Wednesday, 17 December 2014

mas ini

Hai..
Kayaknya akhir-akhir ini saya bikin keputusan yang kontroversial deh. Adaaaaa aja yang heran, bertanya-tanya, kenapa kok saya milih ini, kenapa kok saya milih itu. Guys, kalo kalian emang beneran kenal sama saya, pasti kalian bakal paham kalo saya ini punya pemikiran kompleks dengan aplikasi sederhana, jadi beberapa orang bilang kalo apa yang saya bicarakan, cuma omong kosong belaka. Well, saya nggak ambil pusing juga sih. Soalnya menurut saya, apa yang saya lakukan ini nggak ada yang salah. Salah satunya masalah kerjaan, yang udah saya tulis di postingan sebelumnya, dan *ehem jodoh.

Saya nggak ngerti deh jodoh saya siapa, tapi kan sekarang saya lagi deket sama mas saya yang akhir-akhir ini saya ceritain ituuuu... Nah, gara-gara temen saya yang lumayan kampret ngeshare foto saya sama mas saya di grup angkatan dan bilang kalo saya udah mau merit, temen-temen saya kaget. Mas saya ini kan memang satu fakultas sama saya, satu tingkat di atas saya, jadi ya jelas ada beberapa temen saya yang tau (bahkan kenal) sama mas saya. Terus, di belakang saya, dia tanya ke temen saya yang lumayan kampret, 'Ih Wilanda kok bisa sih sama mas ini? Dia kan sok banget, songong gitu gayanya.', dan jelas temen saya yang lumayan kampret ini cerita sama saya. Iyalah, dia kan temen deket saya, dulu sekamar sama saya waktu ngekos. Hehehehehe.. BTW, nggak cuma sekali loh saya denger pertanyaan semacam itu. Seringnya sih saya denger 'Kamu kok mau sih sama mas ini?'.

Ya ya ya. Kayaknya sih ini efek 'kemakan omongan sendiri'. Soalnya, saya dulu pernah bilang 'Banyak sih cowok yang deket sama aku, tapi satu yang aku tau. Aku jelas nggak bakal pacaran sama cowok ini (mas saya, red*), apalagi nikah. Udah sok, nggak teges, songong, nggak aku banget lah.' :|

Emang sih, orangnya kayak gitu :| Saya pernah cerita kan gimana enegnya saya sama dia? Apalagi waktu pertama ketemu. Alamak, songong kali tuh muka. Hahahahahaa.. Tapi percaya atau enggak, saya bahagia ketika sama dia. Ngeselin sih, tapi ngeselinnya bikin saya gemes, bikin saya seneng. Saya suka ketika dia cerita tentang keluarganya, saya suka ketika dia masak (yang karena sifat sok pinter masaknya, kadang rasa masakannya jadi aneh), saya suka liat ekspresinya waktu saya jailin, saya suka.

Tau apa yang lebih lucu?

Justru yang tanya ke saya kenapa kok saya mau sama mas saya, sebagian besar punya masalah percintaan yang jauh lebih berat. Mereka bersama pria sempurna, tapi nggak bahagia. Sering nangis, sering sakit hati, dan akhirnya sering ngeluh. Lucu kan? Jadi apa artinya bersama dengan orang yang sempurna kalo hati kita nggak dilingkupi cinta yang sempurna?#eaaa...

'Terserah nentuin kriteria wanita/pria idaman setinggi langit. Kalo udah cinta, kamu bisa apa?'

Saya baca tulisan di atas waktu saya iseng buka instagram. Dan emang bener. Harusnya saya bisa tuh nanya balik ke temen saya, 'Terus kenapa kamu bertahan sama dia padahal kamu sering dibikin nangis sama dia? Nah, jawaban kamu mungkin bisa menjawab pertanyaan kamu tadi.' Heheheheheee..

Ada lagi temen saya yang lucu. Temen saya itu nanya, 'Wil, kamu kalo makan sama mas ini yang bayar siapa?' -____-" penting ya? Mau saya kek yang bayar, mau dia, apa urusannya? Yang penting kan dibayar. Heran saya. Emang sejak kapan sih ada aturan 'cowok harus bayarin segala kebutuhan cewek?' Idih.. Iya kalo saya udah jadi bini. Nah ini, saya kan bukan apa-apanya dia, belom jadi siapa-siapanya dia. Ya toh? Kalo saya sih jujur aja lebih seneng gantian. Saya juga nggak suka dibayar-bayarin gitu. 

Apa? Mau nanya apa lagi?

Udah lah, cinta itu bukan jual beli yang harus memperhitungkan untung rugi. Cinta itu nggak bisa dikalkulasi. Siapa yang lebih beruntung dapet siapa, siapa yang lebih banyak berkorban, siapa yang lebih banyak berjuang. Selama kita masih memikirkan hal-hal seperti itu, tanyakan kembali pada hatimu, apakah kamu benar cinta? Atau hanya rasa yang ingin terbalas.


kerjaan ini..

Hai..
Lama ya saya nggak nulis?
Saya di sini lumayan sibuk.. Sibuk tidur*eh.
Selain kerjaan saya yang sampe sore, dan sinyal yang kadang empot-empotan, mood nulis saya timbul tenggelam. Jadi ya saya nggak nulis dulu. Hihihiii..

Well, di sini saya mau cerita. Tentang kerjaan saya. Nah saya kan kerja sebagai document control. Iya, 'cuma' document control. Dan banyak banget temen-temen dan senior-senior saya yang menggunjingkan, kenapa kok saya mau 'cuma' jadi document control. Jadi engineer lah harusnya, sayang banget kalo ilmunya nggak dipake. Bahkan ada yang sampe bilang gini 'Kamu itu apa udah pesimis cari kerja sampe-sampe mau jadi document control? Di Batam lagi.'. #JLEB

Saya heran, segitu hina kah kerjaan document control??

Oke, pasti beberapa kalian bakal jawab, 'Ya bukan gitu. Tapi sayang loh kamu kuliah tinggi-tinggi, jadi sarjana teknik tapi ujung-ujungnya jadi document control.'

Ya saya cuma ketawa aja sih kalo ada orang yang tanya gitu. Maklum lah, mereka kan nggak pernah baca blog saya. Nggak pernah tau gimana saya udah males sama kerjaan yang ada hubungannya sama jurusan saya. Huahahahaaa.. Inget saya pernah ngelamar jadi HRD? Inget saya pernah ngelamar di bagian administrasi? Buat saya, pekerjaan apapun itu nggak jadi masalah. Asalkan halal. Toh cita-cita saya bikin toko sepatu dengan label saya sendiri. Itu pun on progress. Lah kerjaan ini ya cuma buat ngisi waktu luang aja, biar nggak keliatan nganggur gitu. Heheheheee.. Makanya, saya cari kerjaan yang nyantai, tapi tetep dapet duit, buat modal kitten me on!

Saya ceritain lagi deh kenapa saya mau ngambil kerjaan ini, di Batam.

