Monday, 31 December 2012

akhirnya liburan juga

*Sebelumnya saya ingatkan kalo ada beberapa tulisan di sini yang hanya boleh dibaca untuk 17+*

Inget nggak kalo dari kemaren-kemaren saya sariawan? Saya yang sariawannya makin menjadi ini jadi suka diem. Mau ngomong, sakit. Apalagi kalo ketawa. Periiiih banget rasanya. Ketawa saya rasanya jadi nggak unyu lagi. Misalnya nih ada kejadian lucu, terus saya ketawanya jadi gini--> 'Huaahahahahaa....ANJRIT! Perih...' *lalu nangis*

BTW, setelah sekian lama liburan di depan laptop, akhirnya saya bisa jalan-jalan. Uh yeah... Well, kemaren saya ke Nganjuk. Ke rumah nenek, sekalian ke waterpark Kertosono. Iya, di sana ada waterparknya. So unyu kaaan? Waterpark di sana namanya The Legend, dengan dekorasi ala jaman dinosaurus gitu. Tempatnya lumayan luas, dan yang jelas HTMnya murah. Cuma 30rebu, broooo.....

Kebetulan waktu saya ke sana, barengan sama acara gowes yang start sama finishnya di The Legend, jadi parkiran The Legend udah full. Jadi saya sama adek diturunin di depan pintu masuk gitu. Jadi berasa gembel pokoknya luntang lantung bawa ransel, terus beli pentol-____-". Terus kita beli tiket masuknya, terus di kasih kayak gelang gituu... Tapi begitu masuk saya nggak liat ada pengunjung yang make gelangnya. Sumpah nggak fungsi banget-___-"

Well, saya bisa ngerasain kalo di The Legend Waterpark punya aura-aura yang hampir sama kayak Ciputra Waterpark Surabaya dan The Jungle Waterpark Bogor. Punya kolam arus, kolam ombak, kolam dangkal, kolam dalam, arena bermain buat anak-anak kecil, sama perosotan (iya, saya nggak tau bahasa kerennya apa-___-").

Saya sama adek yang udah berpengalaman dalam hal nitipin barang di loker dengan sistem koin, ganti baju dulu, baru deh naruh barang di loker. 'Tenang aja, kita nggak bakal melakukan hal bodoh seperti dulu lagi. Hohohooo...', setelah jalan agak lama..'Mbak, kita gimana nyewa ban.nya? Kan duitnya di tas semua.'-_____-", pilihannya kalo nggak kita beli koin lagi buat ngunci lokernya ya kita nikmatin fasilitas tanpa menggunakan ban. Berhubung saya tengsin mau balik lagi, akhirnya kita putuskan buat nggak pake ban.

Ternyata nggak rugi-rugi banget loh nggak nyewa ban. Soalnya perosotan tinggi di The Legend ada 2. Yang satu khusus pake ban, yang satunya lagi khusus buat yang nggak pake ban. Hohohooo... Tapi sayangnya perosotan di sana nggak asik-asik banget. Kurang wow cetar membahana badai gitu. Ya saya sih maklum, wong cuma 30rebu. Hohohooo... Yang bikin nggak asik lagi, waktu pengen maen di kolam arus nggak pake ban. Jadi kita cuma jalan sambil tolah toleh envy ke anak-anak yang pake ban gitu. Pegel cuy! Akhirnya saya sama adek yang nggak ada kerjaan laen selaen jalan di kolam arus, ngejailin anak-anak SD. Kita nyenggol bannya anak-anak SD gitu, terus mereka ngambek, terus nyiprat-nyipratin air ke kita, terus kita kabur. Iya, emang kurang kerjaan. -____-"

Setelah maen ke sana kemari dan udah bosen nyobain semua wahananya, kita mau udahan aja. Maunya sih nunggu kolam ombaknya jalan, tapi jalannya masih beberapa jam lagi. males nunggunya. Ya udah, kita langsung mandi aja. Berhubung saya cuma berdua sama adek, akhirnya kita putuskan buat gantian. Saya mandi+ganti baju duluan, baru adek. Nah, saya kan waktu ganti baju renang langsung masukin baju ke kantong kresek, jadi begitu mau mandi dan ganti, saya ya cuma bawa kresek itu sama sabun+shampo. Setelah selesai mandi dan mau ganti, saya baru sadar kalo ternyata saya lupa nggak bawa daleman. Daleman saya masih ada di dalem tas, sodaraaaa.... Saya langsung frustasi. Gimana iniii???? Mau make baju renang lagi tapi saya udah mandi, males kan kalo kotor dan harus mandi lagi. Akhirnya saya peke baju bersih TANPA PAKE DALEMAN. Nggak usah dibayangin terlalu jauh yaa... Terus saya jalan dengan stay cool (padahal nggak pake daleman) ke loker yang masih dijagain sama adek saya..
'Geblek, ternyata aku lupa nggak bawa daleman.'
'Lah iya, tadi aku panggil-panggil buat ingetin, eh mbak nggak balik-balik. Yaudah.'

-____-"Terus saya balik lagi, nyopot baju lagi, pake daleman, pake baju lagi. Selesaaaaaiii.....Hohohohoho....
Terus saya balik lagi buat jaga loker. Gantian adek yang mandi+ganti. Habis itu kita foto-fotooo...Berhubung saya lupa nggak bawa charger kamera dan kamera saya baterainya udah habis, jadi ya saya nggak bawa kamera. Kita cuma foto-foto dengan kamera hapenya adek yang kurang unyu gitu. Jadi hasil fotonya kurang bagus. Tapi tenang aja, buat penggemar saya, saya tetep bakal ngapload foto-foto kemaren kok. Tenang aja...Hohohohoho....

Ini nih fotonya..























































Buanyak ya ternyata saya ngaploadnya? Heehehheee.... Btw, itu baju yang adek saya pake tuh baju saya. Gara-gara adek saya bajunya basah, dia nggak bawa baju ganti lagi. Berhubung saya bawa kaos 2 dan ukuran saya sama adek sama, ya dipake deh kaos saya. Hahahahaaaa....

Oia, terus di sana kan ada bioskop 4D juga. HTMnya 15rebu. Saya sama adek nyobain juga kaaaan. Daaan saya nggak merekomendasikan nonton di sana. Kenapa???
1. Filmnya nggak jelas, saya aja nggak mudeng.
2. Soundnya jelek. Pecah gitu.
3. Gambarnya kurang fokus meskipun udah pake kacamata.
4. Kursinya nggak ikut goyang-goyang, nggak kayak yang di BNS (Batu Night Spectacular)

Terus kita pulang deh..


Saturday, 29 December 2012

LDR 7

Uh oh...Nggak kerasa udah memasuki LDR 7 aja. Hohohooo...Well, saya sama pacar udah 9 bulan jadian dan 3 bulan jomblo LDR-an. Daaaan alhamdulillah sampe sekarang kita belom dapet cobaan LDR yang begitu berarti. Ya ada sih masalah, tapi nggak sampe 1 jam juga udah bisa diselesaikan. So unyu kan? Hehehehee....

Barusan nih, saya kan telponan gitu sama pacar. Ngomong ngalor ngidul sampe akhirnya pacar ngomong kira-kira gini..
Sebenernya dengan kita LDR-an gini bukan nggak mungkin kita ketemu sama orang baru. Di busway aku banyak nemuin cewek berjilbab yang lebih cantik dari kamu, lebih langsing (-____-"), dan lebih-lebih lainnya (eh sebenernya nggak ngomong gitu sih, cuma saya lupa dia ngomong lebih apa lagi). Kamu juga gitu. Di sana pasti kamu bakal ketemu sama cowok yang lebih ganteng dari aku, lebih tinggi, lebih kaya, lebih pinter. Ya kan? Tapi mereka itu kayak snack. Enak dimakan, tapi sebanyak apapun kita makan, nggak bakal bisa bikin kita kenyang. Sama kayak ketika kita mencoba untuk memberi rasa kepada orang lain (selingkuh gitu maksudnya), ya pasti bakal  keterusan, kita nggak bakal puas. Kita pasti bakal terus nyari yang lebih baik dan lebih baik lagi. Sedangkan kebanyakan makan snack nggak bagus kan buat kesehatan. Yang perlu kita lakukan adalah dengan menjadi pribadi yang lebih baik dari ini. Untuk pasangan hidup kita kelak. Siapapun itu. Toh aku yakin kalo kita baik, kita bakal dapet orang yang baik juga. Wong itu loh udah janji Allah. Ya kan?

Terus saya nanggepin..
Berarti kita ini ibarat nasi ya? Kalo pengen lebih enak ya dikasih bumbu, terus dimasak lagi, terus akhirnya bisa jadi nasi goreng yang lebih enak daripada sekedar nasi putih.

Iya, emang omongan saya susah lepas dari makanan-____-"

Terus ngobrol ngalor ngidul lagi. Terus pacar ngomong hal so swit lagi, kira-kira gini..
Sebenernya aku anggep pacaran ini kayak pondasi. Aku nggak muluk-muluk, sekarang aku cuma bikin pondasi yang cukup untuk keluarga kita kelak. Kamu, aku, dan anak-anak kita. Tapi aku pengen pondasi ini kuat, dan biar kuat itu ada yang disebut kejujuran. Makanya, dari awal pacaran, aku udah menekankan kalo kita harus jujur. Aku dan kamu, harus jujur. Setelah pondasi itu kuat, dan kita menikah, baru kita bangun rumahnya. Entah itu mau ditingkat lima, dikasih ornamen-ornamen apa, dikasih gajah, ya nggak masalah. Soalnya kita udah punya pondasi yang kuat.

Waktu pacar ngomong panjang lebar gini sih saya cuma manggut-manggut aja dan berdoa semoga saya bisa bikin 'rumah' yang unyu dan kuat dengannya. Amin.

cemburu yang elegan

Hadeee...gara-gara sariawan nih jadi susah ngomong. Sekalinya ngomong periiiihhh banget rasanya. Udah gitu, kalo sariawan tuh rasanya emosi gampang naik turun. Pokoknya sariawan sama PMS itu 11-12 deh, hampir sama efeknya. Sama-sama sakit dan sama-sama bikin orang frustasi.

Well, kali ini saya nggak bakal ceritain tentang gimana saya bisa sariawan atau gimana cara menyembuhkan sariawan. Saya cuma mau bahas tentang cemburu. Iya, saya tau cemburu sama sariawan emang nggak berhubungan. Kenapa? Nggak boleh kalo nggak nyambung gini? Apa?? Nggak boleh??!! Suka-suka guweh doong!!!-->efek sariawan. Oke, skip.

Pernah denger nggak kalo 'bukan cinta namanya kalo nggak ngerasain yang namanya cemburu'? Nah, dalam rasa cinta, pasti terselip cemburu. Entah itu cinta yang terbalas atau bertepuk sebelah tangan, ketika orang yang kita cinta keliatan mesra sama lawan jenis selain kita, pasti ada letupan-letupan panas sepanas lumpur lapindo di hati kita. Hal ini yang menimbulkan reaksi yang sering kali dinamakan cemburu.

