Saturday, 14 December 2013

bahasa dan keluarga

Akhir-akhir ini lagi rame pro kontra penghapusan pelajaran bahasa inggris untuk sekolah dasar. Hal itu disebabkan oleh makin minimnya ketertarikan anak pada bahasa daerah. Lah, apakah pelajaran bahasa inggris di sekolah menjadi satu-satunya faktor keterbelakangan bahasa daerah pada generasi muda? Jawaban saya jelas tidak.

Jujur saya heran kenapa kok bahasa inggris harus dihapuskan dari mata pelajaran sekolah dasar. Well, meskipun bahasa inggris akan diberikan di ekstrakulikuler atau semacamnya, tetap saja menurut saya kurang adil, maksud saya apakah ekstrakulikuler itu diwajibkan untuk setiap siswa atau hanya pada siswa yang tertarik saja? Sedangkan pelajaran bahasa inggris perlu dipelajari sejak dini. Ya paling tidak untuk mengenal lah ya.. Biar nggak kaget kalo suatu saat dosen di kampus ngajar dengan slide penuh bahasa inggris. Belum lagi, banyak buku berkualitas dan jurnal-jurnal yang menggunakan bahasa inggris. Plis ya, kalo nggak kenal bahasa inggris itu bakal merugikan generasi muda. Nggak semua anak memiliki kesempatan untuk les bahasa inggris kan..

Nah menurut saya, pelajaran bahasa inggris di sekolah dasar hanya 'sedikit' berpengaruh pada ketidaktertarikan generasi muda pada bahasa daerah. Ya kalo emang berpengaruh besar, kenapa banyak sekolah berlomba-lomba menjadi sekolah internasional atau RSBI lah yaaa.. Kenapa? Padahal sekolah macem gitu kan malah menggunakan bahasa inggris sebagai bahasa pengantar. Nah, poin ketertarikan generasi muda pada bahasa apapun, entah bahasa inggris, bahasa indonesia, bahasa daerah, atau bahasa yang lain itu seharusnya ada pada keluarga. Ada pada rumah. Apa yang diajarkan di rumah ya itu yang membentuk karakter anak, selain lingkungan loh. Misalnya nih, saya jago bahasa inggris, saya sekolah di sekolah internasional dan tiap hari ngomong pake bahasa inggris di sekolah, tapi di rumah saya biasa menggunakan bahasa jawa, apalagi kalo di rumah nenek di desa, harus menggunakan bahasa jawa halus. Kira-kira saya bisa lupa bahasa jawa nggak? Jelas enggak, soalnya di rumah saya selalu dibiasakan menggunakan bahasa jawa toh.

Sebenarnya, yang harus diperbarui bukan dihapusnya bahasa inggris dari mata pelajaran sekolah dasar, tapi mindset orangtua. Orangtua jaman sekarang lebih bangga anaknya ngomong bahasa inggris kan daripada bahasa daerah? Orangtua jaman sekarang lebih bangga kan kalo anaknya sekolah di sekolah internasional dan bahkan luar negeri? Udah ngerti maksud saya? Jadi plis ya, bukan sekolah yang salah. Sekolah memang sarana pendidikan dan pembentukan karakter, tapiiiii sekolah terbaik adalah rumah.

Jadi, tetep lah ya kita harus berpikir global tanpa melupakan yang lokal. Kita nggak bisa jadi besar sebelum memulai dari yang kecil. Dan hai para orangtua, jangan memasrahkan anak kalian pada sekolah. Orangtua yang paling bertanggungjawab atas pendidikan dan karakter anak loooh.. Jangan kebanyakan kerja, kasian anaknya.. Heheheheee...

Tuesday, 10 December 2013

teori koneksi

Pernah nggak sih kalian ngerasain 'terkoneksi' atau terhubung dengan seseorang yang kalian sayang? Keluarga, sahabat, atau pacar? Saya ngerasain. Dan rasanya itu enak nggak enak gitu... Ahahahahaa.. Masih pada bingung? Sini saya jelasin..

Pernah nggak sih kalian ngerasain tiba-tiba kepala itu rasanya pusing parah padahal kalian nggak habis melakukan sesuatu yang aneh, yang bisa menyebabkan pusing? Nah, ternyata ibu kita merasakan pusing itu, di bagian kepala yang sama dengan kita. Itu akibat ibu terlalu capek. Pernah kayak gitu? Atau mungkin tiba-tiba kaki kalian mendadak sakit tanpa sebab, dan ternyata adik kalian kakinya habis terkilir akibat futsal. Atau kalian yang seharusnya seneng karena cinta kalian terbalas, tapi rasanya hati sumpek parah, dan rupanya sahabat kalian lagi galau. Pernah kayak gitu?

Akhir-akhir ini saya terkoneksi parah sama orang-orang yang saya sayang. Dan makin lama rasanya menyebalkan. Bayangin dong, keluarga saya itu tipenya kalo sakit gantian, jadi habis adek saya, terrus saya, terus ibu, dan kemudian bapak. Nah jadi saya harus siap ngerasain 'sakit' selama 4 minggu. Hih! Kayak kapan hari itu ya, pertama adek kena gejala tipes, badan saya udah nggak enak. Minggu berikutnya giliran saya yang sakit kan, terus 2 mingu berikutnya meskipun saya udah sembuh tapi saya masih lemes karena ibu sama bapak saya yang giliran sakit.

Nah kalo tiba-tiba saya sakit tanpa sebab, saya langsung nyari siapa yang sakit. Kalo nggak ketemu, saya bisa stres sendiri. Well, paling enggak kalo saya tau kan saya bisa ngasih saran apa kek biar dia cepet sembuh, dan saya jadi nggak 'sakit' lagi. Hahahahaaa..

Terus ya, yang lucu, saya pernah saling terkoneksi sama seseorang yang udah saya kenal dari kecil. Apa yaaa...sahabat? Tapi nggak sahabat juga sih.. Hahahaaa.. Tapi ya itu, kita saling terkoneksi. Apa yang saya rasa, dia juga ngerasain hal yang sama. Dan sebaliknya. Jadi kita sampe bingung ini sebenernya siapa yang sakit? Ini sebenernya siapa yang galau? Ini sebenernya siapa yang lagi seneng?

Sampai saat ini, saya bingung akan teori koneksi. Bagaimana satu orang bisa terhubung dengan orang lain. Bisa merasa apa yang orang lain rasa. Apakah ini ada dalam ilmu psikologis ataupun spiritual saya nggak tau. Yang jelas, asik nggak asik sih bisa 'terkoneksi' kayak gini. Saya bisa ngerasain apa yang pacar saya rasain di luar sana, saya bisa ngerasain apa yang dirasain keluarga saya, tapi ya itu..harus siap-siap sakit mendadak. Hahahahaa.. Jadi darimana saya bisa mendapat teori koneksi? Entah.

Monday, 9 December 2013

unspoken love

Hai.. sebenernya postingan ini udah ada dari lama.. Cuma saya putuskan untuk memasukkan kembali ke draft setelah 2 jam terpublikasi. Alasannya? Saya merasa harus ngobrolin ini dulu sama pacar saya, nggak lucu aja dia taunya dari blog saya, bukan dari saya sendiri. Dan ya, 2 hari sebelum tahun baru saya sama pacar ketemu, ngomongin banyak hal. Termasuk kisah ini. Jadi, saya tak lagi merasa berdosa bila saya memublikasi kembali postingan ini. Selamat menikmati...

Pernah nggak kalian ngerasain cinta yang tak terucap? Tak pernah terucap? Saya pernah. Setengah umur hidup saya rasanya saya habiskan untuk entah mencintai, entah mengagumi seseorang. Heran? Saya juga. Bisa jadi saya menjalin hubungan dengan orang lain, namun ketika saya melihatnya, memandangnya, saya kembali merasakan desiran hangat di hati saya. Deg!

Setelah berpikir panjang, saya putuskan untuk membagi kisah yang saya simpan rapat ini. Saya sadar, mungkin ada beberapa pihak yang merasa tersakiti dengan kisah ini. Tapi lebih baik saya tuliskan sekarang, sebelum semuanya terlambat. Jadi begini ceritanya...

Dulu, ketika saya masih sekolah dasar, entah kelas 4 entah kelas 5, saya melihatnya. Lucu dan menggemaskan. Untuk ukuran anak seumuran saya lebih sedikit, dia tergolong ganteng. Ganteng banget! Saya sampai terpesona! Hahahahaa.. Bayangkan, anak sekecil saya udah bisa terpesona sama cowok! Dia. Saya ingat, waktu itu sepulang sholat tarawih di desa rumah nenek saya. Saya melihatnya bercanda dengan teman-temannya. Aaah saya masih ingat bagaimana dia tertawa, bagaimana cerianya dia. Saya suka.

Setiap tahun saya melihatnya. Ya, hanya melihat dan sesekali curi pandang. Hanya waktu lebaran saya bisa melihatnya, ketika keluargaku berkunjung ke rumahnya. Saya tak punya nyali untuk memandangnya lamat-lamat. Melihatnya sekilas saja hatiku berdebar tak karuan. Jika beruntung, saya bisa bertemu dengannya (dan mencuri pandang) saat sebelum lebaran, bisa jadi selepas tarawih (seperti saat pertama saya melihatnya), atau saat saya beranjak menemani nenek saya ke pasar (lewat samping dan depan rumahnya).

Hingga saat saya kelas 9 SMP, tante saya menikah. Saya diminta menjadi kembang mayang. Waktu itu tante saya dengan senang hati ingin menjodohkan saya dengan dia (yang kemudian saya tolak karena eeerrrr... gengsi? hahahaaa..saya rasa itu salah satunya, dan kebetulan waktu itu saya sedang dekat dengan cowok lain yang mmm...lebih baik?), jadi tante saya juga meminta dia menjadi kembang mayang. Well, kembang mayang itu kan cowok 2 cewek 2, dan berpasang-pasangan. Waktu itu saya stay cool, bilang terserah mau dipasangkan dengan siapa, padahal dalam hati uwaaaah pengen banget sama dia! Hwahahahahaaa... Daaaaan dia memilih saya. Yes! Hati saya senang nggak karuan. Buncah. Saya sampai harus menahan senyum saya biar nggak ketara kalo saya senang bukan kepalang. Ini surga duunia, bung!

Sebelum orangtua pengantin masuk, kembang mayang lah yang duduk di kuade. Saya duduk bersama dia. Kita membicarakan banyak hal (yang pada akhirnya saya tau kalo dia sudah memiliki pacar), menertawakan banyak hal, sampai banyak yang berkomentar kalo kita terlalu banyak ketawa, dan tak sedikit pula yang bingung ini pengantinnya kita atau tante saya. Bhahahahak! Saya mengharapkan dia meminta nomer saya, yang sampai akhirnya saya merasa saya nggak cukup pantas buat dia karena dia tak sekalipun menanyakan nomer saya. Well, saya sadar, mungkin saya nggak cukup cantik untuk sekedar bersanding dengan dia.

Lebaran-lebaran selanjutnya tetap saya habiskan untuk sekedar melihatnya, curi-curi pandang ke arahnya. Tanpa ada rasa hati untuk bersamanya. Fix saya hanya ingin mengaguminya. Sakit kalo saya mendapatkan kenyataan bahwa saya mencintainya. Jadi ya, saya anggap semua ini kekaguman semata.