Saya bener-bener udah jenuh, saya kelewat banyak menghabiskan waktu di rumah dan nggak kemana-mana karena nggak ada pemasukan juga. Hahahaaa.. Saya baru bikin sepatu kalo bunga deposit saya udah masuk rekening, itupun cuma bisa bikin 3 pasang sepatu. Nah, saya yang waktu itu masih proses CPNS, mikir, kalopun saya keterima PNS, saya baru kerja sekitar bulan Februari. Masih lama banget. Lah terus ini saya ngapain? Luntang lantung di rumah, tiap pagi ikut senam, berasa emak-emak banget. Ya sambil cari kerja (yang nggak nyambung sama jurusan), saya ikutin lah alur penerimaan CPNS. Sampe setelah tes tulis, saya dapet 2 tawaran kerjaan. Satu di Surabaya, satu di Batam. Dan keduanya nempatin posisi yang nggak nyambung sama jurusan saya. Hahahahaa.. (ya iyalah, wong saya emang nggak pernah daftar jadi engineer atau yang berbau teknik lainnya). Sebenernya sebelumnya ada senior saya yang nawarin kerja, di Jakarta. Saya males kalo di Jakarta, saya nggak mau aja waktu, tenaga, dan pikiran saya habis di jalan. Akhirnya saya memutuskan buat ke Batam. Alasannya? Saya belom pernah ke Batam, belom pernah naik pesawat, pengen lebih mandiri, dan pengen blog saya punya semangat lagi.

Kenapa sih kok saya nggak pengen mengaplikasikan ilmu teknik saya?

Nah, ini pertanyaan lucu. Saya itu kuliah cuma sekedar masuk, ujian, lulus, wisuda. Tipe mahasiswa yang mengamalkan prinsip 'ambil, lulus, lupakan', jadi saya ngerasa nggak dapet ilmu apa-apa di bangku kuliah. Yang saya dapet malah ilmu tentang hidup, sosialisasi, dan organisasi. Nah kalo ngomongin tentang mengamalkan ilmu, ya sekarang sedang saya lakukan. Yang orang kadang lupa, ilmu itu asalnya dari mana-mana, bukan hanya di bangku sekolah dan bangku kuliah. Dan lagi, apa yang dimaksud mengamalkan itu menurut saya memberi, bukan memperkaya diri sendiri.

'Ya sebenernya aku sih sayang aja, dengan background pendidikan kamu, harusnya kamu bisa dapet kerjaan yang lebih bagus.'

Menurut kalian, perkerjaan bagus itu yang kayak gimana sih? Beberapa dari kalian mungkin bakal jawab, pekerjaan bagus itu punya posisi bagus di perusahaan bagus dengan bayaran bagus. Tapi enggak buat saya. Menurut saya, pekerjaan bagus itu kita melakukan apa yang kita suka, nggak stress karenanya, nggak mengganggu kehidupan pribadi dan keluarga kita, dan tetep dapet bayaran. Dan menurut saya, pekerjaan saya ini lumayan bagus.

Wednesday, 26 November 2014

mbak kunti..is that you?

Hai..
Hari ini saya ngerasa geblek banget. Hahahahaa..
Jadi gini ceritanya..
Hari ini kan saya sakit. Perut saya sakit banget sampe nembus ke punggung gitu sakitnya. Saya nggak ngerti apa maag saya kumat apa gimana. Ya jelas, gara-gara itu saya jadi ikutan pusing. Kerja jadi nggak konsen, lemes banget. Akhirnya pas istirahat saya ke UKK. Apa ya, semacam UKS gitu. Mungkin Unit Kesehatan Kantor kepanjangannya. Entahlah. Nah di sana saya tiduran, awalnya AC nyala. Lah saya kedinginan jadinya, terus mas saya bilang 'ACnya aku matiin aja ya?', saya ngangguk lemes. Terus dia keluar UKK, balik kerja.

Nah saya tidur kan.. Tiba-tiba ada angin semriwing gitu. Dingin. kayak ada yang nyalain AC. Saya deg-degan. Soalnya, sebelumnya memang saya pernah ketemu sosok yang bukan manusia di kantor. Dan memang ada kata orang-orang kantor. Glek! Horror kan? Apalagi saya pernah tuh pengalaman diikutin mbak kunti pas di rumah nenek saya. Saya dibawa ke tempatnya dia gitu pas tidur. Hiiii serem. Nah, pas itu saya baca ayat kursi biar saya bisa balik ke tempat saya, alhamdulillah waktu itu deg-degan saya langsung ilang. Lah ini tadi, saya baca ayat kursi sampe tiga kali, tetep aja ada angin semriwing, malah makin kenceng. Saya pura-pura tidur aja deh.

Pas waktunya sholat ashar, mas saya nyamperin ke UKK. Saya tanya, 'Mas tadi nyalain AC ta?', dia jawab 'Hah? Enggak. Aku belom juga megang remote AC.' :| krik.. Terus saya ceritain deh kejadian horror tadi. Terus dia ketawa, bilang 'Loh aku tadi emang nggak matiin AC, cuma aku gedein temperaturnya. Kaian kamu kedinginan.'. Kampret! Ya jelas lah keluar angin dari ACnya! Zzzzzz... Kirain ulah.. ah sudahlah..

jalan-jalan dulu kita

Hai..
Mulai hari ini sampai setaun ke depan saya bakal cerita kehidupan saya selama di Batam. Jangan bosen yaaa... Heheheheee..

So, udah kemana aja nih selama seminggu di Batam?

Nggak kemana-mana sih, paling juga cuma nonton sama foto-foto.. Nah ada cerita nih, jadi saya kan pulang kerja jam setengah 5, tapi nunggu mas saya ngelembur jadi biasanya sampe jam 6. Nah, mas saya kan jam 7 ada les buat sertifikasi gitu lah, jadi ya jarang keluar malem kecuali kalo dia libur. Nah, kemaren itu sempet dia libur 3 hari. 2 hari kita pake buat nonton.

Hari pertama, saya sebenernya pengen nonton Ouija. Itu film udah dari duluuuu banget saya pengen nonton, tapi nggak ada temen buat nonton*ada sih, tapi temen saya nggak berani nonton horror :|. Lah pas saya di kantor, saya baca koran, saya liat film Ouija masih ada. Woah, saya langsung semangat. Kita cuss ke Mega Mall (yang mas saya juga baru sekali ke sana). Dengan langkah pasti kita masuk XXI. Kabar baiknya, XXI di sini masih 25ribu. Di Surabaya udah 30 ribu cuy. Waktu nyampe kasir (eh yang buat beli tiket apa ya namanya, masa kasir?), kita speechless. Ternyata Ouija nggak ada. Saya tanya, 'Kak, Ouija nggak ada ya?', mbaknya jawab 'Loh itu udah dari beberapa hari lalu udah turun, Kak.. Udah nggak tayang.'. Krik.. Terus koran yang saya liat tadi koran tanggal berapaaaaa????-,-". Akhirnya, kita nonton film.. apa ya, lupa. Yang ke luar angkasa itu loh gara-gara di bumi udah kehabisan makanan. Ya itu lah. Filmnya lamaaaa banget, 3 jam-an gitu. Saya sampe ketiduran :| ya saya kan emang nggak begitu suka nonton film sci-fi gitu. Nah pulangnya kan jam 10 malem tuh, mas saya dengan langkah pasti nyetir motor, sampe akhirnya ada plang tulisan kalo bandara lurus. Lah ngapain kita ke bandara??? Eh ternyata kita nyasar. Puter balik deh kita. Lah wong kontrakan saya itu beda arah dari bandara -,-".