Reaksi dari cemburu ini beda-beda. Ada yang cukup dipendam dalam hati sampe rasanya super-duper-nyesek (apalagi kalo kita nggak bisa memiliki orang yang kita cinta, dan kita nggak bisa apa-apa selain melongo liat gebetan jalan sama orang lain#JLEB), ada juga yang sampe marah-marah nggak jelas ke pacar gara-gara kita yang super-duper-posesif. 

Well, sebenernya cemburu itu wajar. Bahkan sangat wajar ketika kita jatuh cinta. Tapi, cemburulah dengan cara yang elegan. Jangan ngamuk-ngamuk nggak jelas ke pacar begitu liat pacar jalan sama orang lain. Plis, bisa kan diomongin baik-baik? Kalo langsung nyemprot pacar (apalagi di depan umum), wah pacar bisa-bisa langsung ilfil sama kita. Pacar kan juga punya harga diri. Makanya, kalo cemburu ya mending diem dulu, baru setelah keadaan udah mulai adem kita omongin sama pacar. Bisa kok tanya, kemaren habis dari mana? Sama siapa? Ngapain? Tapi dengan intonasi yang adem ayem. Kalo pacar emang 'nggak ada apa-apa' pasti bakal jujur kok sama kita. Tapi kalo pacar nggak jujur, waaah siap-siap aja ngasih SP (surat peringatan). Heheheheee...Kalo nggak jujur bisa juga kita tetep stay cool tapi nyindir-nyindir yang langsung mak jleb gitu. Kalo sekali nggak jujur sih gapapa ya, kalo dua kali tiga kali, siap-siap cari yang laen aja yaaa....hehheheee...

Gimana kalo kita mencintai seseorang yang belum atau bukan milik kita? Yaa ini agak susah yah.. Yang kerasa cuma nyesek di dada. Kalo saya nih, kalo cemburu paling ya curhat ke temen atau curhat di blog. Kita susah sih bilang kalo kita cemburu ke orang yang kita cinta. Takutnya dia malah bilang 'Siape lo?', malah sakit hati kaaan?

Cemburu yang elegan adalah ketika kita nggak langsung marah-marah dan curhat-curhat di media sosial. Kita boleh cemburu, tapi jangan alay. Emang kalo curhat di media sosial cemburu bisa ilang? Yang ada malah orang-orang yang harusnya nggak ngerti bakal ngerti what's going on. Belom lagi kalo nulis statusnya 'kamu nggak pernah ngerti gimana akuh!' atau 'apa yang kau lakukan di belakangku?' atau 'tak bisakah kau jujur padaku?'. Alay kan? Malah bikin orang ilfil kan? Jadi buat kalian yang lagi PDKT, jaga image kalian. Jangan bikin gebetan kalian malah ilfil sama kalian.

Cemburu adalah hal yang indah ketika jatuh cinta. Dengan cemburu, kita jadi tau kalo kita beneran cinta sama dia. Tapi jangan sampai cemburu malah membuat kita jauh. Jangan sampai cemburu malah membuat cinta itu pupus. Jadi, cemburulah dengan cara yang elegan. Dengan tidak menyakiti diri sendiri, atau menyakiti orang lain. Cemburulah dengan cara yang elegan, dan buat cinta ini semakin besar dengan adanya rasa cemburu. Bukan malah hilang.

-->Baru ada yang cemburu sama saya terus marah-marah nih soalnya.. Di fesbuk pula-___-" Nggak elegan dan kurang berkelas kan?

Wednesday, 26 December 2012

kegalauan cinta*apasih

Gara-gara saya udah dikasih label 'cenayang' sama temen-temen saya, banyaaaak banget yang tanya, curhat, SMS, sampe nge-chat saya buat diramalin. Entah itu ngajak saya ketemu sama gebetannya atau ngasih liat foto gebetannya. Kira-kira cocok nggak ya?

Buat yang udah pacaran, biasanya curhat-curhat masalah kelangsungan hubungan yang udah nggak nemuin titik temu lagi. 'Aku harus gimanaaaa????'. Huft, yang repot itu ketika uda saya kasih saran, tapi mereka bilang 'Tapi kaaaan....bla bla bla..'-_____-"

Saya jelasin deh, sebenernya saya bukan cenayang yang bisa ngeramal kayak yang ada di pemikiran temen-temen saya. Saya cuma mencoba berpikir seperti cowok dan merasakan seperti cewek. Cowok sama cewek itu beda. Cowok lebih mengedepankan logika dan cewek lebih mengedepankan perasaan. Dalam kondisi ini, harusnya cowok lebih bisa memainkan akal sehatnya dan harusnya lebih jarang galau. Cowok kalo galau biasanya maen PES. Cewek kalo galau nangis, curhat-curhat, dan maen Angry Bird, itupun masih galau.

Apa sih yang biasanya digalaukan? Ini yang saya tulis galau hati aja ya, nggak galau-galau yang lain..banyak ntar..hehehheeee...
1. Kira-kira dia cocok nggak sih sama aku?
Biasanya yang kayak gini ini dialami oleh kita yang baru naksir sama seseorang dan mencoba PDKT.
Take it simple guys, kita nggak bakal tau dia cocok atau nggak kalo kita belum deket sama dia. Kita, paling nggak, harus nyoba buat jadi temen dia. Iya, jadi temennya dulu lah. Kita cari tau apa bagus dan jeleknya dia, kita nyaman apa nggak sama dia. Kalo kita udah nyaman sama dia, dan dia udah nyaman sama kita, cus lah kita pikat hati dia. Kalo saya sih, seganteng-gantengnya cowok yang saya taksir, sekaya-kayanya dia, kalo saya nggak nyaman sama dia, ya nggak bakal saya terusin. Soalnya kan saya mau pacaran sama hatinya ya, bukan tampang atau kantongnya aja.

2. Aku udah nggak betah sama sifat dia yang kayak gini..
Biasanya terjadi pada pasangan yang mulai didatangi masalah..
Loh, kalo saya sih kalo nggak suka ya bilang. Kebanyakan cewek biasanya berharap cowoknya bakal tau apa yang cewek rasain. Girls, cowok itu bukan peramal yang bisa baca 'what's going on' cuma dari ekspresi wajah kita. Jadi stop nyiksa cowok dengan kalimat 'Kamu nggak pernah ngertiin akuh!'. Dan kebanyakan cowok biasanya kurang peka sama perasaan cewek, dan selalu nganggep nggak ada apa-apa. Guys, cewek itu kadang gengsi buat mengutarakan apa yang dia rasa, kalo nggak gitu ya cewek itu berharap cowoknya bisa ngertiin dia. Saran dari saya sih ceweknya ditanyain 'Kenapa?', kalo jawabnya 'Nggak kenapa-kenapa' coba tanya 'Kok cemberut gitu? Mau makan es krim?'. Dan berharaplah ceweknya mau, kalo udah makan biasanya cewek lancar kalo ngomongin masalahnya. Biasanya..

3. Kok dia nggak bisa berubah ya?
Biasanya dialami oleh pasangan yang udah mulai dilanda kejenuhan..
Dalam hubungan apapun itu, pasti ada yang namanya jenuh. Kalo jenuh ya longgarkan dulu intensitas ketemunya. Sebelum itu, obrolin apa yang jadi masalah kalian selama ini. Apa yang bikin kita ngerasa udah eneg banget sama sikap pacar yang kayak gitu. Well, tiap orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kita nggak harus ngubah sifat jelek kita, tapi lebih baik ya kita mau berubah jadi pribadi yang lebih baik. Bukan buat pacar atau siapa, tapi buat diri kita sendiri. Pacaran yang baik adalah pacaran yang bisa meningkatkan mutu dan kualitas kita buat pasangan hidup kita kelak, siapapun itu.

4. Kok perasaanku sama dia udah nggak kayak dulu lagi ya?
Banyak ditemui pada pasangan yang hubungannya udah di ujung tanduk.
Dalam tahap ini biasanya kita bener-bener digalaukan. Terlalu lelah untuk bertahan, namun terlalu cinta untuk meninggalkan. Rasa udah ilang, tapi kenangan-kenangan masa indah kembali terbesit dalam ingatan. Cinta udah ilang, tapi rasa sayang itu masih ada. Kalo saya sih, kalo udah nggak ada rasa ya udahan aja. Nggak bisa dipaksain. Toh cowok juga masih banyak yang ngantri*kipas-kipas*. Hehehehee... Yang berat itu ya kalo hubungannya udah berumur tahunan, apalagi mau nikah. Pasti susah banget buat ngambil keputusan. Kalo saya kan kebetulan belum pernah pacaran lebih dari 10 bulan, jadi ya nggak galau-galau banget. Buat yang mau nikah tapi rasanya udah nggak ada, coba pikir-pikir lagi deh apa dia really the one.

5. Kok aku nggak belum bisa ngelupain dia ya?
Biasanya terjadi pada orang-orang yang susah move on..
Ceritanya udah putus nih, terus jomblo, terus galau. Yo opo kabare mblo? Ngenes yo ditinggal pacar? Delok.en mblo, pacar wes oleh gandengan anyar. Hahahahaa... Nggak bisa ngelupain? Ya nggak usah dilupain. Cukup jadi kenangan. Harusnya masa lalu bukan jadi penghalang buat mencapai masa depan, tapi masa lalu itu untuk pelajaran dalam menempuh masa depan. Kata temen sekamar saya, Tuhan menciptakan seseorang itu kalo nggak buat jadi pendamping ya berarti buat pembelajaran. Jadi, move on dong.. Susah move on? Yang pertama yang harus dilakuin adalah buka hati. Yang kedua yang harus dilakuin adalah buka mata. Yang ketiga buka baju*loh, buka telinga maksudnya. Kenapa kok buka telinga? Biar kita lebih banyak mendengar daripada bicara, biar orang tau kalo kita bisa menghargai orang lain. Eh, nggak nyambung ya? Nggakpapa deh..heheheheee....

Ya itu lah jawaban ngasal yang biasanya saya jawab ke temen-temen yang curhat ke saya. Kalo ada yang nggak setuju sama saya, ya saya nggak masalah sih.. Cuma kalo ada temen saya yang udah saya kasih saran bilang 'Tapi..bla bla bla..', atau 'Aku nggak masalah kok kalo dia kayak gini. Aku masih bisa nerima.', terus curhat lagi dengan masalah yang sama, saya bakal bilang 'Loh, kalo kamu udah bisa nerima dia yang kayak gitu, berarti seharusnya kamu udah nggak mengeluh lagi tentang dia.'. Sama kayak ketika orang-susah-move-on curhat dan pengen dicariin pacar, ya saya cuma bilang 'Kamu udah buka hati kamu belum?'. Kejem ya? Hihihiiii.....