Sampai saat saya habis putus dari mantan saya, sekitar 3 taun lalu, dia tiba-tiba datang. Dia ngeadd fesbuk saya. Girang banget saya! Saya pas jomblo pula! Hahahaaa.. Nah gimana saya nggak girang? Bayangin deh, sejak awal saya make fesbuk, saya langsung search nama dia, nama panggilannya, soalnya saya nggak tau nama lengkapnya-,-"... dan ketemu sama seseorang yang saya sadari bukan dia. Nah saya langsung approve dia tuh. Dan dia ngechat saya. Tambah seneng lah saya. Eh ternyata dia lagi ada masalah sama ceweknya, dia curhat habis-habisan sama saya tentang kegalauan dia sama ceweknya. Ehem saya kepoin deh fesbuk ceweknya. Cantik meeeeen! Kebanting banget saya.. Ahahahaaaa... Ya udah, saya tanggepin netral aja curhatannya.. Ya masa iya saya suruh putus?! Hahahahahaaa... Saat itu saya anggap kalo saya dan dia hanya sekedar teman curhat, nggak lebih. Oh iya, dia (akhirnya) minta nomer saya! Dan beberapa minggu kemudian saya menemukan cinta saya, pacar saya sekarang.

Beberapa minggu setelah saya jadian, dia mendeklarasikan kalo dia akhirnya putus. Dari itu saya sadar, saya dan dia memang tidak ditakdirkan bersama. Well, hari-hari kelabu setelah putus masih dia habiskan buat curhat ngalor ngidul ke saya. Ya saya hanya bisa menyarankan kalo lebih baik move on. Toh dia, dengan segala kelebihannya, mampu lah mendapatkan cewek yang dia suka sekali tunjuk.

Dia bilang kalo saya akan selalu jadi adik kecilnya. Always be. Well, sedeket ini sama dia aja saya udah seneng pake banget. Saya nggak pernah mengharapkan lebih dari ini. Toh saya juga sudah memiliki seseorang yang sayang sama saya, cinta sama saya, dan saya juga sayang dan cinta. Pacar saya. Saya membiarkan tangan saya mengetik rasa rahasia saya selama bertahun-tahun ini dan mengirimkan pada salah satu sesi chat kita, well saya sih bilangnya cuma seneng aja sih liat dia, saya bilang kalo tiap saya ke rumah nenek saya, saya pengen liat dia. Dan saya mendapatkan jawaban yang bikin saya speechless. Yang saya nggak pernah menduga sebelumnya.

Dia, ternyata (juga) sudah suka sama saya, tertarik sama saya dari saya masih kelas 5 SD, waktu saya sama keluarga main ke rumah dia. Dia (juga) selalu curi-curi pandang ke saya! Oh God, tau kenyataan itu aja saya seneng banget! Hahahaa.. Dan waktu nikahannya tante saya, dia jatuh cinta sama saya! Tapi terlalu takut buat minta nomer saya, dia ngerasa nggak pantes gitu sama saya, takut saya tolak..-,-" ngok banget kan? Dan hari-harinya, meskipun pacaran sama si A atau si B, tiap ketemu saya perasaannya kembali ke saya. Itu saya speechless.. Padahal saya cuma bilang suka liat dia, eh saya dapet fakta yang bikin saya masang tampang pokerface :|. Sampe sekarang rasa dia ke saya masih sama. Dan sayaaa... Saya nggak tau ya... Ah, saya sudah mencintai orang lain, pacar saya. Ahhh...kenapa dia baru ngomong sekarang? Saat saya sudah bahagia bersama pacar saya? Aaarrrggghh.... Ya gini ini, cinta yang tak terucap, baru terungkap di waktu yang tak tepat.

Saturday, 23 November 2013

bagaimana jika aku dengannya, dan tidak denganmu?

Pernah nggak sih kalian mikirin kalo misal kita udah pacaran lama sama pacar dan yakin dia jodoh kita, tapi ternyata ujung-ujungnya kita nikahnya sama orang lain, sama orang yang bahkan baru kita kenal. Semalem saya bayangin, gimana kalo ternyata pacar bukan jodoh saya.

Saya tipe orang yang jarang mikir, tapi sekalinya mikir pasti saya mikirnya jauuuuh banget sampe ke akar-akarnya. Nah semalem saya mikir, kalo misal ternyata saya nikahnya sama orang lain, gimana ya perasaan pacar saya? Sedih? Kecewa? Capek? Ya secara kan saya sama pacar LDRan, dan cuma ketemu setaun dua kali. Pacar harus nungguin saya lulus dulu, kerja dulu, buat ngelamar saya. Kenapa ga sekarang aja lamarannya? Kalo sekarang, nggak bakal diterima sama bapak saya. Hahahahaa...

Semalem saya juga mikir, kalo misal ternyata saya nikahnya sama orang lain, kira-kira gimana ya saya sama pacar berakhir? Apakah kita bakal berakhir baik-baik? Atau berakhir dengan lagak tak pernah saling kenal? Huft... Saya juga mikir, gimana kalo setelah kita pisah, saya jadi resah. Saya udah terbiasa sama dia, well meskipun LDR, saya selalu merindukan suaranya, pemikiran-pemikirannya yang simpel dan apa adanya, dan ekspresi lucunya ketika dia bercerita. Mungkin Jelas saya bakal kehilangan.

Well, jodoh itu misteri. Cuma Allah yang tau. Nah kita? Ya cuma berdoa dan berusaha aja jadi pribadi yang baik biar kelak mendapat jodoh yang baik. Jodohmu adalah cerminan pribadimu kan? Semoga kita mendapat jodoh yang baik, partner hidup yang baik. Semoga.

Friday, 22 November 2013

jomblo itu keren (???)

Entah kenapa akhir-akhir ini jomblo terlihat lebih keren. Bukan berarti saya jomblo sekarang, tapi saya heran aja sama beberapa orang yang lebih memilih jomblo, karena jomblo banyak yang nyapa, katanya. Apalagi kalo malem minggu, makin banyak yang nyapa jomblo. 'Malem mingguan sama siapa, mblo?', tuh kan pasti banyak yang tanya gitu. Sedangkan saya, sebagai pelaku LDR merasa terintimidasi. Nggak ada yang tanya gimana malem minggunya orang yang udah punya pacar, apalagi yang LDR-an!

Apakah jomblo itu keren?
Bahkan ada temen saya yang bangga jadi jomblo. Entah, saya nggak ngerti. Mungkin dia menikmati dimana dia bisa deket sama cewek manapun yang dia suka, jalan sama siapapun yang dia suka, tanpa ada yang ngelarang-larang. Ya, dia pernah punya pacar yang posesif pake banget. Makanya, dia lebih seneng jomblo, daripada punya pacar, tapi nggak bisa ngapa-ngapain sesuka dia.

Apakah jomblo itu keren?
Beberapa temen saya ada yang leebih milih jomblo, daripada harus jadi mahasiswa abadi. Ya, dia menganggap kalo dia punya pacar selama ngerjain skripsi, dia bakal nggak konsen dan lebih tergiur pacaran daripada ngerjain skripsi. Nah kalo dia nggak punya pacar, dia cukup pacaran sama laptop, ngerjain skripsi. Voila! Lulus tepat waktu deh. Eh tapi ada juga loh yang meskipun jomblo, tetep aja skripsi nggak kelar-kelar*uhuk.

Apakah jomblo itu keren?
Tapi beberapa temen saya, jomblo bukan karena mereka ingin, tapi emang karena nggak ada yang milih. Kesian. Mereka menghabiskan waktu luang mereka dengan nonton runningman atau nonton anime. Bosan nonton ya main game. Kalo nggak gitu ya jalan-jalan sama temen mereka yang sejenis (sesama cewek, atau sesama cowok). Eits, banyak loh temen cowok saya yang suka jalan bareng gitu.. kesian, kita kan anak teknik ya, jadi yang cowok ya sampe sumpek sendiri. Sejauh mata memandang, penampakannya cowok mulu. Makanya, cewek kalo kuliah teknik, pasti cepet lakunya. Hahahaaa..

Apakah jomblo itu keren?
Menurut saya, apapun statusnya bakal keren selama kita menikmati dan bisa mengambil manfaatnya : D

Wednesday, 20 November 2013

masa kecil~

Ahahahaa.. Entah kenapa saya jadi inget jaman saya SD. Mungkin karena saya barusan dihubungin sama teman masa kecil saya. Jadi dulu saya tinggal di kampung kan, temen saya yang seumuran banyak, tapi cowok semua-,-". Ada sih cewek, usianya 2 tahun di atas saya, suka maen sama saya, tapi sayangnya dia harus pindah T T. Ada juga cewek, cuma nggak seberapa suka maen gitu, sukanya belajar-,-".

Nah saya kan suka maen kan ya, yaaa akhirnya saya maennya sama cowok-cowok gitu.. Apa ya, dari kecil saya itu tomboy, tapi bisa feminim. Pede banget, tapi suka malu-malu. Aneh kan? Hehehehee.. Ya kayak biasanya, malem itu saya maen sama temen-temen saya.

Kayak biasa, saya hepi-hepi aja. Saya maen dengan riang gembira kayak orang nggak punya dosa. Saya sama temen-temen saya maen terowong-terowongan. Saya masih inget banget yang jadi terowongannya itu saya sama temen saya, namanya Mas Adit. Ternyata Mas Adit itu udah suka sama aku lama gitu.. Ahahahahaaa... Daaaaan tiba-tiba Mas Adit nyium tanganku. Saya syok. Sumpah. Anak kecil mana sih yang nggak syok tiba-tiba dicium tangannya ketika masih kelas 3SD?

Saya langsung bilang 'Mas nggak tak bolo lagi!' terus saya pulang ke rumah sambil nangis. Nah siapa yang nggak nangis kalo sebelumnya saya dibilangin ibu saya kalo ciuman itu bisa bikin orang hamil. Seriusan, ibu saya sesat-,-". Sampe rumah, saya ditanya sama pembantu saya 'Loh, kamu kenapa?', saya sambil nangis jawab 'Iniii... tangankuuu...'. 'Loh kenapa tangannya?', sambil sesenggukan saya jawab 'Tanganku habis dicium sama Mas Adit.. Huaaaaa..'. Pembantu saya kayaknya nahan senyum gitu, terus bilang 'Yaudah, ayo sini tangannya dicuci.'. Terus tangan saya dicuci pake sabun. Malemnya saya nggak bisa tidur, bayangin anak sekecil saya punya bayi ._.

i am what i think

Baru aja ada temen saya yang bilang ke saya, 'Eh kenapa ya wil kalo aku sama kamu perasaan aku enteng-enteng aja ya? Kayak nggak ada masalah gitu.'. Well, nggak dikit yang bilang gitu*songong*. Eh tapi serius ya, entah kenapa emang saya sering banget beruntung gitu. Kekuatan pikiran kali yaaaa... Soalnya jujur aja saya selalu merasa kalo saya ini pembawa keberuntungan. Ahahahaaa... kekanak-kanakan banget kan ya? But it works.