Hari kedua, mas saya yang pengen nonton, gara-gara Mockingjay udah keluar. Lah saya yang belom pernah nonton serial Hunger Game ya manggut-manggut doang. Okelah, nonton seri pertama sama keduanya besok aja. Hahahahaa.. Kita nonton di Nagoya Mall (BTW, di Batam mallnya banyak banget loh). Nah mas saya pede nih kalo ke Nagoya, soalnya dia lumayan sering ke sana. Okelah, saya hayuk aja. Nyampe 21, saya baru sadar ternyata di sini harga bioskop dipukul rata. Sama. XXI, 21, atau apa juga harganya sama. Kita dapet duduk di barisan agak depan. Ya maklum lah, hari pertama Mockingjay keluar. Pas filmnya udah main, saya plonga-plongo. Ini siapa, ceritanya gimana kok bisa kayak gini, jadi mas saya cerita gitu deh ini siapa, perannya apa, kok bisa kayak gitu gimana, bener-bener nggak asik. Lah pas pulang, kita nyasar lagi. Hampir nyampe bandara lagi -,-" gara-gara salah ambil jalan, harusnya belok kanan, nah kita ambil jalan terlalu ngiri, dengan sotoynya mas saya jalan lurus. Anteng gitu ekspresinya. Nah saya yang nggak ngerti jalan ya nurut aja. Eh ternyata nyasar. Kampret. Kayaknya dia pengen balikin saya ke Surabaya nih. Nyasar ke bandara mulu.

Minggu pagi, saya diajak renang di perumahan yang katanya paling mewah se-Batam. Di sana saya syok, perumahan paling mewah itu kayak gini??? Jalannya nggak gitu lebar, nggak rata pula :|.Yang bagus cuma lapangan golfnya. Kolam renangnya? Ya lumayan lah.. Mas saya ini nggak bisa renang, tapi dia bisa selam. Akhirnya saya belajar nyelam gitu di kolam renang, dan nggak bisa-bisa :|. Pulangnya, di siang yang panas dan terik kita foto-foto di hall gitu, entah apa namanya saya lupa. Bangunannya kayak masjid gitu. Bagus deh. Asik kali ya nikahan di sana*eh.



Terus kita langsung cuss ke tempat di bawah ini. Biar keliatan kalo di Batam gitu.. Hahahahaa..


Cerita selanjutnya ada di postingan-postingan berikutnya :D

asiknya kerja di batam

Hai..
Tau nggak sih alasan paling kuat buat saya memutuskan menerima tawaran kerja di Batam?
Enggak, saya bukan pengen deket sama calon suami saya. Saya nggak pernah takut LDR. Saya cuma ngerasa stuck di Surabaya dan sekitarnya. Saya sadar, soalnya saya udah nggak nulis hal-hal asik di blog ini lagi. Palingan saya cuma cerita sepatu saya. Iya toh? Ya karena emang itu satu-satunya hal asik ketika saya ada di Surabaya dan sekitarnya. Saya butuh hal-hal baru, nemuin kebodohan-kebodohan baru, dan yang jelas suasana baru. Biar saya nggak jenuh.

Kenapa Batam?
Sebenernya saya nggak masalah mau di Batam atau dimana aja, tapi saya nggak mau di Jakarta. Hehehehee.. Saya nggak mau aja waktu, tenaga, sama pikiran saya habis di jalan. Sebenernya ada beberapa tawaran di Jakarta, tapi enggak lah.. Nah kebetulan ada tawaran di sini, Batam. Ya cuss deh. Hahahahaa..

Di sini saya kerja sekantor sama calon suami saya ._. jadi ya berangkat dijemput, pulang dianter. Sebenernya saya nggak enak sih, saya ngerasa ngerepotin dia, soalnya arah kontrakan kita nggak searah gitu. Mana lumayan jauh pula. Tapi dianya dengan senang hati sih. Yaudah. Heheheheee.

Di kantor, saya masih di training nih sama Bu Sulastri, namanya. Ya Bu Sulastri ini yang bakal saya gantiin soalnya beliau mau resign. Nah sebelum resign, saya diajarin dulu nih kerjaan yang keliatannya sepele, tapi bikin pusing -,-". Apalagi proyeknya mas saya nih, mbulet ae. Hahahaaa..

Kita kerja dari jam 8 pagi sampe jam setengah 5 sore. Tapi kadang mas saya ngelembur gitu, baru pulang jam setengah 6, kalo nggak jam 6. Ya saya nungguin dia, seringnya sih saya dengerin lagu dari hape saya, biar nggak ganggu kerja dia juga. BTW, di sini kita bisa pesen katering buat makan siang. Tiap hari menunya beda-beda, nah kalo nggak suka kita bisa pilih menu lain atau nggak pesen di hari itu. Asik kan? Heheheheeee..

Tau apa yang bikin saya betah di sini?
Bukan, bukan karena di sini saya tiap hari ketemu sama mas saya.
Saya betah soalnya, tiap hari saya ngelewatin jalan yang viewnya bagus banget. Jadi dari kontrakan saya ke kantor kan sekitar 15 menit ( di sini nggak macet), nah sepanjang jalan kita nggak cuma liat rumah, tapi kita juga disuguhi bukit, hutan, sama danau. So sweet banget lah. Kapan-kapan saya post fotonya ya.. Ini saya ada sih foto jalan di sini, tapi bukan jalan dari kontrakan saya ke kantor. Hehehehee.. Tapi hampir sama sih.. Nggak apa-apa ya saya kasih aja..







Gimana? So sweet kan?
Ya macam ni lah jalan ke kantor. Jadi nyampe kantor pikiran udah seger.
Yuk sini ke Batam *nyari temen*

hari pertama di Batam

Hai..
Selamat pagi (?) dari Batam.
Ya, akhirnya saya berangkat juga ke Batam. Meninggalkan kota kelahiran dan tempat tinggal saya di tanah Jawa. Sekaligus meninggalkan masa lalu dan semua kenangan di sana*eh. Saya udah dari hari Minggu, tanggal 15 November terbang ke sini, Batam. Dengan diantar sama kedua orangtua saya. Iya, diantar sampe Batam -___-". Saya menempuh perjalanan panjang untuk mencapai Batam. Perjalanan hati dan mental.