Tuesday, 25 December 2012

LDR 6

Hari ini pacar harus balik lagi ke Jakarta. Huft, sumpah rasanya jadi hampa lagi. Luntang lantung sambil nyanyi 'aku tersesat dan tak tau arah jalan pulaaaaaang'. Huaaaa.... *nangis mojok*.

Well, jumat kemaren pacar pulang. Berhubung naek odong-odong bus, sabtu baru nyampe. Minggunya pacar ngapel ke rumah. Saking senengnya, saya lupa mau ngajak pacar maen monopoli atau ABC-an. Kita cuma ngobrol ngalor-ngidul selama kurang lebih 3 jam. Terus pacar balik lagi ke rumahnya. FYI, rumah saya tuh di Sidoarjo, nah rumah pacar di Gresik.

Terus senin kita jalan-jalan, nonton Habibie&Ainun dan saya hampir nangis. Hahahahaaa... Waktu filmnya mau habis, saya tanya ke pacar.. 
Saya: 'Mas, kalo aku harus pergi duluan gimana?'
Pacar: *diem lama* 'Aku nggak tau. Kalo aku yang pergi duluan gimana?'
Saya: 'Err...Aku juga nggak tau.'
Pacar: 'Yaudah, kita jalani aja. Kamu tau apa kata-kata yang aku suka dari film Habibie&Ainun?'
Saya: 'Apa mas?'
Pacar: 'Waktu Ainun bilang "Kalo aku punya kesempatan buat hidup kembali, aku akan tetap memilih kamu.". '
Saya: 'Kalo mas hidup lagi, mas bakal milih aku nggak?'
Pacar: 'Kalo menurutmu aku bakal jawab apa?'
Saya: 'Enggak.'
Pacar: 'Hahahaaa....'
-______-"Saya ngambek.

Terus kita foto box. Iya, foto box. Berasa labil banget nggak sih? Saya yang umur 20 tahun plus pacar yang umurnya hampir 25 tahun dan dandan 'gembel' ngantri foto box bareng ABG-salah-gaul-dengan-dandanan-super-alay. Untungnyaaaa saya sama pacar masih nyimpen wajah yang unyu-unyu gitu, wajah kita kan masih kayak anak SMA gituuuu, jadi nggak berasa tuwir. Hohohoooo.... Btw, file foto-fotonya masih dibawa pacar dan belom dikirim, jadi ngaplodnya kapan-kapan aja ya... Tapi saya bawa sebagian hardcopynya sih, terus saya liatin. Terus saya langsung nge-twit 'Bahagia itu sederhana. Sesederhana ketika aku melihat foto kamu, foto kita.'.

Lanjuuut dah kita karaokean. Awalnya berasa normal-normal aja, dan mulai berasa nggak normal ketika kita udah nyanyi pacar lima langkah, du di du di dam, nyamuk nakal, daaan diobok-obok.-_____-". Setelah hujan reda, kita balik lagi ke mall tempat kita nonton buat ngasih tiket bioskop ke temen pacar sama beliin cangkir titipan adik pacar. Terus kita makan. Terus pulang.

Kesan seharian saya jalan sama pacar, saya ngerasa kencan kemaren sama kayak kencan 3 bulan lalu ketika pacar belum ke Jakarta buat kerja. Iya, rasanya masih sama. Kayak nggak ada beban pikiran kalo kenyataannya besoknya pacar harus balik lagi ke Jakarta. LDR lagi deh-___-"

Nyampe kamar, baru kerasa kalo belum tentu pacar bisa balik lagi dalam waktu deket. Huft... Rasanya lumayan nyeri-nyeri-gimana-gitu. Nyampe kamar, saya pandangin terus foto saya sama pacar hasil fotobox tadi. Dalam waktu yang belum bisa ditentukan, saya nggak bakal bisa lihat wajah ini lagi. Saya nggak bakal bisa lihat wajah yang kalo senyum cuma bisa membentuk garis lurus, tanpa lengkung. Saya nggak bakal bisa lihat wajah yang kalo ngomong serius jadi kelihatan ganteng. Nggak bakal bisa dalam waktu yang belum ditentukan. Ahh..jadi galau lagi kan saya...

LDR ini menciptakan ruang diantara hati saya dan hatinya, yang apabila rindu datang mengisi ruang itu, hati kita kembali menyatu. LDR ini melonggarkan, bukan menjauhkan. Melonggarkan sesaknya cinta dalam kebosanan hati. LDR ini memang tidak mendekatkan, LDR ini mengoneksikan. Mengoneksikan perasaan saya dan dia yang melebur dalam kepercayaan. LDR ini nyata. Untuk dia. Untuk saya. Untuk kita.

Monday, 24 December 2012

galau kuliah

Karena pengen cepet nikah cepet kerja, saya pengen kuliah 3,5 tahun aja. Ya, dari jaman saya masih unyu-unyu pake seragam putih abu-abu, saya emang udah punya rencana menempuh kuliah dalam waktu 3,5 tahun. Setelah itu kerja..dan nikah. Hehheheeee... Waktu awal kuliah, tekad saya kuliah 3,5 tahun udah kuat banget, sampe-sampe saya cerita-cerita ke senior-senior saya. Dan saya speechless ketika ada senior saya yang ngerespon 'Kamu yakin mau kuliah 3,5 tahun? Dulu ada loh senior yang lulus 3,5 tahun.. Habis itu orangnya meninggal.'. Serem nggak sih dibilang kayak gitu? Well, saya kuliah di jurusan yang kata orang 'susah lulusnya'. Tapi namanya pengen, ya saya tetep pengen kuliah cepet, tapi kayaknya mikir-mikir lagi deh kalo kuliah 3,5 tahun...terus meninggal. Sumpah serem.

Yasudah lah, akhirnya saya menjalani kehidupan kampus yang normal. Kuliah 4 taun aja maksudnya. Jadi maba (mahasiswa baru) yang rasanya setengah-setengah. Setengah ngeselin, setengah asik. Setelah diangkat jadi 'warga', kok rasanya kuliah itu jadi ngebosenin ya? Jaman maba dulu, nggak cuma kuliah-makan-ngerjain tugas-tidur aja, tapi ada kegiatan-kegiatan 'paksaan' dari senior yang belakangan ini saya kangen pengen ngerasain lagi. Semester 3 saya udah ngerasain gimana ngeboseninnya kuliah. Semester 4 malah saya udah nggak punya ketertarikan lagi sama kuliah (ehm, tapi IP tetep diatas tiga koma doooong...*kibas jilbab*). Nah, sekarang saya kembali pengen cepet nikah lulus. Saya udah mencapai titik jenuh kuliah, nggak tau gara-gara dosen atau mata kuliah yang makin lama saya makin nggak paham-,-". Akhirnya saya pengen lulus 3,5 tahun lagi. Saya cerita ke temen-temen dan senior, biar diaminin gitu maksudnya. Oke fix saya mau 3,5 tahun.

Awalnya saya galau, enaknya 3,5 atau 4 tahun aja kuliahnya. Dengan pertimbangan lebih menghemat duit dan lebih cepet buat nggak ngerepotin orangtua lagi, insya Allah lebih cepet dapet kerja dan lebih cepet nikah, akhirnya saya yakin sama keputusan 3,5 tahun ini. Ya meskipun pada akhirnya saya nggak barengan sama temen seangkatan ketika diwisuda dan nggak ada temen seangkatan yang bakal ngingetin saya waktu bikin skripsi. Saya udah siap dengan semua resikonya. 

Sampe pada akhirnya saya bener-bener capek buat ngurus proposal KP, jadi koordinator tim kestari di himpunan, dan ngerjain tugas yang lama-lama bikin eneg. Saya curhat ke pacar..
Saya: Mas, aku udah nggak tau lagi harus ngapain.
Pacar: Emang kamu kenapa?
Saya: Nggak tau mas, kebanyakan pikiran. Aku kan pengen kuliah 3,5 tahun.
Pacar: Ngapain seh kuliah 3,5 tahun? 4,5 tahun aja loh..
Saya: Wah, golek bolo mas iki...(cari temen mas ini..)
Pacar: Hahahahaaa....Emang kamu kenapa pengen kuliah 3,5 tahun?
Saya: Aku udah bosen kuliah mas...
Pacar: Bosen? Kalo aku sih, ketika aku bosen sama sesuatu, ya aku bakal berhenti dulu, istirahat dulu, jalan lebih pelan dulu, setelah itu baru jalan lagi. Bukan malah lari ngebut sayang, entar malah capek sendiri dan hasilnya nggak maksimal.
Saya: Hmmm...iya ya...

Saya galau lagi. Terus barusan saya baca blog ini. Ada kata-kata 'Janganlah kau berlari terlalu cepat namun kehilangan banyak tenaga di waktu klimaks, tapi berlarilah secukupnya dengan stabil dalam melewati semua rintangan yang ada.'. Hahahaaa... Yaudah deh, 4 tahun aja. Heheheheee....

Saturday, 22 December 2012

selamat hari ibu

Selamat hari ibu...
Wah, nggak kebayang deh kalo suatu saat nanti saya jadi ibu.. Ngandung 9 bulan, ngerasain gimana sakitnya melahirkan, bangun tengah malem gara-gara anak rewel, ngganti popok anak, nyuapin, mandiin, ahhh...rasanya susah bener ya jadi ibu? Sampe sekarang saya masih belom siap deh kalo saya harus ngelewatin semua itu. Untungnya saya masih belom ada bayangan nikah buat waktu deket ini, apalagi buat kawin-___-". Ada sih, range waktu buat nikah ntar, tapi nggak dalam satu tahun ini. Hohooo....

Sekarang umur saya 20 tahun, berarti ibu saya udah sekitar 21 tahunan yah jagain saya. Saya masih inget dulu ibu saya sering marahin saya gara-gara kebanyakan maen. Waktunya boci (bobok ciang), eh saya malah keluyuran maen sama temen-temen. Waktu ujan, nggak boleh ujan-ujan soalnya ibu takut saya sakit, eh gara-gara liat temen-temen pada ujan-ujanan saya jadi ikutan. Udah dibilangin kalo cewek nggak boleh manjat pohon, eh saya malah belajar manjat. Nakal banget rasanya. Dulu itu kalo ibu marah, saya dipukul, terus saya nangis, terus dimandiin, terus dielus-elus. Ini kok saya jadi berasa kayak kucing ya-___-".

Dari kecil sampe besar, yang saya rasain tentang ibu bener-bener beda. Waktu jaman kecil dulu, saya bener-bener takut sama ibu. Kalo ada apa-apa, nggak mau cerita. Takut dimarahin sih. Tambah gede, saya jadi ngerasa tambah deket sama ibu. Saya nggak tau sejak kapan saya udah mulai terbuka sama ibu, cerita-cerita banyak hal, dan menghabiskan banyak waktu di rumah. Padahal sebelumnya saya paling males di rumah. Rasanya pengen pergi jauuuuh gitu, soalnya dulu saya ngerasa dikekang aja dalem rumah, bahkan dulu saya pengen kuliah di luar Jawa Timur biar bisa jauh dari keluarga. Tapi sekarang saya bersyukur bisa kuliah di Surabaya. Deket keluarga. Walaupun tiap hari selalu ditelpon sama ibu-___-".