Saya selalu ngerasa kalo saya orang paling beruntung sedunia, selalu ngerasa sebagai pembawa keberuntungan. Saya selalu menanamkan pikiran-pikiran positif di kepala saya, dan percaya hal-hal positif bakal terjadi. Saya selalu berdoa buat dapet yang baik-baik, nggak cuma untuk saya, tapi juga buat orang-orang di sekitar saya. Saya semakin percaya sama kekuatan pikiran saya ketika saya sekali mikir jelek. Voila, pikiran jelek itu beneran kejadian.

Entah kenapa waktu semester 2 kemaren saya bener-bener males kuliah, faktor dosen dan kegiatan di luar kuliah. Saya ketar-ketir. Tapi saya santai aja jalanin kuliah, ada tugas ya saya kerjain, ada ujian ya saya usahain yang terbaik yang saya bisa. Saya sih mikirnya 'Oh kayaknya semester ini nilainya tinggi deh'. Dan beneran, semester 2 IP saya itu bagus pake banget. Ahahahahaa... Dan waktu semester 5 kemaren pikiran saya jelek : ( jadi IP saya juga jadi jelek : (

Ada lagi kejadian yang bikin saya syok. Ini kejadian jaman saya SMA dulu. Jadi saya kan habis dari Sidoarjo kota, mau pulang. Lah rumah saya kan bentar itu belok kanan. Saya udah ada di jalur kanan. Nah, di depan saya ada truk yang jalannya cepet enggak pelan enggak. Saya bingung mau nyalip apa enggak. Saya ngerasa nggak enak banget waktu memutuskan buat nyalip truk itu, tapi tetep aja saya salip, terus saya belok kanan, sebelum genap belok kanan, saya udah ngerasa truk itu bakal nabrak saya, dan saya masih mikir kalo saya nggak bakal kenapa-kenapa. Dan beneran kejadian. Saya ditabrak truk itu. Rok saya bolong, robek. Tapi badan saya nggak lecet sama sekali : |

Banyak kok kejadian yang lebih wow dari itu. Dan saya cuma bisa mengucap syukur. Beruntung banget kan saya? Ahahahaaa.. Eh rasa-rasanya kok saya ngomongnya ngalor ngidul ya? Nggak apa-apa lah ya...sekali-sekali *padahal udah sering nggak jelas.

Intinya, kita semua itu sebenernya emang penuh dengan keberuntungan, bisa membuat segala sesuatu baik-baik saja, asal kita selalu berpikir positif, selalu mikir kalo kita terlahir beruntung, selalu percaya diri, jangan meragukan diri kita sendiri. Kekuatan pikiran itu wow banget loh efeknya. See? You are what you think. I am what I think.

cinta dalam diam

Pernah nggak sih kalian nemuin pasangan yang lagi pacaran tapi diem-dieman?
Saya sering.
Enggak, maksud saya pasangan yang asli diem-dieman loh ya, bukan diem-dieman karena keduanya sibuk sama gadget masing-masing. Kalo pacaran tapi sibuk sama gadget masing-masing mah bego namanya. Lah gimana, kok rasanya nggak bersyukur banget gitu bisa ketemu. Pikirin dong yang LDR! Ketemu cuma setaun 2 kali masa iya sekalinya ketemu dibuat maen gadget doang?*emosi*

Oke, balik lagi ke topik semula. Saya sering mendapati pasangan yang kalo ketemu, lagi bersama, tapi tak saling bicara. Ada! Bapak sama ibu kos saya! Serius. Saya ngekos di sana mulai Mei 2013. Awal saya daftar, bayar, pindahan, ibu kos cuma ngomong kalo ditanya, dan menjawab seperlunya. Kayak menghemat kata gitu lah, takut tak mampu lagi bicara kalo dari kecil ngomongnya terlalu banyak. Mungkin. Saya pikir ibu kos saya tipe orang yang judes. Tapi ternyata sama anaknya sendiri ibu kos saya juga kayak gitu. Ngomong cuma seperlunya doang-,-"

Beberapa hari setelah saya pindah kos, saya baru ketemu sama bapak kos. Nah sore itu ibu bapak kos duduk berdua di ruang tamu. Diem-dieman. Serius, mereka nggak ada ngomong apa-apa. Saya heran, tapi nggak pengen tanya. Besoknya, sore juga, mereka duduk berdua lagi. Diem-dieman lagi. Rupanya tiap sore mereka kayak gitu-,-". Mereka mencinta dalam diam. Seolah kata tak bermakna, seolah aku dan kamu yang paling utama, setelah itu menikmati diam. Entah apakah diam bisa menceritakan isi hati mereka. Saya belum pernah mencoba.

Tuesday, 19 November 2013

yosakoi!

Well, akhir-akhir ini saya punya kesibukan baru. Yosakoi namanya. Apa tuh yosakoi? Intinya, yosakoi itu nari Jepang gitu.. Hahahaa... Unyu deh. Saya udah latihan sekitar 4 minggu gitu. Asik banget pokoknya! Tapi saya sering dimarahin sama senpainya -___-". Loh kenapa???

Jadi saya kan dari SMP sampe SMA ikut seni tari, atau biasa disebut tari tradisional. Jadi saya kan udah biasa mengayun dengan lembut dan lemah gemulai gitu kan ya.. Hahahaha.. Saya juga beberapa kali nari modern sih, itupun beberapa kali latihan masih gemulai-,-"

Nah yosakoi ini kan gerakannya mengalir tapi menghentak. Gerakan badannya harus teges, nggak boleh gemulai-,-" Jadi ya beberapa kali dimarahin senpai~T T~

Wil, sudutnya yang bener!

Wil, jangan improvisasi gerakan seenaknya sendiri!

Wil, kenapa ya gerakanmu kok nggak enak dilihat?

Wil, gerakanmu kurang teges!

Wil, kamu selalu deh bikin kacau!

Wilanda, kamu ulangi sendirian!

-_______-"

Apa yaaa... Perasaan gerakan saya nggak jelek-jelek banget kok.. Saya udah berusaha teges padahal. Well, paling enggak tempo saya bagus lah ya.. Hahahahaa.. Ya heran aja, banyak kok temen-temen saya yang gerakannya 'lebih nggak enak dilihat' dari gerakan saya. Ya bukannya sombong sih, tapi kan yosakoi ini tarian kelompok.. Ya masa yang dibenerin yang itu itu aja? Kan sebel jadinya. Berasa gerakan saya jelek pake banget gitu. 

Kelemahan saya selain kurang teges, saya susah ngafalin gerakan. Ya maklum lah, saya kan short-term-memory, jadi gampang lupa. Yosakoi itu tiap hitungan ada gerakannya, beda sama nari tradisional yang gerakannya cenderung sama dalam hitungan 1x8, itupun ada beberapa gerakan yang diulang-ulang.-____-"

Yaaa tapi saya mikir postif aja lah ya, kali aja saya calon penari yosakoi yang bakal diikutkan festival, makanya dari awal saya digembleng kayak gitu waktu latihan. Hihihihiii...

FAQ about LDR

Hai hai..
Makin ke sini makin banyak deh yang tanya ke saya seputar ke-LDR-an saya sama pacar yang notabene Jakarta-Surabaya.. Hohohooo.. Jadi, biar nggak banyak yang tanya lagi, cus deh mari baca apa aja yang biasanya ditanyain sama temen-temen saya..

1. Kamu masih sama Mas Adi, Wil?
Alhamdulillah masih... Kenapa sih? Mau daftar? Nih, ambil nomor antrian dulu *songong*

2. Kamu udah berapa lama sih jadian sama Mas Adi? Udah berapa lama LDR-an?
Mmm.. Jadian sih Maret 2012 ya.. berarti sekarang udah 20 bulan : D.. Kita LDR mulai bulan apa ya? September kalo nggak salah.. Tapi mulai bulan Juni aku udah jarang ditinggal-tinggal lama gitu sama dia.

3. Ketemunya berapa bulan sekali?
Mmmm... Setaun 2 kali ~T T~ itupun waktu lebaran sama natal -___-"

4. Enak nggak sih LDR-an??
Enak nggak enak sih.. Enak, soalnya bisa merindu. Rindu itu kan kayak pupuk, biar cintanya makin berkembang, makin manis, makin enak dimakan *lah ini cinta apa mangga?*. Enaknya lagi, saya kan orangnya gampang bosen ya, LDR bikin nggak bosen liat muka pacar tiap ketemu*iyalah, ketemu aja setaun 2kali!-,-". Nggak enaknya, ya dia nggak bisa selalu ada di saat saya butuh ~T T~

5. Gimana sih cara pertahanin LDR?
Caranyaaa... selalu mikir positif, percaya, jujur, komitmen, komunikasi, jaga diri, jaga hati. *klasik*

6. Apa sih yang biasanya menghambat hubungan kalian?
Operator! Sering ya kita asik telponan tiba-tiba sinyal ilang, keputus. Dan serius, itu nggak asik.
Jadi kayak gini:
Saya: Mas mas, masa loh bapakku nggak jelas banget.
Pacar: Nggak jelas kenapa dek?
Saya: Jadi kan bapakku emang suka nyiramin tanaman gitu kan, eh saking asiknya nyiramin sampe taman tetangga rumah ikutan disiramin.. Ya aku bilang...
Pacar: Halo? Halo? Dek, suaramu putus-putus.
Saya: Halo halo halo.. *sambil pindah-pindah tempat biar nemu tempat yang sinyalnya bagus* Halo? Udah mas?
Pacar: Oh udah.. Nyampe mana tadi? Bapak kamu suka nyiram tanaman.. terus?
Saya: Ya terus masa saking sukanya taman tetangga juga ikutan disiram.
Pacar: Ah, kumat lagi sinyalnya. Halo dek? Halo?
Saya: Halo halo.. Udah?
Pacar: Kenapa sih sinyal kok putus-putus?
Saya: Nggak tau mas. Mas ini dimana sih?
Pacar: Kosan lah.. ini sinyal full kok.
Saya: Ya sinyalku juga full mas.
Pacar: Eh kok kalo kita berantem nggak putus-putus ya sinyalnya? Yaudah nyampe mana tadi?
Saya: Nah taman tetangga juga ikut disiram sama bapakku.. Ya aku bilang aja 'lah kenapa nggak sekalian satu gang aja semua disiramin?' Hahahaaa.. Terus kata ibuku 'Lah iya, untung selangnya nggak seberapa panjang, coba kalo beli yang lebih panjang, satu gang bisa disiram semua sama bapakmu.' Aku lak yo ngguyu seh mas.. Hahahaaa.. Halo? Halo? Mas?
*liat hape**ternyata telpon udah keputus dari tadi*-____-"

7. Suka kepoin akun pacar dong ya?
Enggak. Saya nggak gitu suka stalking akun pacar. Takut cemburu salah satunya. Well, saya sebenernya nggak gampang cemburu.. Tapi kalo liat pacar (misal) sering mensyenan sama cewek lain kan juga lumayan panas. Hihihihiii.. Saya baru kepoin akun pacar kalo lagi kangen berat aja. Hehehehe..

8. Pernah mikir buat cari pacar lagi nggak? Ya yang deket gitu...
Enggak. Jujur aja saya orangnya setia. Yang penting jangan bikin saya ilfil aja. Hihihiii...