Ceritanya gini..
Saya emang baru dinyatakan diterima kerja di Batam 2 hari sebelum saya berangkat. Ibu saya sih nggak masalah saya kerja di sini, soalnya sebelumnya juga saya udah tanya-tanya, kalo saya kerja luar kota gimana. Nggak apa-apa katanya. Nah, masalahnya ada sama Bapak saya. Debat panjang kita. Hahahahaa.. Maklum lah, agak susah ngelepasin anak kesayangan, cewek pula. Alasannya aneh-aneh aja lah pokoknya. Alasan terakhir sih karena saya nggak pernah naik pesawat sebelumnya ._. makanya saya bener-bener dianter sampe Batam-___-"

Nyampe bandara saya udah dijemput sama HRD plus calon suami saya*eh. Terus diajak makan kita, di rumah makan gitu. Dan ternyata harga makanan di sini nggak semahal yang saya pikir sebelumnya. 11-12 lah sama Jakarta. Habis makan kita diajak muter Batam (yang sampe sekarang saya nggak hafal jalannya meskipun kata orang Batam cuma segini-gini aja). Setelah itu, kita cuss ke kontrakan saya. BTW, setelah saya dinyatakan lolos, calon suami saya langsung hebring nyariin tempat tinggal buat saya. Ya akhirnya saya ada di sini, serumah sama senior saya kuliah dulu :D. Wownya lagi, ternyata harga sewa penginapan di sini kayak Surabaya loh.. Masuk akal dan masuk kantong banget. Habis saya liat kamar, kita ke hotel yang udah dipesenin perusahaan buat orangtua saya. Terharu banget saya, perusahaannya baik banget. Heheheheee.. BTW, kesan pertama saya buat Batam, tanahnya merah semua. Kesan kedua, cuacanya nggak menentu. Banget! Ya masa habis panas terus ternyata jalan depan udah ujan deres -,-"

Nyampe hotel, kita istirahat bentar. Calon suami saya masih ngambil motor, sebelum kita belanja keperluan buat di kontrakan baru saya. Sebenernya saya pengen beli yang bekas-bekas aja nggak apa-apa, lebih murah, toh barang luar yang notabene baru dipake beberapa kali. Yah berhubung sama orangtua saya yang ngeyel mending beli baru, ya saya malah seneng. Hahahaa.. Hari itu rasanya capeeeeek banget. Siang nyampe, sore beli perlengkapan, malem orangtua saya ngajak beli oleh-oleh -,-" padahal pulangnya Selasa loh. Akhirnya sama mas saya diajak ke Top 100 namanya, kayak mall gitu. Di sana keliatan banget deh gimana nafsu belanjanya Ibu saya. Ckckckckck. Cuma geleng-geleng aja saya. Ya Ibu beli makanan aneh-aneh gitu yang jarang ada di Surabaya, sama coklat impor -___-".

Habis itu kita balik deh. Saya balik ke kontrakan yang sebelumnya udah saya bersihin dan saya tata. Saya pengen tidur di kontrakan aja daripada di hotel. BTW, awalnya orangtua saya mau ke Singapur, ada temennya Bapak saya yang tinggal di sana, niatnya sih jalan-jalan. Tapi karena kata temennya ke Singapur minim 2 hari kalo nggak pengen capek, akhirnya nggak jadi deh. Orangtua saya jalan-jalan sendiri di Batam. Iya, sendiri. Lah saya kan Senin udah mulai kerja. Heheheheee..

Ya gitu lah hari pertama saya di Batam. Cerita selanjutnya ada lagi nih di postingan-postingan setelah ini.

Thursday, 13 November 2014

after TKD

Saya keluar ruangan 20 menit lebih cepat. Saya bosen di dalem ruangat, ngeliat soal-soal di komputer yang rasanya udah nggak bisa saya utak-atik lagi ngawurnya. Saya teken deh selesai, terus keluar kuisioner yang dengan cepat saya isi, dan kemudian skor saya.

TWK = 70
TIU   = 85
TKP  = 130
Total = 285

Dikit banget. Hahahhahaaa.. saya ngakak. Entahlah itu lolos apa enggak. Ya sudahlah, yang penting kan saya udah ngerjain semampu saya.

Begitu keluar ruangan, saya langsung buka hape, ada SMS masuk dari calon suami *uhuk. Well, saya ditawarin kerja di tempat dia soalnya pas ada posisi yang lowong. Terus saya ditelpon gitu deh sama dia, terus disambungin ke HRnya. Intinya, jam 5 nanti saya bakal diinterview, kalo lolos sabtu besok saya langsung berangkat ke Batam. Sebenernya saya nggak masalah, ortu saya juga oke-oke aja, terserah saya, masalahnya ada satu yang ngganjel. Sepatuku gimana????? T T Padahal baru saya mulai si kitten me on! Pending dulu berarti. Soalnya kan itu handmade, bikinnya di Sidoarjo sini, lah cemana kalo saya di Batam???*hela nafas*

pre TKD

Hai..
Nanti siang saya bakal melakukan TKD (Tes Kemampuan Dasar) seleksi CPNS gitu. Hadeeeh, dari yang saya denger sih momok TKD ini ada pada Tes Wawasan Kebangsaan yang saya sendiri entah paham entah enggak. Hahahahaa. Well, sebagai cewek yang dicap sebagai ahli sejarah karena paling pinter ngafalin tanggal-tanggal macem tanggal jadian, tanggal deket, sampai tanggal ngedate. Dan cap tersebut sama sekali enggak nyantol di saya*eh tapi kalo tanggal jadian inget sih..hehehehee, tapi kalo udah putus ya lupa:|. Yang saya hafal selama ini cuma tanggal Indonesia merdeka, hari pahlawan, natal, dan tahun baru. Saya nggak pernah inget hari ibu itu tanggal berapa, hari ayah, dan hari-hari yang selain saya sebutin tadi.

Saya nggak pernah hafal sejarah, apalagi perang-perang. Yang saya tau cuma nama-nama pahlawan, tapi saya lupa pahlawan yang ini itu berhubungan sama peristiwa apa. Jadi kesimpulan yang bisa saya ambil, saya siap-siap ngejawab TWK dengan random. Well, saya dikasih tau sih kisi-kisinya sama temen saya, katanya soalnya seputar UUD 1945, pancasila, NKRI, sama bhineka tunggal ika. Nah, random nggak sih? Saya aja bingung mau mulai belajar dari mana. Itu kan banyak banget :|. Kalopun saya baca semuanya, paling yang saya inget cuma 10%*nangis di pojokan*. Yaudah lah ya, yang penting kan saya udah usaha, sekarang tinggal berdoa, semoga saya dikasih kemudahan. Bantu doa ya teman-teman :D

Tuesday, 11 November 2014

pembenaran saat jatuh cinta

Hai..
Apa kabar kalian yang sedang jatuh cinta?
Masih melakukan pembenaran-pembenaran?