Saya nggak tau apa yang harus saya lakukan buat orang tua saya ngerti gimana sayangnya saya sama mereka. Buat sekedar ngomong aja berat. Ya, saya cuma bisa diam. Saya cuma bisa bilang sayang lewat prestasi saya yang tidak begitu membanggakan. Ehm, standar gitu maksudnya. Yang bisa saya lakukan hanya mendoakan di setiap sholat dan berusaha tidak mengecewakan mereka. Dan saya yakin, pasti saya bakal bertanya-tanya kalo ibu saya dalam satu hari nggak telpon saya sama sekali-___-".Waktu ibu sakit dulu, saya bener-bener nggak tau harus bagaimana. Lidah sudah kelu, badan rasanya kaku. Saya nggak tau. Ya, yang bisa saya lakukan hanya berdoa pada Tuhan. Meminta kesembuhan untuk ibu, dan alhamdulillah ibu sudah sehat sekarang\'o'/

Dan kemarin ibu saya SMS
Anakku, tak terhingga doa yang ibu panjatkan kepadaNya untuk kalian, agar kalian sehat, kuat, cerdas, sholeh, berhasil, bahagia, dan dicintai Allah..

Di tengah rasa khawatir ibu yang dalam, ibu berdoa, rasanya tidak ada sedetikpun waktu yang terbebas dari rasa khawatir ibu terhadap hidup kalian, yang bisa ibu lakukan hanya berdoa dan berusaha jadi orangtua terbaik untuk kalian..

Anakku, sering ibu mengenang hidup masa lalu, ibu bandingkan dengan hidup ibu sekarang, bukannya ibu tak percaya pada kasih sayang Allah, tapi kenyataannya ibu selalu khawatir, anakku.. Tolong tentramkan hati ibu dengan akhlak mulia kalian, buat hati ibu bangga dengan ibadah dan iman kalian, buat ibu gembira dengan ilmu dan amal sholeh kalian, ringankan mata dan pendengaran ibu dengan pergaulan indah dan sholeh kalian..

Anakku, bila suatu saat  ibu sakit dan tidak mampu urus diri sendiri, rawatlah ibu dengan penuh kasih sayang,. Dan bila ibu dipanggil Allah nanti, rawatlah jenazah ibu dengan ikhlas seperti ibu rawat kalian ketika bayi dulu. Dan setelah ibu dimakamkan, anugerahkan hadiah besar untuk ibu dalam bentuk doa dan kekhusyukan ibadah. Semoga Allah mengabulkan harapan dan anganku ini.

Nyampe rumah, adek saya tanya 'Mbak, dapet SMS dari ibu?'. Saya mengangguk. Adek saya tanya lagi 'Mbak bales apa? Aku tak baales "paling SMS forward.an".'. Saya jawab 'Enggak, nggak tak bales.'.

Iya, emang nggak saya bales. Saya nggak tau harus merespon seperti apa. Hanya dalam hati saya menjawab 'Yes mom, i'll make you proud.'

Friday, 21 December 2012

ramal-meramal

Hari ini tanggal 21-12-2012.
Katanya kiamat-___-"
Siapa sih yang ngeramal bakal kiamat? Suku maya yah? Wah, kayaknya suku maya ini pengen dikasih gratisan kalender 2013-___-". Well, ngomongin tentang ramalan emang nggak ada habisnya. Dulu ada Mama Loren yang katanya tokcer banget dalam urusan ramal meramal.

Waspadalah..waspadalah...
<unikindo.blogspot.com>

Rupanya, ramal-meramal ini berhasil menarik minat sebagian besar orang, apalagi remaja. Ya, remaja jaman sekarang gampang banget digalaukan oleh ramalan. Mau ramalannya bagus atau jelek, tetep aja galau. Contohnya nih waktu baca majalah remaja dan lihat ramalan bintang. 'Asmara: Hati-hati dengan orang ketiga.'. Pasti si ababil (ABG labil) langsung bingung. 'Aduh, jangan-jangan dia sekarang berubah gara-gara dia selingkuh.'. Akhirnya mikir yang negatif-negatif mulu, terus galau, curhat di fesbuk 'Kenapa kamu sekarang berubah?? Kenapaaa???'. Ngetwit di twitter 'Dia atau diriku'. Nah, pacarnya jadi bingung, ini pacar gue napa sih? Statusnya kok galau mulu.

Gitu juga kalo yang ramalannya bagus. 'Asmara: Wah..Dia mau nyatain cinta nih.'. Si ababil jadi heboh sendiri nyiapin jawaban kalo-kalo yang dia cinta diam-diam tiba-tiba nembak, tapi ternyata nggak nembak-nembak. Jadi galau, terus curhat-curhat ke temen-temennya, terus curhat di fesbuk 'Sampai kapan kau gantung cerita cintaku????'. Eh, kayak lagunya mbak Melly. Hehheheee... Terus ngetwit 'bisa nggak sih kamu nggak PHP-in aku?'.

Plis, padahal yang namanya ramalan itu ya belum tentu bener. Nggak cuma ramalan bintang aja yang menarik minat orang Indonesia, ramalan garis tangan, tarot, tulisan tangan, dan ramalan-ramalan yang lain pun juga mereka embat. Termasuk ngeramal sifat orang dari wajahnya. Nah, saya yang hobi nebak-nebak karakter orang dari wajahnya jadi kena batunya. 'Aduuuh, aku naksir nih sama dia. Tapi nggak berani deketin. Takutnya dia orangnya sombong gitu.' curhat temen saya suatu hari. 'Hmm...menurutku sih dia nggak sombong. Friendly kok orangnya.' jawab saya enteng. 'Loh, kok kamu tau? Emang kamu kenal sama dia?' tanya temen saya. 'Ya enggak, dilihat dari wajahnya aja. Dari garis wajahnya sih orangnya enak diajak ngobrol.'. Besoknya temen saya nyoba ngobrol sama orang yang dia taksir itu, dan ternyata emang bener apa kata saya, orangnya enak diajak ngobrol dan friendly. Dari itu cerita tentang saya bisa lihat sifat orang mulai nyebar.

Awalnya sih saya cengar-cengir aja diminta temen nebak-nebak kayaknya anak ini sifatnya gimana, tapi lama-lama yang minta ditebakin itu makin banyak dan nggak tau waktu. Sumpah sampe bosen. Kayak misal waktu break pelatihan, tiba-tiba ada temen nyamperin saya. 
Temen: Wil, aku mau tanya sesuatu deh..
Saya: Apa?
Temen: Sebentar ya, aku ambil laptop.
Saya: ???
5 menit kemudian..
Temen: *nunjukin foto orang* Menurut kamu dia orangnya gimana?
GUBRAK!
Saya pikir ada apaaaaa.....

Ada juga temen yang saya nggak gitu kenal, nge-chat saya via fesbuk. Awalnya sih cuma tanya-tanya masalah pelajaran gitu, tapi tiba-tiba dia curhat dan ngasih link fesbuk orang. 'Coba buka deh, menurut kamu orangnya gimana?'. Hash....saya tanya balik 'Kok kamu tanyanya ke aku?', dia jawab 'Ya kata anak-anak kamu jago kalo urusan liat karakter orang dari wajah.'.-_____-"

Yassalaaaaaam.... Ya kalo liat orangnya secara langsung sih bisa di kira-kira lewat gerak badan sama ekspresi wajah. Tapi kalo liatnya dari foto????? Yang orang kadang lupa, foto itu bisa menipu mameeeeen.... Orangnya sama, tapi fotonya dengan gaya yang 'beda', bisa menimbulkan kesan yang beda pula.

Contoh:

Kalo kalian liat foto saya di atas, keliatannya gimana? Ceria, tipe orang sanguinis, friendly, asik diajak ngobrol. Sekitar kayak gitu kan? Nah coba kalo yang di bawah ini..


Gimana? Pendiem, introvert, pemalu, tipe orang plegmatis atau melankolis gitu. Beda kan sama foto sebelumnya??

Contoh lagi nih:

Foto adek saya nih.. Kalo gini kan kayaknya orangnya polos, unyu-unyu, pinter, enak diajak ngomong pula. Lah kalo yang dibawah ini???


Serius, ini orangnya sama, tapi keliatannya beda kan??? Kalo yang ini keliatannya gimana? Ehm... aku nggak mau bilang ah... lalalalaaaa....*lalu pergi*

See? Beda foto beda makna meskipun orangnya sama. Ckckckck...

Tuesday, 18 December 2012

LDR 5

Sudah hampir 3bulan saya nggak ketemu pacar gara-gara LDR Jakarta-Surabaya. Huft... Di dini saya bener-bener ngerasain apa yang namanya sabar. Sabar pikiran, sabar hati, sabar mental. Suabar puol! Hahahahaa...  Selama masa LDR, pasti kita banyak bertemu dengan *ehm orang baru yang 'terlihat' lebih menarik daripada pacar. Ya, mungkin pacar gitu-___-". Nah, menurut saya, di sinilah poin sabar bener-bener terlihat. Ketika orang baru itu hadir, kita cenderung membanding-bandingkan dengan pacar. Saya misalkan orang baru ini bernama Joko.
Kenapa pacar nggak SMS ya? Joko aja dari tadi SMS terus.
Pacar kok nggak ada kabar ya? Malah tadi Joko ngajak makan.
Kapan ya pacar pulang? Pengen nonton nih.. Joko aja dari kemaren ngajakin nonton mulu.
Kalo aku liat-liat Joko lebih oke daripada pacar.. Lebih perhatian lagi #ups
Lama-lama.... Kok aku udah susah mikirin pacar ya? Daritadi kepikiran Joko mulu #dobel-ups

Well, pemikiran-pemikiran kayak di atas itu yang mulai bikin galau pelaku LDR. Kalo saya sih baru yang poin pertama aja yang kayak gitu *eh.. 

Kadang, orang baru itu bikin mata kita silau, dan sejenak melupakan apa aja hal-hal indah sama pacar. Kadang, orang baru itu bikin mata kita silau, dan akhirnya kita menuntut banyak hal ke pacar, terutama hal-hal yang sangat bisa dilakukan oleh orang baru itu tapi pacar nggak bisa. Kadang, orang baru itu bikin mata kita silau, dan membuat kita jadi tidak sabar.

Kita bisa dibuat lupa komitmen awal LDR sama si orang baru. Kita bisa dibuat terlena dengan indahnya cinta sesaat yang diberikan oleh si orang baru. Kita bisa dibuat jatuh dari jatuh cinta pada pacar. Kita bisa dibuat galau..