9. Pernah ilfil sama pacar?
Pernah ._. tapi saya lupa kenapa saya ilfil sama dia. Hahahahaaa...

10. Pernah selingkuh?
Mmm... apa yaaa.. kalo selingkuh sih enggak, cuma setelah ilfil itu saya jadi deket sama 2 cowok (sebelumnya nggak pernah mau deket sama cowok padahal). Deket doang tapi.. Nggak macem-macem kok.. cuma temen curhat, temen ngerjain tugas *ini jawaban jujur*.

Mmm.. Cuma ini sih yang biasa ditanyain.. Ya kadang saya jawab jujur, kadang saya jawab sekenanya.. tergantung yang nanya. Hahahahaaa...

Buat saya, ilfil itu emang kayak pisau, merobek hati yang semula kedap, membuat celah dimana yang di luar bisa mengintip ke dalam, dan yang dalam mengalir ke luar. Tapi ilfil juga bisa ditambal. Caranya? Jatuh cinta lagi. Saya bolak balik jatuh cinta loh, sama orang yang sama. Mas Adi. Emang orangnya nyebelin, emang orangnya pernah bikin ilfil. Tapi apalah arti ilang feeling sekali kalo saya bisa mencintai dia ribuan kali.

Sunday, 17 November 2013

sang penikmat cemburu

Hai kamu, sang penikmat cemburu
Sudahkah kau hirup aroma kasih dari dia yang tak kau miliki?
Sudahkah kau cicip manis rasa sayang di pucuk hati?
Sudahkah kau sesap sesal hati melihat dia pergi?

Hai kamu, sang penikmat cemburu
Cinta yang kau miliki ini tak lebih harum dari kopi yang kuseduh setiap pagi
Sayang yang kau pelihara tak lebih indah dari kuntum mawar putih yang biasa kupetik
Namun mengapa rasanya sepahit kopi, dan sesakit tertusuk duri mawar putih?
Aku haru.. Aku meragu..

Hai kamu, sang penikmat cemburu
Bukankah rasamu lebih lelah dari berlarian di musim panas?
Bukankan lukamu lebih menganga dari korban baku hantam?
Bukankah hatimu lebih penat dari riuh jalanan kota?
Lalu mengapa kau masih memilih bertahan?

Hai kamu, sang penikmat cemburu
Entah..
Tak menahu aku tentang kebenaran cinta
Tak menahu aku tentang cinta buta
Entah..
Yang kulihat kini kau sakit
Yang kulihat kini kau perih
Yang kulihat kini kau (masih) tak ingin pergi

Tuesday, 12 November 2013

hari ini hujan

Sayang, hari ini hujan.
Entah sudah berapa malam kurindukan hujan.
Hari ini datang, sayang. Hujan.
Coba kuhirup bau hujan bersentuh tanah. Aku tenang. Aku senang.

Sayang, hari ini hujan.
Entah sudah berapa menit anganku melayang. Memikirkanmu.
Hujan ini sama seperti yang lalu, sayang.
Ingatkah, kita terdiam memandang hujan selesai kencan. Lama.
Kau lepas jaket yang melapisi tubuhmu, bersiap membaginya denganku.
'Dek, kayaknya kita harus nekat menerobos hujan.'
Aku hanya bisa menatapmu dengan tatapan bingung, sayang.
'Ngapain mas? Kan aku bawa payung.'
Aku hanya bisa tersenyum mengingat jawaban luguku, sayang.
Aku masih ingat, kau menatapku dalam. Entah kagum, entah bingung.
'Kamu kok bisa sih bawa payung?'
Waktu itu dahiku mengernyit. Bingung.
'Kan emang musim hujan, mas.'
Sayang, aku sudah diajarkan oleh pepatah. Sedia payung sebelum hujan.
Hari ini musim hujan, sayang. Aku harus membawa payung.
'Kamu pinter, dek.'
Entah aku memang pintar, atau karena kamu tak pernah belajar pepatah. : )

Sayang, hari ini hujan.
Entah, aku merasa hujan ini sama.
Sama seperti ketika kita terdiam memandang hujan setelah kencan.
Hujannya tak deras, namun tak kunjung reda.
Entah, aku merasa hujan ini sama.
Sama seperti hubungan kita. Cinta kita.
Tak deras, namun tak kunjung reda.

Thursday, 7 November 2013

arti memberi

Hai haaaaiii...
Ketemu lagi sama saya setelaaah... mmmm... nggak lama kan ya? Nggak sampe satu minggu kan ya?
Nah, ceritanya beberapa minggu yang lalu ada kak cantik woro-woro kalo lagi ngadain giveaway di sini.. Hadiahnya unyu deh.. Bikin kita cantik gituuu.. Nah saya tertarik kaaaan, terus bilang mau ikutan.. Tapi nggak sempet-sempet ngeblog T T heheheee... maapin yah kaaaaak...

Okay, kak cantik alias kak dew ini meskipun ceplas ceplos banget, orangnya baik banget. Kalo ada yang minta tolong dia akan bantu selama dia sanggup, dan kalo ada orang yang minta sesuatu sama dia pasti dia bakal usahain ngasih selama dia mampu. Buktinya saya pengen es krim saya disuruh ke Bandung, ke rumahnya, ntar dikasih es krim.. -______-" kaaaaak, aku minta rumah kaaaaak... minta mobil kaaaaak... minta pacar kaaaaak *ehem *langsung dijitak pacar*

Nggak semua orang bisa lapang hati dalam memberi. Pssst... jangan salah, memberi itu ada ilmunya looooh... Apa tuh? Ikhlas salah satunya.. Tanpa ikhlas, memberi nggak akan berarti. Kayak misal kak dewi ngasih aku es krim tapi nggak ikhlas, nah es krimnya jadi nggak berasa adem.. Ikhlas itu kayak buang air besar. Apa hubungannya? Ibarat BAB, kita yang awalnya mencerna makanan dan menimbun lemak *uhuk cepat atau lambat harus dikeluarkan. Kalo nggak dikeluarkan? Ya sembelit. Ya sakit. Dalam mengeluarkan itupun kadang kita ngerasa enteng-enteng aja, tapi kadang rasanya seret, kadang juga rasanyya terlalu encer sampe menghabiskan tenaga kita. Tapi setelah selesai BAB rasanya gimana? Enteng kan? Berasa longgar kan? Lega kan? Nah, memberi juga harusnya seperti itu. Nggak menyesali apa yang udah kita keluarkan, justru harusnya kita lega, karena kita telah menyalurkan sesuatu ke tempat yang semestinya.

Guys, percayalah kalo nggak ada yang percuma di dunia ini. Termasuk memberi. Memberi bukan berarti kita kehilangan. Memberi itu menyalurkan. Memberi kesempatan orang lain untuk merasakan hal yang sama. Berbagi. Meskipun seperti BAB, kadang rasanya seret, tapi percayalah hal yang kita beri, yang kita bagi akan mendatangkan manfaat bagi diri kita sendiri maupun orang lain. Jadi jangan pelit-pelit yaaaaa... Kita hidup di dunia ini salah satunya ya untuk berbagi.. Jadi buat kak dewi, sering-sering ya bikin giveaway kayak giniii.. Kak dewi seneng, kita juga seneng.. Ahahahahahaaa.. Wish you all the best kak... emmmuah :*

Tuesday, 29 October 2013

frekuensi

Hai hai, saya ngerasa udah lama nggak menjamah dunia blogger nih.. Puisi kemaren aja saya nulisnya di hape, nggak di sini langsung. Entah, kurang unyu aja rasanya. Nah, sekarang mumpung semangat saya udah terkumpul, saya mau nulis riset saya akhir-akhir ini. Apa tuh? Jeng jeng jeng jeng...

Dalam hidup ini, saya membagi 2 jenis manusia. Yang se-frekuensi sama kita dan yang beda frekuensi sama kita. Nah, menurut kalian yang mana jenis manusia yang lebih cocok sebagai pendamping hidup kita?

Manusia se-frekuensi akan lebih mudah memahami karakter kita, tau banget apa mau kita, dan bisa banget bikin kita bahagia. Karena manusia se-frekuensi ya sedikit banyak mirip dengan diri kita, jadi bisa merasakan apa yang kita rasa. Lebih peka sama kita. Enak loooh punya pasangan jenis ini, bisa dimanjain terus...

Sebaliknya, manusia beda frekuensi berarti orang yang beda banget sama kita. Misal kita orang ekstrovert, dia orang introvert. Seakan kita hidup di dunia yang berbeda. Dia sukanya apa, kita sukanya apa. Beda. Dari segi sifat pun beda. Dan itu yang membuat dia lebih sulit dalam memahami karakter kita, apa yang kita mau, dan kurang peka terhadap apa yang kita rasa. Harus sabar loooh punya pasangan jenis ini...

Terus, mana yang lebih baik?
Ya saya nggak tau ya mana yang lebih baik, soalnya kita mempunyai selera yang berbeda. Kalo saya sih menganggap manusia se-frekuensi lebih enak dijadikan pasangan. Pacar maksudnya. Iya, pacar. Bukan suami. Saya lebih suka menjadikan manusia beda frekuensi sebagai teman hidup saya, yang menemani saya hingga ajal menjemput*haish..hahahahaaa...

Nah, ini riset yang saya lakukan selama ini dengan beberapa cowok. Saya mencoba berhubungan dengan 3 cowok se-frekuensi dan 3 cowok beda frekuensi. Dan saya lebih betah (dan lebih lama) berhubungan dengan cowok beda frekuensi. Kenapaaa? 

Cowok se-frekuensi memang memberi rasa nyaman, memberi kebahagiaan, dan tau apa yang saya inginkan. Dan hal itu membuat saya bosan. Cowok se-frekuensi seakan hanya mengiyakan apa yang saya katakan dan tidak memberi sisi pikir lain. Semuanya sejalan dengan apa yang saya pikir, dan apa yang saya rasa. Saya bosan. Seakan saya sudah tau apa yang akan mereka lakukan tanpa harus menebak-nebak.

Sedangkan cowok beda frekuensi sangat bisa membuat saya sewot setiap hari. Rajin membuat saya jengkel dan gemas. 'Kok nggak bisa ngertiin aku sih???' itu yang setiap hari saya pikir. Ya, memang berhubungan dengan cowok tipe ini butuh kesabaran ekstra. Kesabaran untuk tidak dipahami, ya kemauan kita, ya emosi kita. Jangan berharap banyak bisa dimengerti. Tapi yang membuat saya bertahan adalah cowok tipe ini tau apa yang saya butuhkan, mampu berpikir dari sisi yang berbeda dengan kita, dan jelas tipe cowok ini mampu melengkapi hidup kita. Ibarat paduan suara, lagu nggak akan enak kalo hanya ada sopran dan tenor, butuh alto dan bass untuk menyeimbangkan. Sehingga frekuensi tinggi bisa diredam dengan frekuensi rendah, yang akhirnya lebur, dan menjadi melodi yang lebih enak didengar.

Friday, 25 October 2013

pelacur hati

Entah..
Mulutku bungkam mendengar kau curahkan apa yang kau, dan juga kau rasa
Telingaku panas
Hatiku lebur menjadi satu dengan serpihan hati yang terjatuh
Sama. Sakit.

Ah, tidak..
Hatiku terlalu banyak mengambil tempat
Melihatmu bangkit aku ingin
Entah..
Kenapa tak kulacurkan saja hatiku ini?