Well, saya udah pernah bahas belum ya? Saya lupa -____-" jarang nulis lagi sih.. 
Orang jatuh cinta, cenderung suka melakukan pembenaran-pembenaran yang bisa menyenangkan hatinya. Misal, kita dibbm sama orang yang kita suka, dia tanya tugas yang besok mau dikumpulin, kebanyakan dari orang yang jatuh cinta, pasti mikir 'Wah, kenapa ya dia nanyanya ke aku? Kenapa nggak nanya yang lain aja?', padahal dia nanya ke kita gara-gara kita baru update display picture, dan mikir kalo kita pasti lebih cepet ngasih respon. Yup, fenomena ge er. Pembenaran-pembenaran itu nggak berhenti sampai situ aja. Bahkan, beberapa orang cenderung mengait-ngaitkan beberapa hal (biasanya dari masa lalu, waktu awal ketemu) menuju kesimpulan bahwa dia emang ditakdirkan buat kita. Termasuk saya. Saya ini tipe orang yang kalo jatuh cinta, suka melakukan pembenaran-pembenaran yang bikin saya senang.

Pembenaran 1
Ketemu karena dikenalin sama keluarga jauh, SMSan, telponan, ketemuan, jadian. Saya ngerasa dia jodoh saya, karena saya ketemu dengan cara yang nggak pernah saya duga sebelumnya. Ih kok bisa gini ya, ih kok bisa gitu ya, so swiiiit~ Yes, labil. Terus rasanya itu semuanya lancar-lancar aja nggak ada masalah, saya mikir kali aja jodoh nih, nggak biasanya hubungan saya lancar jaya kayak gini. Eh ternyata masalahnya dateng belakangan, putus deh. Nggak jadi jodoh.

Pembenaran 2
Suka dari kecil, tapi nggak pernah bilang. Pas gede, jadi deket, ternyata dia juga suka dari kecil. Nggak jadian sih, cuma deket tapi serius gitu. Ya saya pikir kita jodoh, soalnya misal nih dari mitos-mitos jodoh yang saya denger, saya sama dia udah ngalamin 80%nya kali. Hahahahaa.. Tiap hari kita ngomongin kebetulan-kebetulan yang mungkin sebenernya kita lebih-lebihkan, kita benar-benarkan, soalnya kemudian saya sadar, rasa yang saya rasain ke dia cuma obsesi dari kecil, yang saat saya udah deket, udah dapet, sensasinya ilang, pun rasanya.

Pembenaran 3
Kali ini efek saya kebanyakan nonton FTV yang ceritanya benci jadi cinta. Well, saya ketemu dia dengan keadaan kalo liat wajahnya aja saya pengen nabok. Hahahahaa.. terus saya jadi deket, berhubung waktu itu saya punya pacar, saya jauhin dia, sengaja hilang, nggak ngehubungin dia sama sekali. Eh pas saya udah putus, dia muncul lagi, jadi temen curhat, sempet salah paham gara-gara keluarganya ngira saya pacarnya, eh lama-lama saya suka beneran sama dia. Ya, sekarang saya sedang menyenangkan diri sendiri, dengan mengait-ngaitkan peristiwa sebelumnya menjadi seolah-olah takdir.

Rasanya menyenangkan memang ketika kita melakukan pembenaran, tapi ketika kita sadar kalo itu cuma fenomena ge er semata, rasanya pait. Ternyata, tanda-tanda aja nggak cukup. Ada yang jauh lebih penting dibanding tanda-tanda. Sikap. Bagaimana kita bertahan dan memerjuangkan apa yang sudah kita mulai.

Selamat jatuh cinta tanpa pembenaran :D

Monday, 3 November 2014

kitten me on!

Akhirnyaaaa modem saya udah bisa saya pake lagiiii... Hahahahaa.. Di postingan terakhir, saya janji kan kalo saya bakal launching sepatu saya?? Berhubung kuota habis dan belom ada duit, jadi nggak bisa mosting deh. Hahahahaa..

So, please welcome..

kitten me on!

Saya udah ngenalin kitten me on! di jagad instagram. Go check and follow @kittenmeon yaaaa.. Heheheheee..

Nggak punya instagram? Tenang, pantengin aja blog saya. Hahahaaa.. Tiap ada yang baru, saya pasti posting di sini. 

Nih koleksi pertama kitten me on!






Minat?
Langsung aja BBM ke 768c636f
Atau WA ke nomer 085645435795

Kalian bisa pesen, atau sekedar nanya-nanya juga boleh kok. Harganya buat semua sepatu di atas idr 225k. Harga belom termasuk ongkir. Semua sepatu dari kitten me on! made by order ya.. Jadi proses pembuatannya plus pengiriman sekitar 7-14 hari. Kalo misal kalian ada di daerah Surabaya atau Sidoarjo, bisa COD tapi tetep ada DP ya.. Hehehee.. 

Sepatu kitten me on! ini udah saya uji sendiri loh kenyamanan sama keawetannya.. Makanya, launchingnya masih agak lama. Hehehehee.. Oke temen-temen blogger, sampe sini infonya. Kalo mau tau lebih, chat saya aja. Yuk belanja.. Hehehheee..

Friday, 31 October 2014

tentang hidup 4

Hai..
Kadang, dunia ini emang nggak adil.
Di postingan saya sebelumnya (baca di sini), saya udah cerita kan gimana gaji saya dipotong separoh. Nah setelah introspeksi diri saya sendiri, saya udah legowo lah buat ngelepas separoh gaji saya. Toh saya ya udah males kerja di sana lagi -___-" Nah, hari ini, saya ngambil gaji saya.

Saya dateng ke sana, ketemu sama salah satu pegawainya. Kita ngobrol kira-kira kayak gini..
P= Pegawai
S= Saya

P: Oalah.. Mbak toh..
S: Iya, Pak..
P: Ngambil gaji ta?
S: Iya..
P: Mau lanjut di sini?
S: Hehehee.. Enggak, Pak..
P: Iya mbak, wes nggak usah diterusin. Aku ae pernah dibayar 100ribu loh. Padahal kerjaku pernah sampe jam 11 malem. Ckckck..
S: Loh masa, Pak?
P: Iya.. Sek mending iki aku.. Dulu ada mbok di sini, gara-gara apa gitu akhirnya cuma dibayar 50ribu. Habis itu yo langsung keluar orang e..
S: *melongo* Loh masa, Pak? Kok sadis?

Sebenernya saya mau tanya lebih banyak lagi, eh si bos udah keburu dateng -___-" Saya mau tanya ke pegawainya, kalo emang sesadis itu kenapa kok masih kerja di sana? -_____-" 

Ini yang saya bilang, bayaran nggak sesuai sama kerjaan. Kurang adil kan? Kalo kasus saya okelah, cukup adil.. Paling enggak saya tau kenapa bayaran saya dipotong. Lah bapak ini?? Okelah, andai kata si bapak ada salah, saya yakin si bapak berusaha nebus kesalahannya. Maksud saya, di sana kayaknya emang terlalu mandang rendah usaha orang deh. Hadeeeeh.. kan kasian..

Saya jadi mikir-mikir, kayaknya emang nggak beres di sana. Maksud saya, saya yakin deh sebener apa kerjaan saya, pasti adaaaa aja alasan buat motong gaji saya. Untungnya sih dulu diawal saya sempet ngajuin naikin bayarannya. Hahahaa.. Jadi jatohnya yaaa nggak jauh-jauh banget lah. Tapi saya jadi nggak bisa beli buku :'( Yauda deh, next time aja bukunya.. Semoga rejeki saya berlimpah.. Amin..