Orang baru yang hadir dalam kehidupan LDR kita tentu tidak akan menggalaukan kita kalo kita...
1. Selalu inget komitmen awal pacaran.
2. Selalu nyimpen dan baca SMS-SMS so swit dari pacar.
3. Sering mengenang hal-hal so swit yang pernah kita lalui dengan pacar.
4. Selalu menjaga hubungan dengan pacar, entah itu via SMS, telpon, BBM, Skype, email, fesbuk, twitter, friendster (eh, udah ga jaman ya?), apapun itu.
5. Jujur sama pacar, selalu cerita dan curhat-curhat tentang apa aja.
6. Selalu inget, kenapa kita mau LDR.an sama pacar.
7. Jatuh cinta sama pacar berkali-kali.(Jangan berkali-kali jatuh cinta sama pacar orang loh ya-,-")
8. Jaga kepercayaan.
9. Jaga hati.

Itu sih yang sampe sekarang saya lakuin buat memproteksi hati saya dari orang baru. Hohooo...  Orang baru pasti bakal terlihat lebih 'seger' daripada pacar, tapi inget, orang baru belum tentu bisa nerima kekurangan kita kayak pacar nerima kita apa adanya. Buat apa mencari yang sempurna, kalo ada yang mau memahami ketidaksempurnaan kita. Tapi kalo yang mau memahami ketidaksempurnaan kita itu sempurna, alhamdulillah yah...Sesuatu yang cetar membahana badai ombak tsunami.. Hahahahaa..

ind*siar oh ind*siar

Saya heran sama infotainment Indonesia. Kasus bupati yang nikahin anak umur 18tahun selama 4 hari aja diliput di infotainment, kenapa artis sinetron laga dan ftv yang tayang di ind*siar nggak pernah diliput ya? Saya kasian liatnya. Pengen rasanya pukpuk punggung mereka satu per satu biar mereka sabar karena 'kurang' terasa keartisannya. Saya tau film-film di ind*siar itu ya gara-gara asisten ibu saya suka nonton itu. Saya yang iseng nonton jadi speechless, terus cari remote TV buat pindahin chanel. Sumpah film ind*siar itu super lebay. Dari mulai gaya bicaranya, intonasi, mimik wajah, body language, sampe 'pelengkapnya'. Semuanya lebay. Pelengkap yang saya maksud di sini ya kayak elang, naga, sampai batman. Plis, kenapa ada batman di Tut*r Tin*lar sih? Sumpah saya ngakak. Selain dari asisten ibu saya, saya tau perkembangan film di ind*siar itu ya dari 1cak.com. Kan 1cak update banget kalo ada yang aneh-aneh gitu...Hohohohooo....

Kembali ke ind*siar. Jujur aja ya, tiap saya liat asisten ibu saya nonton film di ind*siar, selalu deh saya minta pindah chanel. Udah lebay, banyak dubbingnya pula. Dengernya itu loh jadi males. Liatnya juga males gara-gara kualitas gambarnya jadul-jadul gimanaaaaa gitu. Nah, kemaren kan saya sakit, jadi saya dijemput pulang sama bapak saya.. Terus bapak saya kan jemput ibu saya juga, then bapak saya tanya ke ibu saya..Saya terjemahin ke bahasa indonesia ya....
Bapak: Gimana kelanjutan filmnya kemaren?
Ibu: Wah, nggak nonton sampe selesai, Mo...(Momo=panggilan buat bapak, berasal dari kata romo)
Bapak: Loh, gimana sih? Kan kemaren udah aku suruh nonton. Kalo kemaren aku nggak capek terus pengen tidur ya udah aku tonton sendiri..
Saya: Emang film apa sih? Jangan-jangan sinetron lagi...Mooo....mooo, gampang banget dibohongi sinetron...ckckckck...
Bapak: Hehehehe....lah udah terlanjur liat sih.. Jadi penasaran kelanjutannya gimana.
Ibu: Jadi...bla bla bla bla bla... Terus akhirnya bla bla bla bla..(ceritain sinetron kemaren).. Terus akhirnya aku tidur deh. Ngantuk sih..
Bapak: Loh, jadi nggak lihat sampe selesai? Waduh...*wajah penuh penyesalan*
Saya: Emang sinetron mana sih? RC*I ta?
Ibu: Ind*siar itu loh...
Saya: -_____-"

Oh God, why????? Well, kita nggak boleh ngeremehin film-film kayak yang di ind*siar itu loh... Meskipun keliatannya nggak ada yang nonton, kenyataannya banyak juga penggemarnya, salah duanya asisten ibu saya sama bapak saya-,-". Udah gitu ada yang pengen ngalahin Tersanjung sama Cinta Fitri pula, saya dikasih tau sama asisten ibu saya, katanya 'Wih, sinetron di ind*siar udah nyampe jilid 7 loh..'. Saya nggak ngerti harus memberi respon seperti apa-,-".

Sampe di sini dulu yaaaa....Kapan-kapan saya bakal kembali lagi dengan tulisan LDR saya..Hahahhaaa...
Makasi udah mau baca..Monggo kalo mau kasih kritik dan saran..See ya^,~

Saturday, 15 December 2012

ehm, salah kelas mas...

Kamis kemarin saya kuliah loooh... Iya, saya jarang kuliah kamis... Iya, saya sering bolos kalo kamis-,-"
Nah, di kelas yang aman, tentram, dan damai, tiba-tiba ada orang tak dikenal masuk, celingak-celinguk, terus duduk. Hah, siape tuh? Ya kan saya tau gitu mana orang yang se-jurusan sama saya, meskipun nggak kenal, yang penting tau kan? Hohohoo...

Semua mata tertuju pada si mas-mas itu. Ya iyalah... Jurusan saya kan nggak kayak di kampus sebelah yang kalo ada orang asing masuk nggak ada yang tau. Nah, kebetulan mas-mas itu duduk dibelakang saya. Langsung deh diinterogasi sama anak-anak.
Mas-orang-asing: Ssstttt...Sssstt....
Teman saya: Mas salah kelas ta?
Mas-orang-asing: Iya mas.. Sssttt...jangan keras-keras, ntar dosennya nyadar kalo saya salah kelas.
Teman saya: Mas namanya siapa?
Mas-orang-asing: Danang, mas.
Teman saya: Jurusan apa mas?
Mas-orang-asing: Jurusan sebelah mas.
Teman saya: Lah kok bisa masuk sini mas?
Mas-orang-asing: Lah dosennya bilang ada kuliah PTK di kelas sini.
Teman saya: Oalaaah..masnya ini mahasiswa baru toh? Emang kuliahnya jam berapa mas?
Mas-orang-asing: Ya jam 4 ini mas..
Teman saya: Wah...Dosennya PHP emang..ckckckck...

Iya, dosen-dosen itu emang sering PHP. Ckckckck... Tapi, yang saya heran, si Danang itu udah celingak-celinguk, eh malah langsung duduk. Masa ya nggak ngeh kalo di kelas itu bukan temen-temennya? Helloooow, kelas kita kan isinya mahasiswa semester 5 semua waktu itu. Apa saya dan temen-temen seangkatan saya masih terlihat seperti maba(mahasiswa baru) ya? Huahahahaaa....

Thursday, 13 December 2012

laporan perjalanan studi ekskursi

Huyhuuuuy...(hai hai maksudnya-,-")
Waaah...lama ya saya nggak eksis dalam dunia pengeblog.an (opo maneh iku-,-")
Well, minggu lalu saya habis studi ekskursi selama 4 hari di Jakarta dan Cilacap. Uh yeaah...
Bayar 250rebu dapet safety shoes+kaos. Udah termasuk transport+makan pula. Lumayan banget kaaaan??? Yuk dah, langsung saya capcus buat ikut studi ekskursi. Ehm, niatnya sih buat jalan-jalan aja. Udah sumpek kuliah soalnya. Heheheheee... Waktu saya ngisi formulir pendaftaran, saya dibingungkan oleh pertanyaan 'Mengapa anda ingin mengikuti studi ekskursi?'. Nggak mungkin kan saya bilang alasan saya sebenarnya 'Numpang jalan-jalan.'. Akhirnya saya isi 'Untuk menambah pengalaman.'. Hahahahaa... 

Kita berangkat tanggal 6 Desember 2012 naik bus. Daaaaan tak saya sangka, ada cowok cakep ikut robongan kita. Sama kajur saya pula. Siapa ya? Siapa? Ternyata cowok cakep nan unyu itu DOSEN saya. Kirain mahasiswa tingkat atas atau anaknya pak kajur gitu.. ehm. Pak dosen ganteng itu ternyata baru pulang dari Belanda, habis nyelesaiin S3 terus balik lagi buat ngajar di jurusan saya. Dan sayangnya beliau ngajar mata kuliah yang semuanya sudah pernah saya ambil. Sial. Btw, maaf ya..untuk beberapa alasan saya nggak mau nyebutin nama pak dosen ganteng, apalagi fotonya. Heheheheee...

Hari pertama kita lewati di dalem bus. Kita wawancarai pak kajur dan pak dosen ganteng. Waktu wawancara pak dosen ganteng...
Temen saya (TS): Pak, berhubung kita baru melihat bapak, boleh kita wawancarai bapak?
Pak  dosen ganteng (PDG): Oh.. boleh.. boleh...
*kita semua langsung antusias**sebagian besar mahasiswa dalam bus, tersmasuk saya, sampe berdiri saking antusiasnya*
TS: Kalo boleh tau bapak kok baru kelihatan ya?
PDG: Iya, jadi kemarin saya masih menyelesaikan S3 saya di Belanda.
*huwaaa...anak-anak rame*
TS: Bapak mengajar mata kuliah apa?
PDG: Saya mengajar mekanika teknik, bla..bla...bla...
TS: Wah.. ternyata pak *sensor* ngajar mektek. Apa dari temen-temen ada yang mau tanya?
Temen 1: Nilainya gimana?
TS: Mekanisme penilaian bapak seperti apa ya? Bagus-bagus, jelek, atau random pak?
PDG: Wah..kalo saya sih yang penting rajin masuk ya saya kasih bagus.
Temen sebelah saya: Wah..kalo dosennya ganteng kayak bapak sih saya rajin masuk, pak.
*anak-anak rame lagi*
TS: Ada yang mau tanya lagi?
Temen 2: Status.. status..
TS: Wah, ada yang nanya status, pak. Status bapak apa ya?
PDG: Saya punya 1 istri dan 2 anak.
*anak-anak langsung duduk semua*

Huahahahahaa...yang saya heran, nggak cuma cewek yang kecewa, cowok juga-,-"

Siangnya, kita mampir dulu ke rumah makan buat ishoma. Rumah makannya terletak di daerah Tuban. Kebetulan, di belakang rumah makan itu langsung pantai gitu. Ya cus lah, habis makan dan sholat, saya ke pantai. Foto-foto. Hehehehe....