Sebut saja aku pelacur hati
Kujajakan hati ini demi sesuap bahagia dan secuil cinta
Darimu, darinya, dari siapapun setelah putus cinta

Sebut saja aku pelacur hati
Kupungut saja hati yang sudah retak, yang kemudian kujadikan utuh
Sehingga sesegera mungkin dapat kau, kau, dan juga kau pakai lagi untuk mencintai wanita lain

Sebut saja aku pelacur hati
Tak tahu diri mengambil sisa hati yang jatuh, yang rapuh
Menyesap nikmatnya cinta untuk sesaat
Dan kemudian membalikkan badan, membiarkanmu mencari cinta baru

Sebut saja aku pelacur hati
Permisi pergi setelah kau siap berpindah hati
Menyisakan kenangan yang sempat kukecap kemarin
Hati nyeri, namun tak bisa kitinggalkan rutinitas ini

Ya, sebut aku pelacur hati

dear you

Dear you,
Aku teringat kupu-kupu yang menghempaskan sayapnya menuju kekagumanku padamu
Warnanya biru
Warnamu.. Aku tak tahu apakah itu kuning langsat atau coklat susu
Aku terpesona
Tak hanya pada kupu-kupu, juga padamu

Dear you,
Tahukah, aku selalu menunggu kamu lewat
Entah depan rumah, entah di pasar
Aku menunggumu
Aku ingin memandang parasmu
Walau sedetik, aku ingin

Dear you,
Apakah ini cinta ketika aku merasa sesak saat kau lewat?
Napasku memburu ketika bertemu
Peluhku jatuh bahkan ketika aku hanya melihatmu

Dear you,
Diriku terlalu kecil untuk kau lihat
Duniamu terlalu indah untuk kujamah
Maaf, aku memilih bersama pria lain, walau mataku terus mencarimu
Entah, aku haus melihatmu

Dear you,
Tak kusangka kau merasakan hal yang sama
Tapi ada daya, ku sudah bersamanya
Kuingin milikimu, tapi ku tak bisa
Entah, aku tak sampai hati melukainya
Maaf, kita menemukan cinta yang terlambat

ini terlalu menyakitkan

Apakah terlalu susah untukmu meninggalkanku seperti angin lalu?
Ini terlalu menyakitkan..
Kau membalikkan badanmu tepat di depan mata
Ini terlalu menyakitkan..
Berharap pada cinta yang tak mungkin kugenggam
Ini terlalu menyakitkan..
Mencintai tanpa bisa memiliki
Ini terlalu menyakitkan..
Mendapati akhirnya kau memilih pergi..

apakah ini cinta

Apakah ini cinta ketika masanya sudah lewat?
Apakah ini cinta ketika mendapati kau tak mampu kugenggam?
Apakah ini cinta ketika kau kandas namun hatimu tinggal?
Apakah ini cinta ketika aku dan hatiku tak bisa menuju satu? Kamu.

terlambat

Aaaah...
Aku tak tahu lagi apa yang harus kuucapkan ketika kau datang
Membawa cintamu. Untukku. Malam ini.

Kau tahu, ini merupakan hal yang tak mudah
Cintaku belum kebas
Ya untukmu, ya untuknya. Tetap.

Aaaah..
Aku tak sanggup melihat wajahnya ketika hatiku jelas terbelah dua
Bukan karena patah
Karena masing-masing ada pemiliknya
Kau. Dan dia.

Aku tak menahu mengapa kau datang, membawa nostalgia
Di saat aku dan dia sedang enggan memancing cinta
Ya, kau masuk begitu saja menyusupi celah hati dari gang sempit
Menemukan tahta dimana kau pernah berada
Kau terkejut mendapati namamu ada di hati kecilku
Meski tlah rapuh, meski tlah pudar

Kau tahu, akulah satu penggemar rahasiamu
Dan kini, kau tawarkan cinta di saat ku sudah bersama
Dengannya. Yang juga kucinta.

sesi kangen sama blog

*Peluk blog*
*Nangis*
Blogku sayang, blogku malang...
Maafkan kamu aku tinggal...
Blogku sayang, maaf yaaa...
*Peluk lagi*

Udah satu bulan ya saya nggak mosting? Maaf ya, saya sedang terjerat kontroversi hati yang tak akan saya ungkap di sini. Demi kedamaian umat. Ahahahahaaa... Yang saya khawatirkan ketika saya menulis dengan seluruh emosi saya, tulisan saya akan sulit untuk dimengerti. Emosi saya labil. Jadi, saya memutuskan untuk break dulu sama blog tercintah.

Selain karena kontroversi hati dengan emosi yang meluap-luap, saya lagi sibuk (sitik-sitik bubuk *dikit-dikit tidur). Daaaan saya lagi nggak ada mood buat nyentuh laptop saya. Laptop saya makin nggak jelas, makin lemot. Huft... Saya lebih tertarik baca buku-buku saya yang baru saya beli sebulan kemaren. Sebulan kemaren?? Ya soalnya saya belinya langsung kalap. Hahahahaa...

FYI, saya sebulan itu juga iseng sih bikin puisi (?) waktu boker. Ahahahaaa.. Terinspirasi dari seseorang.. Nah, apapun namanya (saya nggak tau itu puisi apa bukan-,-"), selamat menikmati.. 

Monday, 16 September 2013

Pengumuman Givawaaaay!!!!!!!!

Hai hai..
Kemaren sayembara birthday giveaway resmi saya tutup. Ada 8 orang yang ikutan. Ada yang ngirim ucapan selamat, ada yang bikinin cerpen, ada yang nyanyiin lagu, ada yang ngasih surat cinta, ada yang ngasih puisi, macem-macem deh. Jujur aja saya seneeeeeeng banget dikado sama kalian. Apapun yang kalian berikan pada saya, saya tetep suka. Pengen sih semuanya aku kasih kaos CakCuk, tapi apa daya, isi dompet tak sampai T T. Saya harus milih 3 yang paliiing bikin saya seneng plus bikin saya nyengir sampai ketawa ketiwi. Daaaan nggak pake lama, saya langsung ngumumin pemenangnyaaa... jeng jeng jeng jeeeeng....

Pemenangnya aaadalaaaaaah....

1. Bangga Adhitya Prima Mahendra

FYI, Mas Bangga ini bikin saya ngakak plus terharu.. Bayangin ya, dia nyiptain lagu dan membiarkan saya menjadi pendengar pertama lagu itu. Yaaa itu sebagai kado ulang tahun, katanya. Gimana nggak terharu tuh? Dia nyanyiin saya 2 lagu looooh... Terharunya lagi dia bela-belain ke warnet malem-malem cuma buat ngaplod video. Uuuuuuh... How sweet... FYI lagi nih, videonya tuh sampe 11 menit! Gila kan? Video apaan coba? Hahahahaa... 
(Yaaah... Videonya nggak bisa saya aplot.. Kuota modem abis kayaknya. Next time aja ya..)



2. Miftah Faradisa

Si Kakak yang satu ini langsung bikin saya hebring waktu liat kado dari dia. Header, cuy! Unyu pula. Aaaaawww.... Aku langsung jejingkrakakan. Header baruuu header baruuu... Hihihihiii... Yaaa saya kan emang payah dalam hal desain. Bisanya manual doang. Hihihiii.... Sumpah senyumku nggak berenti-berenti waktu saya dapet kado dari dia. Aaaaaak...muucih qaqa...



3. Robianus Supardi

Wah, kalo si Robi ini ikutan giveaway saya terus bissa tekor nih.. Saya 2 kali bikin giveaway dan dia menang di keduanya -____-". Enggak, saya nggak ada hubungan khusus sama si Robi, tapi ya emang dia, dengan surat cintanya mampu bikin saya ketawa ketiwi. Hihihihiii... Awalnya saya galau buat menentukan pemenang ketiga ini, tapi setelah aku cek desibel ketawa saya, surat mas Robi ini membawa dia semakin dekat dengan kaos CakCuk. Surat cintanya bisa dilihat di sini.


Well, selamat untuk para pemenang. Buat yang belom menang, nggak usah sedih, nggak usah risau, insya Allah saya bakal ngadain giveaway lagi kira-kira bulan desember. Hiyeeeey.... Tetep pantengin aja postingan-postingan saya. Hohohohooo...

So guys, kira-kita hadiah buat next giveaway apa yah? Jangan yang mainstream dooong...
Tulis di komen yak!

nb: Kenapa pacar saya nggak menang? Udah, dia udah memenangkan hati saya kok. Udah dapet cinta pula. Hahahahaaa... Lagian dia nggak pengen menang, soalnya kalo menang cuma dapet kaos katanya. Hahahahaaa...

Wednesday, 4 September 2013

ladies engineer

Hai haaaaiii...
Kerja Praktek 2 bulan bikin saya kepikiran buat nulis postingan tentang Ladies Engineer.
Apa tuh ladies engineer?
Yaaaa intinya cewek-cewek engineer gitu deeeeh..
Entah bener atau enggak bahasa inggrisnya begitu. Hahahaaa

Okeee, biasanyaa cewek-cewek teknik tuh dibilang kurang cantik dan kurang stylish. Benarkah? Of course nggak semua.. Buktinya temen saya ada juga loooh yang tetep dengan unyunya dandan waktu kuliah. Hal ini tentu menepis anggapan bahwa cewek teknik nggak bisa dandan. Nggak semua nggak bisa dandan. Saya bisa. Yaaa meskipun nggak waktu kuliah juga sih dandannya. Heheheee..

Naaah waktu kerja praktek kemaren saya iseng foto-foto gimana outfit saya waktu kerja praktek. Mmmm...menurut saya lumayan oke laaaah *narsis.
Hahahaaa... Narsis dikit boleh lah yaaa...




Maap yak berantakan.. Maklum laaah, banyak cowoknyaa.. Hahahaaa...
Naaah, dandanan saya lumayan unyu kan meskipun saya pake safety shoes???
Jadiii saya pake kemeja super longgar dipaduin sama skinny jeans gitu... Hasilnyaaa ya kek gini.. Buat ngemall juga lumayan unyu kok, tinggal ditambah tas gaya-gaya vintage gitu juga bakal bikin kita keliatan gawl..

Yeah, we are ladies engineer..
Hello, make up..
Hello, fashion..
Hello, mur dan baut..
Hahahahaa...

Cewek teknik juga harus cantik =D

nb: karena besok saya udah masuk semester 7 dan ngambil mata kuliah yang nggak terlalu banyak, saya jadi pengen bikin label baru lagi di blog ini. Namanya chic and cheap.. Jadi saya yang gampang kere ini bakal ngepost outfit-outfit yang murah, tapi bagus dipake, plus padu padannya.. Karena saya berjilbab, ya dandanannya bakal yang menutup aurat gitu.. Heheheheee.. Ntar kasih sarannya ya, guys..

Sunday, 1 September 2013

my birthday givaway

Yuhuuuu... Udah banyak aja yang tanya kapan saya ngadain giveaway lagi. Maaf banget, Agustus kemaren saya beneran sibuk kerja praktek. Jadi baru ngadain sekarang. Nggak apa-apa kan ya??

Okeeee... awalnya sih saya pengen ngasih sendal gunung sama tas, tapi takut aja ada yang nggak suka.. Jadiii saya mau ngasih yang kira-kira semua orang suka. KAOS. Eiiits, tapi nggak sembarang kaos. Saya bakal ngasih kaos khas Surabaya, CakCuk Surabaya. Info lebih lengkap liat di sini.