Btw, besok sepatu saya launching! Yay! Cuma kurang sesuai sama rencana sih.. Maksudnya, saya bilang toh kalo saya mau ngajuin 3 model? Kayaknya cuma 2 deh :( nggak apa-apa lah, daripada nggak buruan jalan. :D

Wednesday, 29 October 2014

bapak oh bapak

Hai..
Saya mau nyeritain kehidupan cinta saya nih.. Heheheee.. Udah lama juga kan kehidupan cinta saya terombang-ambing nggak jelas? Nah saya ceritain salah satu faktor kenapa hubungan cinta saya jadi terombang-ambing nggak jelas.

Orangtua saya agaknya punya harapan yang tinggi untuk calon menantunya. Selain bibit, bebet, bobot yang jelas baik, orangtua saya juga pengen calon saya setidaknya 'setara' sama saya, kalo bisa lebih dari saya. Hal kayak gini bikin saya pusing, mana ada yang kayak gitu??? Kan setiap orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing toh. Pasti ada kurangnya lah istihanya. Hal itu juga terjadi ketika saya pacaran sama pacar saya yang LDRan sama saya SBY-JKT.

Seandainya saya masih sama dia, mungkin sekarang saya udah nikah. Soalnya saya dijanjiin gitu kan sama dia. Tapiii orangtua saya nggak setuju. Bilang ini lah, itulah, dan alasan-alasan lain yang menurut saya dibuat-buat. Saya nggak pernah ngerti kenapa orangtua saya nggak suka. Orangnya baik, dari keluarga baik, dan mau ngelamar saya kalo udah lulus. Tapi orangtua saya bolak balik bilang kalo saya baiknya kerja dulu, satu dua tahun. Nah, saya sempet debat tuh sama orangtua masalah nikah ini, soalnya menurut saya kan nikah itu lebih baik disegerakan, toh cewek itu baiknya di rumah toh. Saya ngeyel, nggak masalah lah kalo habis lulus kuliah nikah, toh ntar juga tergantung suami, kita boleh kerja apa enggak. Lah orangtua saya juga bersikeras kalo saya harus ngerasain gimana susahnya kerja dulu, biar tau susahnya cari uang, biar lebih ngerti gimana menghargai uang. Dan alasan ini bisa saya terima, dengan win-win solution saya mau kerja 3 bulan, terus nikah :|

Sayangnya, ternyata saya sama pacar saya yang dulu nggak bisa terus bersama.

Nah, perlakuan orangtua saya, terutama bapak saya, berbeda 180 derajat sama yang sekarang. Pertama dia kenalan sama orangtua saya, dia diajak ngobrol sama orangtua saya. Well, semua tamu saya yang ketemu sama orangtua saya pasti diajak ngobrol, kebanyakan sih cuma nanya masalah kuliah dan kampus, kebetulan bapak saya kan kenal sama beberapa dosen di fakultas saya. Biasanya ortu ngajak ngobrol 5-15 menit, terus balik lagi ke aktivitasnya. Nah, sama yang ini, bapak saya ngajak ngobrol ngalor ngidul guyonan nggak ada jaim-jaimnya sampe sejam lebih, hampir dua jam kali. Padahal itu kan udah lumayan malem, dia nganterin saya pulang sekalian pamit mau balik ke Batam, eh bapak saya nggak berenti-berenti jagongin-,-" saya yang udah ngantuk banget pengen cepet-cepet tidur bolak balik liat jam-___-", kalo ibu saya nggak bilang udah malem, ntar dia pulangnya kemaleman, palingan bapak saya ya nggak berenti-berenti ceritanya-,-"

Sejak itu, saya jadi kayak nggak kenal sama bapak saya.

Bayangin, dari yang awalnya bapak saya nolak mentah-mentah kalo saya langsung nikah habis lulus kuliah, sekarang malah bilang gini,

'Yaudah, sekarang terserah kamu mau kerja dulu, lanjut kuliah dulu, atau mau nikah dulu.'

Lah.. Saya kan jadi speechless. Maksud saya, sekarang saya nggak berniat nikah dalam waktu dekat, soalnya calon mertua saya *eh, ibu dia maksudnya :D bilang sendiri ke saya kalo jangan cepet-cepet nikah, dinikmati dulu masa mudanya, 2 taun lagi nikahnya. Lah saya yang dibilangin gitu ya mau gimana lagi? Saya paham kok, dia juga masih muda, cuma 11 bulan lebih tua dari saya, jadi memang buat dia, nikah sekarang ya terlalu dini.

Meanwhile di rumah saya, bapak saya jadi sering ngomong gini,

'Kalo menurutku, kamu itu bagusnya ya cari kerja, daftar kuliah, sambil nyiapin nikahan..'

Glek...

Entahlah..

Sebenernya kurang lebih saya tau gimana tipe calon menantu orangtua saya. Nah yang sekarang ini, saya sebenernya 50:50. Dari latar bibit, dia masuk kriteria. Nah untuk yang lain ini yang saya ragu. Apalagi kepribadian dia yang notabene mirip-mirip sama saya. 50% saya mikir bisa diterima, soalnya mungkin bapak saya kalo liat dia jadi kayak liat anaknya sendiri. 50% saya mikir bapak saya nggak bakal suka, soalnya bisa jadi bapak saya cari orang yang 'beda' sama saya, jadi bisa melengkapi hidup saya. Eh ternyata bapak saya doyan -___-"

Saya tau kalo bapak saya suka sama yang sekarang, gara-gara sebelum bapak saya ngomongin tentang nikah, bapak saya pernah keceplosan.. Bapak saya bilang gini,

'Yang jelas, kalo aku wes seneng ngajak ngobrol yo berarti aku seneng.'

'Loh berarti momo (romo, bapak *red) seneng sama yang ini?'

(Speechless campur gengsi) 'Errrr.. Yo lumayan lah..'

Sekarang malah kayaknya bapak saya yang gegeran pengen saya cepet nikah -,-" padahal sayanya malah nyantai. Entahlah, pemikiran orangtua saya susah ditebak -____-"

tentang hidup 3

Hai..
Pernah kan kalian dapet apa yang nggak kalian ingin? Saya pun. Saya udah biasa sih menghadapi jalan yang nggak saya pengen, tapiii biasanya saya bisa nebak outputnya gimana, dan tebakan saya biasanya nggak melenceng jauh.

Nah kali ini tebakan saya melenceng jauh. Boro-boro dapet apa yang saya pengen, saya justru merasa apa yang udah saya kerjain nggak dihargain sama sekali. Bayangin dong, saya kerjaannya harusnya cuma A, tapi disuruhnya A, B, C, D, E, F, G, menurut kalian wajar nggak kalo saya jadi nggak fokus ngerjain A? Hahahaaa, oke, saya sebut ini pembenaran dari saya. Tapii saya ngelakuin apa yang disuruh, meskipun A saya kerjain 60%, eh tapi ujung-ujungnya bayaran saya dipotong separoh. Kan kampret.