 Ini saya sama temen alay saya-,-"


Iya, emang pas berangkat saya nggak modis banget.. Pinggang ke atas rapi, pinggang ke bawah kayak tukang becak-___-"
Teruuuuus, saya nemu kambing terdampar loh di pantai itu. Enggak, kalian nggak salah baca. Emang itu beneran kambing.
Jangan biarkan kambing anda berlarian di pantai

Kambingnya udah mati... Yang saya heran, ngapain kambingnya maen-maen ke pantai? Apa kambinggnya kebanyakan nonton FTV sama film india, terus kejar-kejaran sama kambing lainnya, terus saat ombak datang kambing ini lupa kalo dia nggak bisa renang dan tubuhnya hanya bisa pasrah tergeret ombak. Sedangkan kambing pasangannya yang udah selamat karena lari duluan hanya bisa menggeleng-gelengkan kepalanya melihat tubuh pasangannya terbawa ombak. Dan kambing yang selamat itu hanya bisa berkata 'Mbeeeeek...' yang artinya 'Selamat jalan, sayang...Selamat tinggal...Semoga arwahmu diterima di sisiNya.'

Hari kedua kita udah nyampe Jakarta. Kita mandi-mandi dulu di penginapan yang udah dipesan, terus berangkat ke perusahaan pertama dan kedua. Sumpah hari itu saya makmur banget. Gimana nggak makmur, tiap perusahaan ngasih kita snack sama makan. Padahal, dari panitia sendiri juga udah nyiapain makanan buat kita. Woooh, saya sampe eneg liat makanan loh... Malemnya, kita ada agenda temu alumni sama alumni-alumni yang di Jakarta. Ya saya berharap pacar saya dateng gitu, eh ternyata dia nggak bisa dateng... Sedih sih, kecewa juga, tapi semua itu hilang ketika saya maen ABC-an sama temen-temen saya di kamar. Hohohohooo... FYI, penginapannya itu 1 kamar isi 20 orang loooh... Kasurnya ada 20, ACnya ada 3, kamar mandi juga 3. Lumayan laaah...

Hari kedua di perusahaan ketiga, saya masih antusias. Dapet snack lagi yang notabene nggak saya makan gara-gara saya masih eneg liat makanan. Di tiap perusahaan kita kan dapet kesempatan buat liat-liat lapangannya, kalo nggak ada lapangannya ya liat labnya. Dan di saat itu pula kita foto-foto... Heheheee....

 Saya calon engineer..yuuuhuuuuu....

 Engineer yang narsis-____-"

Unyu kaaaaan? Hohohooo...
Nah, di perusahaan keempat ini, sebenernya saya udah mulai bosen. Saya udah nggak begitu tertarik lagi. Tapiiii...ada yang bikin saya ngakak waktu keliling lapangannya. Nah, biasanya di perusahaan lain kan orang-orangnya yang nemenin kita ke lapangan buat jawab perrtanyaan dari kita tu banyak, ttapi di perusahaan keempat ini cuma satu yang jelasin. Bapaknya pake mic yang ditaruh di kerah bajunya gitu kayak imam sholat jumat di masjid-masjid gede, daaaan ada bapak yang ikutan jalan buat NENTENG SPEAKER. Huahahahaaa... Mana wajah bapaknya tanpa ekspresi pula. Saya jadi bayangin gimana kasiannya bapak itu kalo arisan keluarga..
Saudara Bapak-Penenteng-Speaker(BPS): Bapak kerja dimana?
BPS: Di perusahaan *sensor*
Saudara BPS: Waaaah... berarti gajinya gede yaaa....
BPS: Iya, alhamdulillah...
Saudara BPS: Kalo boleh tau, bapak kerja di bagian apa di sana?
BPS: Bagian nenteng speaker

Kasian banget kaaan...Saya yang jadi seneng sama bapak penenteng speaker minta temen saya buat diem-diem moto.in saya sama BPS.
 Lanjutkan pekerjaan muliamu, Pak

Daaan di perusahaan kelima saya udah pengen pulang aja rasanya. Capek-____-". Habis dari perusahaan kelima kita langsung balik Surabaya. Nyampe kamar asrama langsung saya mandi, sholat, tidur. Laper sih, tapi rasa capek mengalahkan segalanya.. Zzzzz...

Saturday, 1 December 2012

sabtu pagi ini

Barusan saya habis jemput bapak saya di bandara. Ehm, nyetir mobil dooong...*kipas-kipas pake SIM A*. Tapiii...selalu ada kejadian aneh waktu saya nyetir. Well, saya yang unyu ini seriiiiiiing banget lupa. Kayak tadi, saya lagi-lagi lupa mana kopling, mana gas -,-". Setelah bapak udah dateng, kita beriringan ke parkiran, giliran saya lupa tadi markir dimana. Untungnya saya punya feeling yang lumayan tokcer, jadi nggak jauh-jauh banget nyasarnya. Begitu udah di dalem mobil, saya dengan anggunnya masukin kopling dan ngegas. Rrrrr....tapi kok nggak mau jalan ya? Eladalah, ternyata handremnya belum saya turunin-,-".

Begitu nyampe rumah, bapak saya ngeluarin isi kopernya, terus bilang "Sendalku baru looh..Beli di Jakarta.". FYI, bapak saya habis dari Jakarta. "Mana? Mana?" saya penasaran. Iya, emang saya agak norak-,-". Begitu saya lihat sendalnya, ada tulisan 'indomaret'. Yassalaaaam...."Mo, sendalnya ini beli di indomaret ta?"(FYI lagi, saya kalo panggil bapak saya tuh Momo-->dari kata Romo).*bapak saya nyengir*"Iya.". Plis ya, jauh-jauh ke Jakarta, beli sendalnya di indomaret juga. Ckckckck... Sama aja kayak ibu saya yang minggu lalu dari Jakarta, nyuruh saya cepet pulang. Ibu beliin oleh-oleh, katanya. Begitu nyampe di rumah, ternyata oleh-olehnya kemeja...yang dibeli di matahari-,-".

Setelah koper udah diberesin, bapak makan. Terus bapak tanya "Airnya gimana?". Hah? Saya bingung. "Iya, air PDAMnya nyala nggak? Lancar nggak keluarnya?". Dari sekian banyak pertanyaan yang bisa ditanyakan oleh orang yang seminggu nggak di rumah, entah kenapa bapak malah nanyain AIR. Well, kayaknya kebahagiaan bapak saya ini berasal dari air PDAM. Kalo airnya lancar, bapak bahagia. Kalo PDAMnya gangguan, bapak langsung bete. Iya, sesimpel itu kebahagiaan bapak saya. Pernah dulu waktu awal saya kuliah, saya kan bawa motor. Dua mingguan nggak pulang, begitu saya pulang hal pertama yang ditanyain sama bapak saya "Motornya gimana? Kepanasan nggak? Itu kalo kamu markir, parkir di tempat yang teduh loh ya. Kalo kepanasan ntar warna motornya jadi pudar."-____-"

Bagi sebagian orang, mungkin kebahagiaan itu ketika kita punya duit berlebih, bisa liburan kesana kemari, punya pacar cakep, atau punya rumah mewah. Tapi, buat bapak saya, kebahagiaan itu simpel. Cukup ketika air PDAM nggak ada gangguan. Iya, sesimpel itu. 

Tuesday, 27 November 2012

rencana hidup

Dalam hidup, kita harus punya tujuan, harus punya rencana. Apa aja yang mau kita lakuin hari ini? Apa aja yang mau kita lakuin besok? Besok lusa? Satu minggu ini? Satu bulan ini? Satu tahun ini? Dua tahun ini? Dan seterusnya. Target kita apa dalam satu minggu? Satu bulan? Satu tahun? Dua tahun? Dan seterusnya. Hal-hal macem begini ini lumayan penting kita lakuin biar kita nggak terombang-ambing dalam kegalauan hidup. Hehehehehee... Kalo kita punya target, punya tujuan yang jelas, hidup itu jadi lebih bermakna gitu. Nggak abstrak. Nggak ngalor ngidul nggak jelas.

Dalam menyusun rencana hidup, jangan bikin rencana-rencana yang sifatnya kaku. Bikin yang lebih fleksibel. Karena, apa yang kita rencanakan hari ini belum tentu sesuai sama yang terjadi besok kan? Lah kalo kita bikin rencana yang sifatnya kaku, kita bakal lebih stres kalo ternyata rencana itu tidak dapat terlaksanakan sesuai rencana-->mbulet-,-". Nah, itu lah perlunya kita bikin yang namanya plan A, plan B, plan C, sampe plan Z. Kalo ternyata dari plan A sampe plan Z tiba-tiba ada sesuatu yang bikin kita nggak bisa mencapai target gimana? Ya ada dua sih yang bisa dilakuin. Yang pertama, banting setir. Yang kedua, mundur satu langkah untuk bisa maju dua langkah.

Contoh kasus: waktu SMA kita pengen jadi dokter, tapi kita malah keterima di jurusan teknik.
1. Banting setir
Kalo kita milih banting setir, ya artinya kita harus menjalani kehidupan (yang pada akhirnya akan menjadi) engineer. Kita harus menyesuaikan diri dengan lingkungan anak teknik, menikmati setiap mata kuliahnya meskipun sering nggak paham, tapi kita harus tetep berusaha dan menemukan passionnya. Kita udah milih buat banting setir kok. Resikonya, kita bisa-bisa nggak nemuin passion dan berhenti di tengah jalan. Nyasar. Jadi kita kurang bisa maksimal buat ngelakuinnya.

2. Mundur satu langkah untuk maju dua langkah
Saking pengennya jadi dokter, kita milih ikut SNMPTN taun depan, misalnya. Ya otomatis satu tahun ini kita buat belajar lagi kan? Resikonya: kita membutuhkan waktu tempuh yang lebih panjang. Belum tentu juga kita nggak nemuin penghalang lain setelah kita jalan lagi. Tapi enaknya, kita jadi bisa lebih fokus dan kemauan kita lebih gede, karena kita udah pernah gagal dan udah mencoba bangkit lagi dari kegagalan.

Kita boleh jadi perencana yang hebat, bisa merencanakan secara detail kemungkinan-kemungkinan apa saja yang kira-kira akan terjadi dan cara mengatasinya. Tapi, jangan hanya jadi perencana hebat. Jangan hanya menempel rencana hidup di dinding kamar kalo cuma buat kita lihat tanpa ada niatan buat menandai kalo itu sudah kita lakukan. Iya, yang terpenting dari merencanakan adalah melaksanakan. Percuma aja kalo rencana itu cuma jadi rencana, tanpa ada realisasi apa-apa. Jadi, lakukan. Darimana? Dari yang paling mudah buat dimulai.

*ngomong di depan cermin*

pengaderan

Kalo dalam bahasa kampus secara umum, pengaderan itu semacam ospek gitu lah. Tapi outputnya saya rasa bakal lebih baik daripada ospek. Pengaderan itu kan semacam proses untuk menjadi kader yang berkualitas sehingga bisa meregenerasi sebelum-sebelumnya. Intinya seperti itu. Tapiiii....ada beberapa hal yang bikin saya setuju nggak setuju gitu sama pengaderan.