Waaah saya bikin posternya ini pagi-pagi, masih ngantuk.. Hehehehee...
Kurang jelas yaaa?
Yauda deh, saya tulis lagi..
1. Follow this blog
Iya, giveaway ini emang khusus buat follower blog saya.. Hehehehee..

2. Give me birthday gift
Jadi kalian boleh ngado saya apaaaaa aja, asal dalam bentuk digital. Kalian boleh ngasih gambar, nyanyiin lagu buat saya, nulis puisi, apa aja. Terserah kalian. Bikin saya seneng laaah.. Hohohohoo..

3. Kirim email kalian ke email saya--> permaisuri.wilanda @gmail.com

4. Promosiin giveaway ini di blog kalian.

5. Komen di post ini dengan menuliskan GFC sama link blog kalian. Oh iya, sama twitter kalian yaa..biar gampang dihubungin kalo menang.

Gampang kaaaan???
Saya bakal ambil 3 pemenang yang ngasih hadiah terbaik buat saya, yang bisa bikin saya seneng gitu..  Hohooo

Kalo ada yang kurang jelas, silahkan tanya di komen post yaaa...
Makasiiiih :* :* :*

sepatu sepatu sepatu..aaaaaah

Udah jadi rahasia umum kalo saya ini gampang gelap mata kalo udah liat sepatu berjajar di mall. Apalagi kalo sepatunya enak dan cantik waktu saya coba. Iler saya langsung se-ember. Saya tergila-gila lah sama sepatu. Sampe pernah ya saya ngomongin sepatu sampe berbusa ke pacar saya, dari flat shoes sampai stiletto, dan saya hanya dapet tanggepan 'Emang yang namanya wedges itu yang kayak gimana sayang?'. Iyalah! Kalo pacar saya ngerti tentang sepatu kan saya jadi mempertanyakan kejantanannya. Ehm..

Nah, banyak orang yang ngira kalo saya ini orang berduit. Ya saya aminin aja sih.. Hehehehee.. Sebenernya saya sih biasa aja. Tapiiiii saya emang beneran demen sama sepatu, jadi ya suka beli buat koleksi. Hihihiii... Saya kalo beli sepatu tuh mikirnya lamaaa... Yang jelas saya ogah beli sepatu yang harganya di atas 150ribu. Serius. Tapi jangan salaaah...koleksi saya nggak bisa dibilang jelek loh..

Nih ya, saya kasih tau sepatu-sepatu saya yang harganya 50ribu-an. bahkan nggak nyampe 50ribu. Yaaa 49.900 gitu deh.. Hahahaaa... Mereknya lumayan terkenal pula.. Hohohooo...


Seriusan ini 50rebu semua. Saya nih belinya di mat*hari sama bucch*ri... Pas ada special price gituuu...
Nah saya kan emang sering ngemall ya (tapi cuma jalan-jalan doang.. heheheee), jadi saya ngerti barang bagus sama barang jelek, barang murah sama barang mahal. So, saya pasti kalo beli sepatu ya jelas cari yang murah tapi bagus. Heheheee...

Gimana cara dapetin sepatu murah tapi bagus??? Ini berdasarkan pengalaman aja sih..
1. Jangan cari sepatu pas liburan periodik
Jadi kayak misal lebaran, natal, atau liburan sekolah, sebenernya barang-barang yang didisplay nggak sebagus hari-hari biasa loooh... Promonya pun, meski terlihat menggiurkan, sebenernya harga finalnya masih lebih mahal dibanding harga biasa. Udah gitu di periode itu pasti banyak orang yang pada pengen beli barang, dan akhirnya kerasa sumpek. Dan ujung-ujungnya kita ambil comot aja tanpa pertimbangan lebih lanjut.

2. Cari sepatu pas ada event diskon besar=gambling
Hampir sama kayak poin 1. Di event diskon besar macem SSF (Surabaya Shopping Festival), bener sih harganya banyak yang murah, diskonnya besar. Tapi awas, jangan gampang tergiur! Jangan beli asal murah!

3. Cari yang pas
Ketika harga udah masuk akal dan masuk kantong, jangan buru-buru ambil. Dicoba dulu. Pas atau enggak. Jangan pernah ketipu kalo mbak atau mas sales bilang kalo sepatu bakal melar! Trust me, sepatu kekecilan itu bikin kaki sakit, nunggu sepatu melar? Ya tunggu aja sampe kaki lecet.

4. Nyaman dipakai
Harga murah, ukuran sepatu kita ada, tapi waktu dicoba rasanya kurang nyaman. Keras-keras gimanaaaa gitu. Darl, awalnya kita pasti mikir 'mumpung murah', atau 'nggak apa-apa lah, murah juga'. Tapiii pemikiran kayak gitu itu bakal bikin kita buang-buang duit. Daaan bakal mempersempit ruang kosan kita. Hahahhaa.. Soalnyaaa kita pasti bakalan males kalo pake sepatu yang nggak enak dipakai. Noh, saya pernah ngalamin kek gini. Heheheee..

5. Wearable
Kalo mau beli sepatu, meskipun harganya menarik hati, juga harus dipikirin kira-kira sepatu itu cocok sama baju apa, buat event apa, pokoknya yang kira-kira jelas bakalan kita pake lah. Daaan kalo bisa jangan beli sepatu yang susah dipadu-padankan hanya karena harganya murah.

6. Jangan mau dikasih barang display
You know lah ya, barang display itu dicoba sama orang banyak.. Kalo masih bagus dan sama kayak pasangannya sih nggak masalah ya.. Tapi kalo yang satu masih bagus, yang satu masih molor? Atau warnanya udah nggak sama? Hahahahaa..

Mmmm...apa lagi yaaa? Kayaknya itu aja deh.. Okeeeh, semoga postingan saya bermanfaat.. Good day, guys..

Saturday, 31 August 2013

sekedar info

Hai haaaai...
Minal aidin wal faizin..
Saya minta maaf ya buat semua kesalahan saya..
Saya nggak telat kan minta maafnya??
Atau saya udah minta maaf ya? Saya lupa. Kalo udah minta maaf ya saya minta maaf lagi deh.. Heheheee...

Well, akhir-akhir ini saya jaraaaaaang banget ngepost. Ya kalian tau lah, gara-gara ada KP (Kerja Praktek) 7 to 5. Nyampe rumah udah malem dan tinggal capeknya aja. Di kantor juga susah buat ngeblog, jangankan ngeblog, ngetwit aja rempong. Susah sinyal cuy!

Selama kerja praktek itu banyaaaaaaaak banget yang mau saya ceritain ke kalian. Salah satunya udah saya luncurkan lebih dulu, mumpung feelnya masih dapet. Heheheee... Nah, sebagian lagi pelan-pelan saya ceritain ya dalam postingan demi poestingan. Eciyeeeh...

Daaaan buat temen-temen yang udah tau kalo saya mau ngadain giveaway, tenang aja.. My birthday giveaway masiiiiiih besok besok besok besok.. Hahahaaa.. ya meskipun ulang taun saya yang menuai banyak kekecewaan udah tanggal 27 Agustus kemaren, tapi gara-gara masih repot KP ya saya undur dulu.. Saya masih mau cari hadiahnya nih.. Kan saya mau yang anti-mainstream.. Hohohooo... Jadi, stay tune ya guys.. FYI, giveaway saya cuma buat followers saya. Hehehehee... maap ya, kalo mau ikutan follow dulu deh, kalo mau sih.. Hohohohooo...

See ya..

Spasi*

*Postingan ini terinspirasi dari karya Dee yang berjudul Spasi dalam buku Filosofi Kopi

'Aku ingin menenangkan diri.'
Setelah kubaca pesanmu semalam, aku jadi teringat akan spasi.

Seindah apapun huruf terukir, dapatkan ia bermakna apabila tak ada jeda? Dapatkah ia dimengerti jika tak ada spasi?


Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang? Kasih sayang akan membawa dua orang semakin berdekatan, tapi ia tak ingin mencekik, jadi ulurlah tali itu.


Ya, tentu saja aku akan memberi spasi. Untuk kamu.
Spasi tak hanya soal jarak yang sudah setahun memisahkan kita. Bukan hanya soal itu.
Spasi.
Ya, tentu saja aku tau. Kamu hanya ingin keluar sejenak untuk menghirup udara segar.
Spasi hati. Jeda sejenak untuk mengerti betapa aku, kamu, kita berarti.
Spasi.
Ya, tentu saja aku mengerti. Cinta kita tak akan beranjak tanpa aku memberimu ruang.
Spasi akan menghilangkan penat duniawi. Semoga.
Spasi.

Pegang tanganku, tapi jangan terlalu erat, karena aku ingin seiring dan bukan digiring.

Sunday, 4 August 2013

dear para cowok

Hai para cowok..
Di sini saya mau ngasih tau rahasia para cewek..
Rahasia yang mungkin kalian, para cowok, udah pada tau. Atau mungkin belum.

Hai para cowok, ingat ini..
Cewek itu semuanya egois. Iya, egois. Semuanya.
Mungkin kalian, para cowok, menganggap kalo nggak semua cewek itu egois. Kalian salah.
Semua cewek egois.
Kalian, para cowok, pasti inget kan gimana para cewek pengen selalu diperhatikan?
Apa? Nggak semua?
Iya, nggak semua pengen diperhatikan, tapi semuanya pengen didengarkan.
Jadi buat kalian, para cowok, siapkan telinga kalian buat para cewek.

Cewek itu semuanya egois. Iya, egois. Semuanya.
Kalian, para cowok, pasti inget kan gimana bawelnya para cewek kalo SMS atau chatnya nggak segera kalian bales.
Dan tentu kalian, para cowok, inget gimana kalian nunggu-nunggu balesan dari kami, para cewek, sedang kami tinggal datang dengan wajah innocent, berharap kalian tak kesal.

Cewek itu semuanya egois. Iya, egois. Semuanya.
Kalian, para cowok, pasti inget kan gimana kalo kami, para cewek, marah. Lama dan mengesalkan. Yang jelas, kalian harus siap telinga kemerahan mendengar ocehan dari kami.
Dan kalian, para cowok, juga inget kan gimana kalian marah? Ketika tak juga datang maaf dari kalian, kami putar keadaan 180 derajat. Sekarang kami yang marah. Kalian nggak mau nerima maaf dari kami sih.

Cewek itu semuanya egois. Iya, egois. Semuanya.
Kalian, para cowok, pasti inget kan gimana kami, para cewek, tak memakai lisan dalam berkata, dan berharap kalian memahami apa yang kami ucapkan. Ya, kalian harus mengerti kode kami.
Dan kalian, para cowok, pasti inget kan gimana kalian menanggapi kode kami dengan kepolosan khas kalian yang akhirnya membuat kami ngambek. Dan kalian cuma melongo, dan bertanya dalam hati, 'emang salahku apa?'

Cewek itu semuanya egois. Iya, egois. Semuanya.
Saking banyaknya, keegoisan kami nggak bisa ditulis semuanya..
Yang jelas kami, para cewek, selalu mengedepankan hati. Berbeda dengan kalian, para cowok, yang selalu mencoba berpikir rasional. Hati nomor dua. Iya, beda.