Oke lah saya sadarin kalo setiap missed dari kerjaan pasti ada penaltinya, tapi nggak sebanyak itu kali. Lagian apa dia nggak gimana saya ngerjain B, C, D, E, F, G itu? Sebel kan saya jadinya. Nah, mungkin sekarang saya cuma lelah. Kerjaan bagus nggak ada apresiasi, kerjaan nggak bener dikit dimaki-maki. Sebagai seseorang yang anggun dan berpendidikan, enggak, saya nggak bales maki-maki kok, saya stay cool aja. Intinya, kerjaan sama orang macem kayak gitu nggak recommended buat diulang lah.

Besok, ketika saya udah punya seseorang yang bantuin saya, saya bakal fair, ngasih apresiasi kalo kerjaan dia bagus, dan negur kalo kerjaannya udah mulai nggak bener. Saya mau menghargai setiap perubahan yang dibuat, biar orang yang bantu saya, kerjasama sama saya, jadi lebih semangat dan kerjaan jadi lebih baik.

Inget postingan saya kemaren? Di sini saya ngerasain sendiri gimana bayaran nggak sesuai sama kerjaan. Dan ketika hal itu terjadi lagi, pindah. Ada yang bisa lebih menghargai kerja keras kalian.

Tuesday, 28 October 2014

pelajaran cinta

Hai..
Kemarin, saya menyadari sesuatu, kalo kita nggak bisa memberi perlakuan yang sama untuk semua orang. Berhasil di satu orang, belom tentu memberi hasil yang sama untuk diterapkan kepada orang lain. Termasuk cara melepaskan seseorang.

Buat semua yang pernah 'deket' sama saya, pasti tau gimana fase saya untuk meninggalkan seseorang.

deket >> seneng >> ada masalah >> ilfil >> agak jauh >> jadi baik banget >> lepaskan

Jadi kalo saya udah agak renggang sama kalian, terus tiba-tiba jadi baik banget lagi, ya siap-siap aja bakal saya tingggal :| jahat kan.

Nah, ternyata nggak semua cowok bakal baik-baik saja setelah saya perlakuin kayak gitu. Ada yang bilang, mending saya ngomong langsung aja kalo saya udah nggak suka, kalo saya ingin terlepas. Karena dengan cara saya yang kayak gitu, saya cuma bakal numbuhin lagi harapan yang sebelumnya hampir mati. Iya, kalo saya pikir bener juga.

Saya itu cuma seseorang yang egois, yang nggak mau kehilangan apapun. Saya ingin ketika saya meninggalkan suatu hubungan, saya tetep punya kesempatan lain untuk sekedar berteman. Egois kan? Apa yang saya pikirkan, semua orang punya hak untuk mendapat perlakuan yang baik, termasuk mantan. Tapi kenapa mantan malah menjauh dan berusaha memutus hubungan kayak orang yang nggak kenal? Nah di sini saya bingung. Kenapa orang milih jalan seperti itu? Ini kan sama kayak memutus tali silaturahim gitu. Makanya, saya sebisa mungkin masih coba menghubungi atau sekedar menanyakan kabar, yang kadang dibales sama perlakuan yang awkward banget. Hahahaaa.. Dan setelah saya tanya sama orang-orang yang berusaha move on, ternyata perlakuan baik dari mantan malah bikin kita makin susah move on. Karena hai setitik, rusak move on sebelangga*eh.. Hahahahaa.. 

pelajaran dari jaga stand

Hai..
Seminggu kemaren saya ngisi siang hari saya dengan jaga stand bazaar produk yang saya admin-in di salah satu mall di Surabaya. Di situ saya banyak banget belajar. Well, seorang saya jaga stand, bantu jualin dagangan orang. Kedengarannya kayak agak kurang masuk akal, fresh graduate dari PTN terkemuka dengan IPK di atas rata-rata yang latar ekonominya berkecukupan tiba-tiba jadi penjaga stand. Temen-temen saya aja banyak yang nggak percaya, banyak yang mengernyitkan jidat. Tanya, apa saya se-desperate itu sampe-sampe saya kerja jagain stand bazaar -_____-".

Saya sebagai mimin yang baik dan suka menolong, kebetulan diminta bantu jagain stand bazaar emang, dan saya yang belom dapet kerjaan pokok ya nggak mempermasalahkan. Asal cuma sampe sore. Well, saya kan ada jam malem toh. Yes, setua ini masih ada jam malem, jam 8 malem saya harus udah nyampe rumah -,-" kecuali ada ijin tertentu.. heheheheeee..

Jagain stand juga bantu kerjaan saya sebagai admin instagram kok, jadi saya punya bahan baru buat postingan. Di sana, saya juga bahagia, soalnya banyak yang ngira saya baru lulus SMA. Hahahahaa.. Usut punya usut, di bazaar ini saya nemuin gimana kehidupan yang kompleks. Gimana pengennya seorang lulusan SMA kuliah tapi nggak ada dana, yang akhirnya cari kerjaan serabutan, yang penting bisa buat makan dan tempat tinggal. Pernikahan dini, perceraian, kerjaan yang gajinya sangat nggak sesuai dengan apa yang dikerjakan, dan seorang ibu yang harus melepas anaknya untuk diadopsi orang lain karena nggak mampu menghidupi anaknya. Di sini, saya berulang kali bersyukur.

Di sisi lain, saya juga belajar gimana berbisnis. Memang, bisnis itu nggak kenal gengsi. Kalo gengsi, ya jangan bisnis. Di bazaar ini, nggak sedikit kok para owner juga ikutan jaga dari pagi sampe malem. Dari owner produk saya ini juga, saya belajar promosi. Gimana saya harus berani berkorban sedikit untuk mendapat lebih banyak. Heheheheee. Hasilnya lumayan looooh...

Btw, inget kan saya mau bikin sepatu? Contohnya udah jadi, belom saya pasarin soalnya saya mau coba dulu, kalo enak dipake ya saya jual, kalo enggak ya saya cari vendor lain. Nah, salah satu contohnya selama seminggu saya pake, enak banget.. Hahahhaaa.. Worth lah untuk harga yang mau saya pasang. Sayangnya, sepatu itu nemenin saya di kecelakaan motor. Yes, saya jatuh, sepatu saya lecet T T, nggak rusak sih, tapi kulit luarnya kan kegesek-gesek gitu, jadi jelek. Padahal sepatunya enak dipake T T. Yaudah sih, saya mau coba jenis sepatu lainnya dulu. Saya udah bilang kan, saya nggak mau setengah-setengah kalo bikin sepatu. Harus bener-bener oke. Heheheee.. doain saya yaa.. Makasih.. :*

Sunday, 19 October 2014

bosan

Hai..
Beberapa hari ini saya doyan bacain postingan-postingan saya jaman dulu.. Dan saya rasa, hidup saya yang sekarang dataaaaaaar banget. Hahahaaa.. Apa ya, kayaknya dulu sense of humor saya lebih kuat, saya lebih kreatif, dan saya punya rasa sayang yang gede banget. Saya bisa bener-bener berbunga-bunga, bahagia, dan bener-bener kecewa. Sekarang? Sepertinya saya udah memukul rata semua rasa. Ah rasanya menyedihkan.