Sejatinya, pengaderan merupakan proses pembentukan karakter. Di semester tua 5 tapi wajah tetep unyu-unyu ini, saya menyadari beberapa hal. Sebenernya konsep pengaderan itu udah bagus. Terus apa yang bikin saya setuju nggak setuju? Pengaplikasiannya. Kadang, ada missed-communication antara konseptor sama orang-orang yang bakal turun tangan dalam menghadapi mahasiswa baru (saya sebut eksekutor aja ya). Kadang, eksekutor hanya menerima separoh dari maksud si konseptor. Jadi ya bener si eksekutor udah jalanin konsepannya si konseptor, tapi kadang caranya yang salah. Dan cara yang salah itu bisa mengakibatkan pembunuhan karakter. Saya salah satu korbannya.

Jaman saya SMP SMA, saya bisa dibilang lumayan pinter lah dalam hal ngomong. Presentasi, debat, lewat. Tapi kok sejak kuliah ini saya jadi cenderung diem ya? Nah, ini baru saya sadari ketika saya menjadi OC di tim pengaderan tahun kemaren. Jadi, skemanya gini...
senior nanya-->maba jawab-->senior nyalahin-->maba diem-->senior nyalahin juga
Jadi rasa-rasanya apapun  yang kita omongkan itu berasa salah semua dan berasa nggak ada harganya. Nah, berhubung saya dulu orangnya polos dan unyu, saya mikir lebih baik diem daripada ikut ngomong tapi disalah-salahin terus, bikin ati panas aja. Dan itu kebawa sampe sekarang. Saya yang awalnya kelewat pede, jadi kurang pede ketika harus ngomong ke orang yang lebih tua. Takut salah. Dan hal itu sangat tidak menguntungkan di saat umur saya yang udah twenty something gini.

Itu salah satu pembunuhan karakter yang saya rasakan. Menurut saya, di jaman yang udah serba canggih ini emang perlu buanget yang namanya pengaderan. Soalnya apa? Teknologi bikin sosialisasi antar-sesama jadi jauh berkurang. Kita jadi kurang peka sama lingkungan sekitar. Selain itu, di umur dengan tingkat kegalauan yang sedang memuncak, kita jadi lebih sensitif, dan menurut saya di umur 17-20 itu kita udah punya karakter yang udah nempel di diri kita. Jadi, konseptor yang baik harus bener-bener objektif dalam menyikapi karakter maba yang emang udah beda-beda. Gimana cara nyatuin karakter yang beda-beda itu? Bukan dengan memaksakan untuk 'memasukkan' karakter baru (yang biasanya dianggap sesuai tapi menurut saya sebenernya kurang efektif, soalnya saya ngerasa yang kayak gitu termasuk pemaksaan), tapi kita buat mereka menghargai apa yang namanya perbedaan dan kita tetep bisa mengembangkan potensi dari masing-masing pribadi.

Kita nggak bisa memaksakan treatment yang sama untuk semua. Soalnya, masing-masing dari kita itu beda. Punya otak dan hati yang beda. Kita boleh bikin mereka jadi lebih rajin, lebih kuat, lebih cepet mikir, lebih kritis, de.el.el..tapi kita juga harus paham kalo kita butuh cara yang 'tepat' buat menyikapi anak-anak yang pinter, anak-anak yang nakal, anak-anak galauers, ataupun anak-anak gahol.

Siapa sih yang suka kalo nggak dihargain? Nggak ada kan? Jadi, kalo ada seseorang yang ngomong sama kita, tolong didengarkan. Salah itu relatif. Kadang kita melihat dari kacamata yang berbeda. Nggak semua kan yang kita anggap benar itu bener-bener benar?

Sunday, 25 November 2012

akhirnya dapet SIM juga

Jadi ceritanya kemaren saya tes buat dapet SIM. Yang mau saya ceritain di sini adalah gimana saya dapet SIM A yang unyu-unyu ini *kipas-kipas pake SIM*.

Sebelum tes SIM, bapak saya daftarin saya ke kursus mengemudi. Waktu itu umur saya 18 (sekarang 20-,-"). Bersama bapak-bapak kumisan yang gahol dan baik hati, saya diajarkan berbagai macam teknik mengemudi yang gampang, baik, dan benar. Bapak-kumisan-baik-dan-unyu itu juga suka curhat-curhat tentang anaknya gitu, jadi saya semakin santai belajarnya. Hari kedua saya belajar aja saya udah dipercaya buat nyetir mobil di jalan raya gede. Hati senang dan riang. Hari-hari berikutnya juga saya belajar dengan baik. Kata bapaknya, saya cepet belajarnya, cepet nangkepnya. Sampai akhirnya saya selesai kursus dan berpisah sama bapak-kumisan-baik-dan-unyu itu. Sedih sih, soalnya nggak ada yang nemenin nyetir sambil curhat lagi.

Then, setelah kursus saya suka ngelemesin kaki+tangan buat nyetir mobil. Hampir tiap pagi saya muter-muter komplek, kebetulan waktu itu lagi libur panjang. Harapan saya, karena saya udah bisa nyetir mobil dan usia saya udah 18, orang tua mau bantu saya ngurus SIM. Ternyata eh ternyata, bapak saya bilang gini 'Ngurus SIMnya entar-entar aja ya, sekalian sama adikmu.'. Adek saya waktu itu masih 15 tahun, hampir 16 sih, tapi kan buat dapet SIM dia minimal harus 17 tahun dan itu berarti saya harus nunggu 1 tahunan lagi. Omaigot, nggondoklah saya. Setelah dibilangin kayak gitu, passion saya terhadap nyetir tiba-tiba ilang (enggak, saya nggak pengen jadi sopir angkot kok). Saya udah males belajar-belajar nyetir lagi. Tiap disuruh bapak latihan nyetir, saya langsung sok sibuk, kalo nggak gitu langsung pura-pura tidur. Heheheheeee...

Nah, suatu hari, nggak tau kenapa saya pengen nyetir mobil lagi. Sesuai pepatah, semakin cepat kita belajar, semakin cepat pula kita untuk lupa (Eh, ada ya pepatah kayak gitu? Ada kan ya? Ya kayak semakin cepat kita mencintai seseorang, semakin cepat pula kita melupakan orang tersebut.). Lah, saya juga gitu. Saya udah lupa mana gas, rem, sama kopling. FYI, saya anti-matic. Nggak tau kenapa. Jadi hampir semua yang saya punya juga manual. Mungkin aura saya aura jadul kali ya. Okay, back to topic. Nah, karena saya lupa, saya awalnya ngira-ngira aja, kayaknya kopling yang paling kiri deh. Tadaaaa....bener. Buktinya mobil udah mulai jalan. Nah, yang saya bingung mana gas, mana rem. Saya jalan cuma ngandelin kopling aja. Saya nyantai lah, kan masih di komplek perumahan gitu ya, nggak perlu kenceng-kenceng bawanya. Eh lah kok tiba-tiba ada kucing lewat dengan innocentnya. Niat hati mau ngerem, eh yang saya teken yang tengah, ya tambah kenceng lah mobil saya. Saya sampe kaget-,-". Dari situ saya menyadari, kalo ternyata gasnya itu yang tengah.

Terus saya pernah juga tiba-tiba pengen bawa mobil. Waktu itu sendirian, dan saya udah ngeh mana gas mana rem. terus saya keluar deh, pengen muter-muter di komplek tetangga. Lah, waktu mau balik, ada kayak tanjakan gitu kan, nah di tanjakan sebelah kiri, ada pick up yang markirnya labil. Agak nengah gitu. Niat hati mau belok ke kanan dikit, eh saya ngelepas koplingnya terlalu semangat, akhirnya mati deh mobilnya. Lah nggak taunya di belakang saya itu udah ada mobil. Mobil saya udah pelan-pelan meluncur ke bawah, dan si mobil belakang yang kurang beruntung ini udah heboh mencetin klakson. Saya tambah panik. Ngidupin mobil nggak nyala-nyala pula. Sampe akhirnya sebelum tabrakan itu terjadi, mesin udah nyala, mobil saya udah jalan, dan keadaan sudah menjadi normal. Dan mobil saya melenggang dengan anggun dan dramatis.

Besoknya, saya kembali nyetir. Kali ini sama adek saya. Gantian gitu kan belajarnya. Nah, saya udah nyoba keluar komplek ini, alias udah di jalan raya. Saya melewati ujian dan tantangan dengan berwibawa *apasih. Terus, buat masuk ke komplek saya lagi kan belok kanan, nah saya riting kanan. Yang kanan dikebawahin( (saya nggak ngerti itu namanya apa, pokoknya tau kan maksud saya itu yang mana). Belok dengan sukses. Terus setelah itu belok kiri. Niat hati mau riting kiri, saya pikir ya yang kiri yang dikebawahin, eh lah kok wipernya yang nyala. Ini gimana matiinnya????? Niat hati mau tetep stay cool masuk cluster saya dengan wiper yang goyang kanan goyang kiri, eh karena saya panik, saya ngelepas koplingnya seenak jidat. Mobil mati tepat di tengah jalan mau belok kiri. Niat hati wiper nggak nyala lagi, yang kiri saya arahin ke atas, eh lah kok malah keluar airnya. Saya frustasi. Di belakang udah ada mobil yang udah nglakson berkali-kali, yawes saya nyalain mobil lagi, jalan dengan wiper nyala dan air yang muncrat-muncrat.

Setelah kejadian-kejadian nggak unyu di atas, saya malah dipercaya bapak bawa mobil dari Tulangan ke Gedangan (Sidoarjo), yang notabene jalanan Tulangan itu kanan kirinya sawah. Dag dig dug rasanya. Tapi ternyata saya bisa meskipun di samping saya ada bapak saya yang senantiasa tereak-tereak nggak jelas waktu mobil saya hampir senggolan sama badan truk (ya iyalah). Tapi kita selamat sampai rumah kok. Dari itu, kepedean saya dalam nyetir mobil udah meningkat lagi. Terus adek saya udah ulang taun ke 17 aja, terus kita tes SIM deh. Dan saya lulus *nangis terharu*. Yaaah meskipun dengan hasil yang mepet-mepet harus ngulang, yang penting kan lulus plus dapet SIM. Hiyeeeeyyy....

Thursday, 15 November 2012

satu episode cinta bag.2

Mas, kita cocok nggak sih?

Cocok? Ya itu pertanyaan yang bisa kamu jawab sendiri.

Kalo menurut mas gimana?

Kalo pendapatku, kita nggak perlu jadi pasangan yang cocok. Kita cuma perlu paham bagaimana harus bersikap sebagai pasangan bagi satu sama lain. Lagipula, kita lebih butuh saling pengertian daripada sekedar kecocokan. Kalo kita terus nyari-nyari apa yang cocok dan apa yang nggak, yang ada kita bakal kecewa, kita nggak akan pernah puas. Bagiku cukup kamu sampai tua. Badanmu yang gendut itu nggak akan habis aku cintai sampai mati ntar. Jadi mau nyari apa lagi?

Jadi nggak apa-apa kan kalo aku gendut?