Maka itu, hai para cowok, hati kita mudah tersentuh. Sebentar senang, sebentar marah. Sebentar bangga, sebentar kecewa. Hati kami, para cewek, terlalu dinamis untuk merasakan apa yang kalian pikirkan. Dan otak kalian, para cowok, terlalu pusing untuk memikirkan apa yang kami rasa.

Jadi, kami, para cewek, menawarkan kepada kalian, para cowok, suatu bentuk kerjasama. Untuk mengenal suatu toleransi dan kesabaran. Supaya kami tidak terlalu mengambil hati, dan kalian tidak terlalu mengambil pusing.

Saturday, 27 July 2013

pacar posesif? euh..

Hayooo, siapa yang punya atau pernah punya pacar posesif??? Saya saya saya *ngacung*. Saya pernah punya pacar posesif, dan itu eneg banget! Malesin banget! Ngeselin banget! Rasanya itu kayak dipenjara di dalem penjara. Sumpek! Dan begonya lagi, saya baru nyadar waktu saya udah putus dan udah bisa move on. Yaaa gimana ya, dulu kan ketutup sama asap cinta gitu.. Heheheheee... Ya kan saya pikir dia kayak gitu karena dia cinta sama saya. Khilaf sekali-kali wajar kan?

Menurut saya, punya pacar posesif itu enggak banget! Kenapaaaa????

Posesif = Ga Percaya
Pergi bentar ke supermarket buat beli es krim, nggak sengaja lupa nggak bawa hape. Nyampe rumah ternyata pacar udah SMS 10 kali. SMS awal-awal sih penuh dengan kata sayang, tanya lagi ngapain, tanya lagi sibuk apa enggak, eh SMS terakhir-terakhir marah-marah, tanya kenapa nggak dibales, ngambek. Pacar sukses bikin speechless. Bingung.

Maen ke rumah temen, lupa nggak bawa hape, nyampe rumah pacar udah SMS 20 kali, plus nyoba telpon 5 kali, plus telpon kakak buat tanya kita dimana, kenapa, bla bla bla. Kita cuma bisa menghela nafas.

Pernah ya, saya satu bis sama temen saya. Dari jam 5 sampe jam 7 pagi hapenya bunyi terus. Ya awalnya saya pikir itu alarm hapenya, ternyata eh ternyata itu telpon dari pacarnya! Ckckckckck...betah ya punya pacar kayak gitu?

Oia, pernah juga pacar saya yang dulu minta password fesbuk saya, pernah juga ada yang pengen tukeran SIMcard sama saya. Ya emang dulu jaman-jamannya masih labil sih...

Guys, dalam berhubungan itu perlu ada kepercayaan. Kalo pacar percaya sama kita, nggak mungkin lah kalo sampe segitunya 'mantau' kita. Oke lah kalo alasannya khawatir, tapi ya kalo khawatir kan nggak perlu segitunya juga. Kalo kita percaya sama pacar, pasti kita percaya kalo pacar bakal ngehubungin kita balik.


Posesif = Terobsesi
Suka ngelarang kalo kita mau jalan-jalan sama temen beda jenis meskipun jalannya rame-rame. Alasannya nggak mau kehilangan. Plis-,-"

'Kamu sama siapa? Ada cowoknya? Kalo ada cowoknya nggak boleh!'

'Kenapa sih kamu makan sama temen-temenmu? Kan udah ada aku???'

Hadeee.... Sumpek kan punya pacar yang kayak gitu? Ngerasa dirinya paling oke dan paling pantes buat kita, plus ngerasa kalo kita yang paling pantes dan paling cocok buat dia. Makanya dia nggak mau kehilangan kita meskipun sedetik. Euh...


Posesif = Belom Bisa Move On
'Kamu bisa nggak sih pake rok biar keliatan feminim dikit? Kamu tuh beda banget ya sama si A, si A aja bisa keliatan cantik dan feminim, masa kamu nggak bisa?'

'Yang, kamu kok nggak bisa romantis sih? Nggak kayak mantan aku. Nih, kalo misal aku ngambek, ya kamu rayu aku dong biar aku nggak ngambek lagi..'

'Kamu kalo mau kemana-mana bilang sama aku ya, aku nggak mau kehilangan lagi..'

Pacar posesif yang suka ngatur-ngatur kita, bisa jadi belom bisa move on. Teruuuuuus aja kebayang sama mantannya. Pacar kayak gini biasanya pengen kita jadi orang yang sama kayak mantannya. Ya sama perhatiannya, sama romantisnya, dan sama tingkah lakunya. Kita kayak dibentuk jadi orang yang dia cinta, dia nggak cinta sama diri kita yang sebenernya.


Yaa gitu deh punya pacar posesif. ya nyakitin, ya bikin eneg, ya bikin sumpek. Masih mau punya pacar posesif? Euh.. saya sih ogah.

cerita kerja praktek

Akhirnya tiba saatnya buat saya cerita tentang kerja praktek(KP) saya. Seperti yang udah saya jelasin sebelumnya, saya KP di sebuah perusahaan di Surabaya, yang tiap hari bikin saya jalan-jalan buat nyurvey kapal, dan tentunya nggak seberapa nyantol sama jurusan saya.

Nah, akhir-akhir ini saya gampang teler dan drop gara-gara ikutan survey kapal di Gresik. Apalagi yang di tengah laut. Beuh, menyengsarakan! Nih ya, saya ceritain. Awalnya, saya sma temen saya nemenin surveyor dengan damai. Kita naek mobil gitu, ke arah Gresik lewat jalan tol. Helloooow, apa di sini ada yang tau gimana kondisi tol Surabaya-Gresik??? Kondisinya tuh gronjalan! Apa ya bahasa indonesianya? Jalannya kayak nggk rata gitu loooh... Jadi rasanya kayak ban mobil bocor, padahal emang kondisi jalannya super aduhai. Sumpah itu aja udah bikin saya pusing. Padahaaaal saya nggak pernah mabok. Saking apanya coba???

Nyampe di Gresik, kita langsung menuju ke pelabuhan perahu. Di sana banyak perahu-perahu yang parkir. So sweet banget viewnya. Sayangnyaaa di sana banyak sampah daaaaan orang yang nggak punya malu. Oke lah, saya tau daerah pesisir di Jawa emang agak-agak jorok gitu, ya tapi nggak sejorok itu juga sampe saya liat bapak-bapak jalan ke perahunya cuman pake kolor doang. Iya, cuma pake kolor! Mana puasa-puasa pula. Hedeeeee-_____-"

Singkat cerita, kita naek perahu. Kita naek perahu dengan damai, sampe akhirnya ombak mulai nggak bersahabat, air laut sampe muncrat-muncrat bikin basah wearpack kita-,-". Udah gitu muncrat ke wajah pula, jadi puasa-puasa saya bisa ngerasain asinnya air laut-____-"

Nyampe lokasi kapalnya, ternyata kita dihadapkan pada beberapa kenyataan. Ada yang kapalnya udah ada tangga 'normal'nya, ada yang cuma pake tangga monyet, daaaan ada yang nggak punya tangga, jadi kita ke kapalnya pake PAPAN KAYU! Bayangin! Udah berasa kayak di film-film pirates gitu kaaan? Dan saya udah ngerasain itu semua! Mana waktu pake papan kayu tuh saya sempet kepleset pula. Kalo jatuh kan saya langsung jatuh ke laut. Bayangin!

Udah keliling meriksa kapal, kita naek perahu lagi. Daaaan lewat tol yang jalannya aduhai itu lagi, nyampe rumah kasur yang biasanya empuk udah berasa goyang-goyang kayak diterpa ombak-____-"

nb: saya nggak sempet foto-foto sih, sungkan sama surveyornya, tapi ada temen saya yang sempet moto saya gitu. heheheee...

hihiiii...foto sama suveyornya nih...

diem-diem difoto sama temen saya-___-"

naek perahu beginian

pemandangannya sebenernya unyu kaaan?

Well, tiap minggu kayaknya saya bakal cerita-cerita tentang KP saya deh. Hehehheee... jangan bosen yaaaa....

creative charity with Alitt Susanto

Hai haiiii...
Wah waaah, kerja praktek bikin saya lupa nulis dan lupa makan nih (soalnya puasa). Saya nggak bisa ngeblog karenaaaa tempat KP saya ini minim sinyal, apalagi sinyal buat internertan. Nyampe rumah udah nggak mood buat utak utik laptop, jadi ya cuma weekend deh saya bisa ngeblog. Well, cerita lengkap tentang KP next post yah.. Soalnya di sini saya mau ngebahas creative charity with Alitt Susanto. Nggak tau siapa Alitt? @shitlicious itu loooh...

Jadi ceritanya saya, yang emang udah lama follow blog dia, nemu tulisan dia tentang creative charity. Singkat cerita, saya langsung daftar. Ya saya yang unyu ini kan emang doyan nulis, cumaaaan saya masih punya kekurangan di sana-sini. Makanya, saya pengen belajar banyak di sini. Saya ikut lah di Surabaya, tepatnya di Rodo Coffee Shop, hari minggu kemaren.

Saya yang dari siang udah keliling-keliling sama adek, habis cari hape sama printer, nyampe rumah udah jam setengah 4 sore. Wah, padahal acaranya mulai jam 3 sore tuh! Untung waktu itu lagi nggak puasa, jadi nyampe rumah cuma pipis terus minum, terus berangkat dengan dandanan alay mode (ya secara habis keliling mall kan ya, heheheheee). Untung lokasi acaranya deket sama kampus saya, jadi saya nggak pake acara nyasar dan nyampe jam 4 lebih. Begitu motor saya parkir, rasanya semua mata menuju pada saya. Saya nggak ngerti apa yang salah sama saya, saya cuma celingak-celinguk, terus ditanyain sama mas-mas di depan 'Peserta creative charity?', ya saya ngangguk-ngangguk bego aja terus dikasih note gitu. Lah gimana nggak kayak orang bego? Saya bayanginnya tuh pesertanya cuma 20an gitu... Lah ternyata udah 40an orang kayaknya yang udah dateng, mana kayaknya nggak ada yang saya kenal pula. Mau cari tempat duduk di depan, eh kok orang-orang pada liatin saya gitu, akhirnya saya liat meja belakang yang cuma ada cewek sendirian di sana. Kesian banget. Ya saya yang baik hati (dan nggak mau keliatan mencolok) akhirnya milih duduk di belakang, sama mbak-mbak yang akhirnya saya tau namanya yulia, udah kerja, tapi lebih muda 2 taun dari saya. -,-" apa banget kan?

Saya dateng tuh acara belom mulai. Masih cek sound segala macem. Biasa lah, Indonesia. Yaudah, saya ngobrol-ngobrol aja sama Yulia, SKSD gituu... heheheheee. Terus ada lagi nih yang join sama aku sama Yulia, namanya Mega. Mega ngira kalo saya anak SMA yang baru lulus, padahaaaal saya lebih tua 1 taun dari dia. Hyayayayaa... Mega ini kuliah udah masuk semester 5 gituuuu.... 

