya udah dari kemaren. Hohohooo... Itu saya udah semangat banget pengen cepet-cepet kelas, pengan belajar salsa. Berasa elegan gitu... Hohohoooo....

Keanehan terjadi waktu Wilda nelpon Bu Ida (pemilik sanggar). Intinya, kita semua disuruh pake tanktop sama celana ketat. Saya sih sempet heran, kenapa harus pake tanktop? Saya latian nari aja pake kaos. Tapi nggak apa-apa lah, saya masih berpikiran positif. Tapi keanehan berikutnya muncul, Mbak Tiwi (senior saya yang ngajak Wilda) bilang kalo kita harus pake sepatu kets. Saya heran. Salsa pake sepatu kets? Kok nggak nyambung ya?'o' Setau saya kan kalo salsa itu pake heels. 'Biar nggak cedera', kata Mbak Tiwi. Saya yang new comer dalam dunia salsa nurut aja. Sampe waktunya latian hari pertama. Jeng jeng jeng jeng..

Keanehan selanjutnya adalah waktu pemanasan. Pemanasan kita pake lagu dangdut-dangdut gimanaaa~ gitu. Okay, ini jadi kurang elegan. Dan pikiran saya 'salsa' itu seperti ini


Ternyata seperti ini


-___________________-"
Apa banget kan?

Wilda yang kayaknya berpikiran seperti saya tanya,' Tante, bukannya kita ambil kelas salsa ya?'
Terus Bu Idda bilang 'Ya emang, tapi step pertama kalian harus aerobik dulu, buat bentuk badan sama biar nggak gampang capek kalo latian salsa, nanti saya ajari salsa. kayak tadi kan ada salsanya, ada chacha, aerobik tadi itu campur-campur.', kita ber-9 cuma ber'o' ria. Ooooooo~

Karena saya udah lama banget nggak senam, badan saya jadi keringetan, nafas saya ngos-ngosan. Dan kalian tau apa efek senam di badan saya selain keringetan? Paha saya sakit banget, daaaaaan saya jadi gampang kentut. Iya, kentut. Saya nggak tau apakah saya harus seneng apa ngenes. Saya seneng, soalnya dengan saya kentut saya terbebas dari masuk angin dan racun tubuh akan keluar seiring saya kentut. Tapi ngenesnya, hari itu saya kayak nggak bisa berhenti kentut, dan habis senam itu saya ada rapat sampe malem, jadi saya harus nahan kentut selama rapat. Saya takut sisi buas kentut saya datang. Ibarat silent reader, kentut saya dalam kondisi normal ituu terrmasuk jenis kentut yang silent whisperer. Tapi kalo sisi buasnya keluar, kentut saya jadi meledak-ledak seperti bom atom*ehem, maaf saya jadi curhat.-__________-"

Overall, saya seneng ikut kelas ini. Paling tidak saya bisa olahraga. Tau sendiri kan mahasiswa itu jarang olahraga? Kerjaannya kuliah, makan, rapat, ngerjain tugas, tidur-__________-". Jadi itung-itung saya olahraga di sini. Bonusnya badan saya jadi bagus^^

Jadi nggak sabar nih buat senam lagi. Senamnya asik sih gerakan-gerakannya.. Lagunya juga bikin semangat (meskipun ada yang dangdutan). Hahahahaaa...

6 comments:

  1. kalo ukuran jeansnya segitu mah kecil donk.he

    ReplyDelete
  2. hehehe...
    kocak...
    hati-hati mbak, jangan ketut sembarangan :P

    wah mauu donk salsa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sssst...jangan keras-keras..heheheheee

      Delete