Aku minta kamu kurus itu kenapa seh?
1. Karena kamu jarang gerak, maka makanan juga harus ddijaga. Fisikmu kan sering drop.
2. Karena dengan kamu agak kurusan, peredaran darahmu jadi lebih lancar, kan lemak dikit.
3. Kamu lebih cantik kalo agak kurus, ya kecuali kalo kamu nggak mau keliatan lebih cantik.
Mau gendut, mau kurus, ya kadar cintaku nggak berkurang.

Thursday, 8 November 2012

how to get boyfriend (girls only)

Kapan hari ada seseorang yang request ke saya buat ngasih tips 'gimana caranya dapet cowok'. Well, saya awalnya sempet bingung. Lah, itu kan kembali ke pribadi masing-masing. Biasanya, punya atau nggak punya cowok itu tergantung sama 2 hal. Kalo nggak prinsip, ya nasib. Heheheheee... Tapi, berhubung saya orangnya baik, saya coba deh ngasih sedikit 'ilmu' saya. Tapi cuma sepengetahuan saya aja loh yaaaa....

1. Tentukan dulu, niat punya pacar serius apa cuma pengen punya biar dianggep 'laku'.
Kalo cuma pengen punya-punyaan aja seh tebar pesona aja cukup. Tapi resikonya, anda nggak bakal dapet cowok 'baik'. Kalo pengen serius, lanjut ke step berikutnya.

2. Tentukan, pengen punya pacar yang 'berkualitas' atau yang menerima anda apa adanya.
a. Kalo pengen punya pacar berkualitas, dalam artian cakep, tajir, pinter, maka yang perlu anda lakukan adalah menjadi sosok yang anggun dan memesona. Belajar dandan, paling nggak rajin bersihin wajah sama pake bedak biar kilap wajah nggak kentara. Baca-baca berita, apa aja, biar jadi smart. Bersikap anggun dan berkelas, biar calon pacar yang 'berkualitas' mau 'memandang' anda. Tapi resikonya, calon pacar 'berkualitas' biasanya tidak bisa menerima kejelekan anda. Jadi siap-siap aja jadi 'orang lain'.

b. Kalo pengen punya pacar yang mau menerima kita apa adanya, ya jadilah diri kita sendiri. Kita bebas mengekspresikan apa yang mau kita lakukan. Tapi, resikonya ya kita biasanya bakal dapet yang standar. Enaknya, calon pacar kan udah tau kelakuan kita yang jelek-jelek, jadi paling nggak dia udah paham dan bisa nerima kejelekan kita. Bagusnya lagi, kalo ternyata kita punya sisi baik yang jauh lebih banyak dari sisi jelek kita, itu bakal jadi surprise tersendiri buat pacar. Hohooo...

3. Pancarkan inner beauty anda.
Anda merasa jelek? Nggak mungkin dapet pacar ganteng? Wooo....buang jauh-jauh pemikiran kayak gitu. Nyatanya, banyak kok cowok ganteng yang punya pacar berwajah standar. Nggak, bukan selalu karena si cewek kaya loooh. Ada juga yang ceweknya serba biasa, tapi punya hati yang luar biasa. Emang sih, yang bakal dilihat cowok pertama kali adalah fisik, tapi kalo kita bisa bikin cowok ngerasa nyaman sama kita, bukan nggak mungkin cowok itu bisa jatuh cinta sama kita kan?

4. Jadilah orang yang baik.
Kalo pengen dapet jodoh yang baik, ya jadilah orang baik. Ingat, laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik, dan sebaliknya. Jadi, perbaiki kualitas anda. Kalo kualitas kita oke, yang dateng ke kita juga yang oke-oke. Istilahnya, pantaskanlah dirimu untuk mendapat jodoh yang baik.

5. Buka pintu hati.
Kita udah baik, yang ngantri udah banyak, tapi kalo dari diri kita sendiri belum mengizinkan hati untuk menerima cinta, ya susah. Buka hatinya dulu. Coba nikmati perhatian-perhatian yang ditujukan untuk anda. Respon bila hati anda merasa nyaman.

6. Tutup masa lalu.
Kadang kita selalu membandingkan. Membandingkan yang baru dan yang lalu. Yang kayak gitu itu yang biasanya bikin cowok males, dan bikin diri kita sendiri ragu. Ngapain sih masih mikirin yang lalu? Move on dooong. Kata seseorang, kalo kita nggak bisa bersahabat dengan masa lalu, ya tinggalkan masa lalu itu. Hellow, cowok masih banyak yang lebih berkualitas dari mantan. Kalo kita tetep nggak mau move on, sama aja kayak kita menutup jalan kita sendiri buat ketemu sama jodoh yang lebih baik.

7. Berdo'a.
Buat yang masih jomblo, rajin-rajinlah berdo'a biar segera dipertemukan dengan jodoh yang baik. Hehehhehee...


Standar banget ya tipsnya? Hehehheee.... Ya intinya emang kayak gitu sih...
Semoga tips kurang penting dari saya bisa bermanfaat..
Makasi udah baca^^

Tuesday, 6 November 2012

Dok, saya NGGAK hamil

Awal saya masuk kuliah saya seriiiiing banget pingsan. Mungkin karena kaget masuk lingkungan baru. Eh nggak juga seh, saya emang udah sering pingsan dari SMA. Heheheheheee... Nah, suatu hari saya itu pingsan terus nggak bangun-bangun. Temen-temen saya khawatirnya setengah mampus sampe saya dibawa ke klinik kampus. Bukannya enakan, habis minum obat yang dikasih klinik kampus saya malah sesak nafas gara-gara obatnya nggak cocok. Obat murah kali ya.. Maklum, badan saya ini kan badan ningrat *kibas jilbab* heheheheheeee....  Lah sesak nafas bikin saya akhirnya pingsan lagi-,-"

Malemnya, saya dibawa temen-temen saya ke rumah sakit deket kampus. Saya yang waktu itu setengah sadar setengah enggak, nggak bisa ngerasain apa-apa, cuma tau kalo saya udah dipasangin selang oksigen. Begitu sadar, saya langsung ditanya-tanyain sama mas-mas ganteng. Kayaknya sih ko-ass gitu..
Mas ganteng: Udah enakan?
Saya: Udah errr...Dok..
Mas ganteng: *senyum manis* Keluhannya apa? Rasanya gimana?
Saya: Kepala saya ini loh pusing, terus rasanya lemeeees banget. Perus saya juga sakit. Kayaknya sih maag saya kumat.
Mas ganteng: *nulis-nulis* Adek umurnya berapa?
Saya: (waktu itu) 18 dok.
Mas ganteng: Ini saya cek dulu tensinya ya..
Saya: *angguk-angguk pala*
Mas ganteng: *udah ngecek* *nulis hasilnya di map gitu* Wah ini 90/70. Rendah. Pantes kalo kamu lemes. Adek istirahat dulu aja ya.
Saya: *ngangguk*

Waktu mas ko-ass ganteng udah keluar, sahabat saya, Edi, masuk. Temen-temen saya yang laen di luar. Nggak lama setelah Edi masuk, ada dokter beneran masuk juga. Dokternya itu loh cewek, udah tua, nggak ramah pula. Terus nanya-nanya..

Dokter: Ini apa keluhannya?*sewot*
Saya: Kepala saya pusing, dok. Terus katanya tadi tensi saya rendah. Perut saya juga sakit.
Dokter: Oooh.. *ngelihat Edi* ini siapa? Pacar?
Saya: *bingung* Hah? Bukan, dok. Itu temen saya.
Edi: Saya temannya, dok.
Dokter: *mandang sinis* Kamu terakhir haid kapan?
Saya: Errr...kapan ya? Haid saya nggak lancar, dok. Terakhir kayaknya 2 bulan yang lalu.*feeling udah nggak enak ini*
Dokter: Coba kamu tekuk kakimu (kayak orang mau ngelahirin itu loooh)
Saya:*nekuk kaki*
Dokter: *nekan-nekan perut (lebih tepatnya rahim)* ini sakit?
Saya: *bingung* Hah?
Dokter: Sakit nggak?
Saya: *ngomong dalem ati 'Anjriiiit, kayaknya ini aku dikira hamil'* Enggak, dok.*geleng-geleng*
Dokter: Oh.. Berarti kamu nggak hamil.
Saya: Hah? *dalem ati 'Ya iyalaaaah...emang gue habis ngapain?????'*
Dokter: Yaudah, nanti obatnya diambil di depan ya..

Tau obatnya habis berapa? 200rebu++. Asem! Gitu doang 200rebu? Dikira hamil gitu 200rebu? Udah gila tuh rumah sakit. Ckckckcckck... Eh, tapi saya masih mending, ding. Paling nggak saya nggak disuruh test pack ya. Lah temen sekamar saya ini juga ngalamin hal yang sama kayak saya.

Ceritanya, siklus haidnya nggak lancar, darah yang keluar juga buanyak. Akhirnya dia kayak kekurangan darah gitu. Dia jadi lemes dan ujung-ujungnya pingsan. Terus dia periksa ke rumah sakit yang sama kayak yang saya ceritain di atas. Awalnya dia ditanya-tanyain sama ko-ass, terus dia disuruh ke RUANG BERSALIN! Awalnya temen sekamar saya bingung, tapi dia nurut aja. Capcus deh dia ke ruang bersalin. FYI, dia ditemenin sama mantannya. Waktu nyampe ruang bersalin..

Suster: *ngomong sama mantannya temen* Mas pacarnya ya?
Mantan temen: Hah? Saya temennya, sus.
Suster: Oh.. Mas tunggu di luar ya, nggak boleh masuk.
Mantan temen: Iya, sus..

Waktu udah di ruang bersalin, temen saya langsung di suruh baring di kasur bersalin yang notabene kata temen saya masih ada bekas darahnya (euuuhhhh..). Terus ditanyain sama susternya. Kira-kira gini..
Suster: Mbak kenapa?
Temen: Ini loh sus, siklus haid saya nggak lancar, keluarnya juga banyak. Saya jadi lemes.
Suster: Ooh.. yauda, mbak sekarang pipis dulu ya.. Nanti air pipisnya ditampung.
Temen: Hah?*muka bingung*. Buat apa sus? Kan keluhan saya cuma haid saya yang nggak lancar.
Suster: Udah, adik pipis dulu. Ini sudah prosedur.

Ya meskipun aneh, tapi temen saya nurut aja. Terus air pipis yang udah ditampung dia kasih ke suster tadi. Daaaan...susternya masukin TEST PACK di situ. Haiiiish... temen saya juga dikira hamil. Lah wong temen saya habis haid ya masa' hamil? Sumpah nggak jelas. Beberapa menit kemudian..

Suster: Wah...Selamat ya.. Mbak nggak hamil *sambil nunjukin test pack yang hasilnya cuma ada satu garis*

-,-"plis yaaaa.... Emang kalo ada mahasiswi ada keluhan pusing atau haidnya nggak lancar itu rata-rata hamil ya? Rumah sakit opo iku-,-"