Akhirnya MC mulai membuka acara, intinya bakal ada 3 pembicara, penulis semua, dan Mas Alitt ini bakal jadi pembicara terakhir. Pembicara pertama sama kedua tuh mas sama mbak yang saya lupa nama dan wajahnya. Ya saya merhatiin sih, cuma waktu nyebutin nama tuh kurang jelas gitu, mana sound nggak gitu kedengeran dari belakang. Saya juga nggak gitu jelas liat wajahnya, soalnya mata saya kan minus sebenernya, tapi saya ogah pake kacamata, akhirnya burem gitu deh liat mas sama mbaknya. Mas sama mbaknya jelasin hal dan poin-poin yang hampir sama, kayak nulis itu apa, gimana cara nulis, dan apa aja yang penting dalam sebuah tulisan. Sayangnya, ketika pembicara pengen interaksi dari peserta, pesertanya malah diem. Saya nggak di depan sih...--> ngesok. Well, soalnya saya liatnya sih peserta waktu itu kayaknya nggak bener-bener suka nulis, kalo mau belajar nulis ya saya nggak tau ya, tapi kayaknya kebanyakan yang dateng tuh cuma pengen liat si Mas Alitt, minta tanda tangan, dan foto-foto buat dipamerin di instagram *uhuk*. Tapi emang ada kok yang bener-bener pengen belajar nulis, cumaaaan biasanya yang doyan nulis ini manusia-manusia pemalu, kayak saya. Hehehehee...

Setelah 2 pembicara selesai share ilmu yang lumayan banyak, kita dihibur oleh...rrrr...siapa ya namanya? Saya lupa-,-" ada 2 mbak-mbak yang suaranya enaaaak banget, akustikan. Suka deh dengerinnya. Nah, sebelum Mas Alitt jelasin, udah waktunya buka puasa gitu.. Jadi kita kan bayar sejumlah rupiah (cie bahasanya) buat makan+minum+amal, jadi orang Rodo ngebagiin es teh dulu ke kita deh.


Teruuus giliran Mas Alitt yang jelasin gimana cara nulis asik, gimana cara nangkep ide, gimana komedi yag asik, dan gimana cara narik minat pembaca dari awal tulisan. Cara Mas Alitt ngejelasin tuh asik dan bikin kita fokus ke dia, apalagi sama diselingin joke-joke seger gitu. Then, kita disuruh bikin tulisan gitu deh. Yang saya suka dari Mas Alitt, dia keliling dari depan sampe belakang gitu, jadi yang belakang juga bisa tanya-tanya biar lebih jelas. Setelah itu beberapa dari kita maju ke depan buat ngebacain hasil tulisannya. Saya ikutan ngebacain loh. Heheheee... Terus dikasih saran kalo karakternya bisa lebih ditonjolkan lagi. Hihihii... 

Hiyey, akhirnya makanannya dateng juga. Bertepatan dengan itu, acaranya ditutup oleh MC. Kita makan deh. Terus sebelom pulang kita antri tanda tangan sama foto-foto gitu.. Hohohohooo...




Saya dapet foto sama tanda tangannya Mas Alitt. Yang saya pengen ketawa, di sana Mas Alitt nulis i love wilanda. Hahahaa... Saya jadi mikir, apa Mas Alitt nulis kayak gini ke semua fans ya? Kesian banget.. Kayak nggak ada gitu orang-orang yang bener-bener dicintai sama Mas Alitt, yang bener-bener Mas Alitt dengan tulus bilang 'i love you' dari lubuk hati yang terdalam.. Ckckckck... Yang sabar ya, mas.. Semoga lekas sembuh dari kejombloan, dapet pacar yang baik dan sesuai kriteria. Amin..

Semoga acara creative charity ini bermanfaat buat semuanya, baik Mas Alitt dan teman-teman, peserta, maupun yang membutuhkan. Amin.

Sunday, 14 July 2013

sekilas KP

Hai haaaai...
Udah lama nih nggak ngeblog.. Nggak cuma blog sih yang udah jarang merasakan sentuhan hangat saya, semua akun medsos saya juga udah jaraaaaaaang banget saya buka. Ya maklum lah, hape saya kan cuma hape senter ya-,-"

Oh iya, selamat berpuasa ya bagi yang merayakan.. Hohohoooo.....

Balik lagi ke alasan saya jarang online. Selain karena hape saya cuma hape senter yang buat foto aja nggak bisa, saya lagi KP (Kerja Praktek) nih.. Di Surabaya sih... Cuma ya gitu, tiap hari muter-muter jalan-jalan kesana-kemari nemenin surveyor buat meriksa kapal. Yaaa asik sih, tapi ya gitu, kurang cocok gitu sama jurusan saya. Secara yang kayak gitu tuh cocoknya buat anak jurusan kapal sama siskal(sistem perkapalan). Nah saya yang anak laut kan cuma tau garis besarnya aja, jadi selama survey ya saya cuma manggut-manggut sok paham aja. Hihihiii... Baru deh ntar kalo asistensi laporan saya tanya-tanya.

Well, di tempat saya KP sebenernya ada sih bagian yang buat jurusan saya, meriksa bangunan lepas pantai gitu. Tapiiiiiii masa katanya yang survey di bangunan lepas pantai biasanya sampe 7 hari, yang berarti kita nginep di tengah laut selama seminggu. Euh, males banget! Yang bikin males itu apa sih? Ya bukannya saya manja, tapi banyangin deh, saya ini kan cewek, belom nikah, cantik (udah, iyain aja), masa disuruh nginep di tempat yang notabene hampir semua cowok? Mana belom kenal baik pula, nggak ada yang bisa saya percaya gitu. Belom lagi saya mau tidur dimana ntar? Masa ya campur sama cowok-cowok gitu? Ih, males kan? Belom juga kalo tiba-tiba saya haid, mau beli pembalut dimana coba? Terus pembalutnya saya buang kemana? Ke laut? Heheheheee... Makanya, saya nggak mau ikut survey yang sesuai sama jurusan saya. Takut ngerepotin juga. Kan saya orangnya gampang ngerasa nggak enak gitu sama orang. Jadi ya nggak apa-apa deh ikutan nyurvey kapal, yang penting bisa pulang ke rumah tiap hari. Hehehehee... Toh dari survey kapal saya juga dapat ilmu baru kan? Yang penting kan pengalamannya. Ilmu itu nggak cuma apa yang sesuai sama jurusan kita kan? Toh saya lebih suka mendalami ilmu sosial, gimana saya beradaptasi sama lingkungan, dan berkomunikasi dengan orang lain. Sehingga ilmu dan pengalaman itu bisa mendewasakan saya.

Selamat berpuasa...

Thursday, 27 June 2013

selingkuh part 2

Hai hai....
Saya lagi libur kuliah nih, jadi bakal sering ngeposting lagi... Hohohooo... Udah ada yang kangen sama postingan saya? Apa? Nggak ada?? *nangis di bawah shower*
Well, kali ini saya bakal bahas tentang selingkuh. Jeng jeng jeng jeng...
Karena saya udah pernah ngeposting dengan judul 'selingkuh' sebelumnya, ya sekarang judulnya selingkuh part 2. Hehehehheee...

Pembaca setia blog saya pasti tau deh kalo saya lagi LDR-an sama pacar saya. Enggak, saya nggak selingkuh.. Kalo saya selingkuh nggak mungkin woro-woro di blog. Saya nggak bego-bego banget soalnya. Enggak, pacar saya juga nggak lagi selingkuh... Terus kenapa saya jadi pengen bahas tentang selingkuh?

Well, bukannya saya mau sombong, cuman yang naksir saya itu banyak banget. Banyak yang dari dulu sampe sekarang masih mengharapkan cinta saya, entah itu mantan ataupun yang belom ngerasain gimana sengsaranya pacaran sama saya. Banyak yang masih ngantri. Saya juga heran, apa sih bagusnya saya? Ya emang sih saya cantik.. *lalu hening*

Nah, awal saya pacaran sama pacar saya, mereka (yang naksir saya maksudnya) pada mundur. Saya sih hepi-hepi aja, sumpek kebanyakan yang naksir-->pede tingkat dewa. Tapi setelah mendapati kenyataan bahwa saya LDR-an sama pacar (yang notabene udah setengah taun nggak ketemu), banyak dari mereka yang maju lagi ke saya. Menawarkan hal-hal yang nggak bisa dilakukan sama pacar yang nggak bisa selalu ada di sisi saya. Huft.. Tapi karena saya unyu dan setia, saya nggak minat. Toh menurut saya pacar saya ini udah the best lah meskipun ngeselin dan nggak pulang-pulang. Jadi, buat kalian yang pengen selingkuh, saya bakal bagi-bagi tips selingkuh  yang cerdas.

1. Cari selingkuhan yang LEBIH BAIK dari pacar
Minim tampangnya lebih bagus lah dari pacar. Selingkuh sama orang yang nggak lebih baik dari pacar menurut saya adalah kebodohan. Ya iyalah, ntar kalo ketauan selingkuh pasti orang lain bakal ngatain kita bego. Dan pacar bakal sakit hati. Enggak, sakit hatinya bukan karena kita selingkuh, tapi lebih sakit hatinya karena kita selingkuh sama orag yang lebih jelek dari dia.

2. Cari selingkuhan yang LEBIH NYAMBUNG
Salah satu alasan kenapa orang selingkuh adalah karena dirinya tidak merasa 'didengar'. Bete nggak sih ketika kita pengen cerita panjang lebar ke pacar tapi pacar malah motong cerita kita dan cerita hal-hal yang menurut dia menyenangkan tapi sebenernya kita nggak paham sama apa yang pacar omongin? Enggak, saya nggak maksud buat curhat. Yang saya maksud di sini adalah komunikasi yang berat sebelah. Dengan adanya orang yang selalu menyediakan kupingnya buat kita, hati kita pasti tersentuh dan kita bakal lebih nyaman sama orang yang mau mendengarkan kita. Iya kan? Nah, kalo gitu selingkuhlah sama orang yang punya telinga lebih untuk dengerin cerita kita.

3. Cari yang LEBIH TERBUKA
Sumpek kan sama orang yang suka mendadak bad mood tapi kalo ditanyain ada apa bilangnya nggak ada apa-apa, padahal tiba-tiba kita kena semprot. Selingkuh sama orang yang nggak bisa terbuka sama kita cuma bakal bikin kita sumpek. Udah kita sumpek sama pacar, sumpek sama selingkuhan pula. Percuma selingkuh.

4. Cari selingkuhan yang LEBIH DEKAT
LDR-an? Sumpek karena pacar nggak bisa selalu ada buat kita? Pengen selingkuh? Ya monggo.. Tapi cari yang deket ya.. Jangan selingkuh via medsos sama orang zimbabwe.. Kebodohan itu namanya.

5. Cari selingkuhan yang LEBIH MENJANJIKAN
Pastikan selingkuhan nggak bakal ninggalin kita ketika kita udah putus sama pacar. Dan pastikan kalo selingkuhan punya masa depan yang lebih menjanjikan dari pacar. Kalo misal pacar udah ngajak kita menuju ke jenjang pernikahan sedangkan calon selingkuhan masih pengen having fun, ya jangan selingkuh. Kebodohan itu namanya.

Kalo pengen merasakan selingkuh yang bahagia, 5 poin ini harus ada. Tapi kan tiap orang punya kekurangan sama kelebihan masing-masing? Nah, itu tau.. Makanya, terima pacar apa adanya. Makanya, jangan selingkuh. Mending putusin dulu pacar kalo pengen mencoba dengan orang baru. Nyesel mutusin pacar? Ya itu resiko. Hihihiiii....