Saya pikir salah satu penyebabnya karena saya udah nggak ngapa-ngapain lagi, nggak punya hal-hal menyebalkan yang bikin saya ngambek sekaligus ketawa, nggak ketemu orang-orang yang dengan keluguannya bikin saya ngakak. Ya, sekarang saya seriiiing banget berhadapan dengan orang-orang yang terlalu serius menjalani hidupnya. Membosankan.

Mungkin saya butuh tempat baru, dimana saya bisa menemukan lagi kesenangan dalam setiap kesialan saya, dapat menemukan cemburu di setiap rasa sayang saya, dan menemukan bahagia di setiap hidup saya yang makin lama makin datar.

Saya jadi pengen melawan semua apa yang saya ingin, ternyata kalo saya dapet semua yang saya pengen itu rasanya nggak asik ya-,-". Palingan juga saya ceritanya tentang gimana excitednya saya sama keinginan saya itu. Lama-lama kok saya jadi bosen sendiri, kayak nggak ada tantangannya gitu. Heheheheee..

Tiba-tiba kok saya jadi kangen sama saya yang dulu, yang selalu punya banyak cerita, yang selalu pengen tau hal-hal yang orang lain bahkan nggak pernah berpikir untuk ingin tau, pengen punya banyak temen ngobrol biar banyak yang ngasih saya inspirasi, ah banyak lah.. Saya kangen semua itu.

Sekarang saya cuma kerja di rumah, temen ngobrol pun palingan sama orang rumah dan ibu-ibu di sanggar senam-,-". Saya pengen ada di tempat yang saya nggak pernah mikir saya bakal ada di sana, dan dari sanalah kehidupan baru saya bakal dimulai. Saya pengen. Jadi, tunggu beberapa minggu lagi, saya bakal cerita pengalaman baru saya :D

Friday, 17 October 2014

jarak

Hai..
Iseng ngubek-ngubek blog, saya nemu tulisan yang lupa saya posting, jadi masih ada di draft gitu deh. Sayang kan kalo nggak saya posting. Jadi meskipun saya udah putus, nggak apa-apa kan ya saya posting ini? Silahkan membaca :D

Udah jadi rahasia umum kalo saya LDR-an sama pacar saya. Surabaya-Jakarta. Lumayan bisa ya bikin pacar saya pulang setaun 2 kali. Waktu lebaran dan libur natal. Ya mau gimana lagi, waktu yang longgar cuma di hari-hari itu sih.

Nggak sedikit teman saya, bahkan surveyor saya saat saya kerja praktek, tanya sama saya 'Kamu masih sama pacar kamu yang di Jakarta itu?'. Dan nggak sedikit juga yang 'berusaha' memberikan asupan negatif ke pikiran saya, bahwa bisa jadi pacar saya nggak setia, bisa jadi Jakarta mampu merubah pacar saya yang semula baik-baik menjadi sangat baik...ke cewek lain. Padahal belom tentu saya di Surabaya yang aman dan damai ini 'nggak macem-macem' *uhuk.. Iya, jarak emang rentan menimbulkan konflik dan intrik. Rentan menimbulkan kesalahpahaman, dan rentan menimbulkan keragu-raguan.

Guys, saya jelasin deh, saya nggak ngerasa jauh tuh sama pacar saya. Oke, beberapa kali ngerasa jauh sih T T.. *ehem, maaf saya kebawa suasana. Nah, jarak dalam berhubungan itu sebenernya nggak ditentukan dari berapa kilometer kita terpisah dari dia, tapi seberapa jauh jarak hati kita. Nggak apa-apa kita jauh, yang penting hati kita dekat. Hehehehehee..

Hati kita bisa dekat karena ada yang namanya kejujuran, kepercayaan, dan komunikasi yang lancar. :D

impian dan cinta

Hai..
Kalo kalian punya seseorang yang udah jadi impian kalian, tipe kalian banget, cocok banget sama kalian, dan dia sayang banget sama kalian, dan semua berjalan baik-baik saja antara kalian dan dia, mungkin nggak kalian bakal tinggalin?
Saya kan udah bilang, kita nggak tau apa yang bakal terjadi di depan, dan ya, saya memilih untuk nggak bersama dia.

Kalo aku memang laki-laki impian kamu, laki-laki yang kamu anggep sempurna buat bersama kamu, kenapa kamu ninggalin aku?

Mas tau, impian sama cinta itu beda. Karena impian itu diatur sama pikiran, dan cinta itu hati yang milih.

Seharusnya saya seneng sama dia. Dia nggak cuma laki-laki impian saya, tapi juga impian setiap perempuan. Tapi entah, saya cuma nurutin apa kata hati saya. Maaf.

tentang hidup 2

Hai..
Tau nggak kenapa akhirnya saya memutuskan buat daftar CPNS setelah saya bilang saya paling nggak mau kalo saya jadi PNS sebelum saya punya anak dan anak saya udah bisa ditinggal?
Kalo ditanya, saya biasa jawab kalo saya males aja denger omelannya orangtua saya tiap hari. Hehehehee.. Ya itu emang bener.. Tapi alasan sebenernya bukan itu.

Saya itu orangnya keras kepala yang mengagungkan kata 'pokoknya'. Pokoknya saya pengen ini, pokoknya saya pengen yang kayak gitu. Tapi hati saya ini nggak sekeras kepala saya. Saya tau orangtua saya mendoakan kesuksesan saya, mendoakan supaya saya jadi orang yang berbakti, sholihah, dan membanggakan keluarga. Mendoakan saya selalu mendapatkan yang terbaik. Bahkan nggak jarang bapak saya sholat malam buat kelancaran urusan saya. Jadi saya mikir, apa salahnya kalo saya nyoba? Entah besok bakal keterima atau enggak, dan meskipun saya berharap nggak keterima, tapi paling enggak saya nyoba. Itu aja udah bikin orangtua saya seneng banget loh. Kenapa? Soalnya paling enggak saya punya kesempatan. Saya mau melihat kesempatan dan kemudian membuka jalannya.

Well, ngomongin kesempatan, banyak orang yang pesimis, terlalu meratapi nasib karena merasa dirinya tidak pernah punya kesempatan. Nggak sedikit yang mencela kalo hidup ini tak seindah apa yang terlihat. Ya memang. Hidup memang tak seindah yang terlihat, makanya jalani, jangan cuma dilihat. Rasakan gejolaknya dan temukan solusinya. Tapi untuk kesempatan, kesempatan itu selalu ada, tinggal kita yang mau melihat atau memilih untuk menutup mata.

Sebenernya, orangtua saya ini merupakan salah satu alasan saya untuk hidup. Kehidupan saya yang datar-datar aja ini jadi lebih berwarna karena keinginan orangtua saya yang sering tak sejalan dengan apa yang saya ingin. Tapi ya di situ tantangannya, saya sering berusaha mengombinasikan keinginan saya sama keinginan orangtua saya. Udah tau belom kalo saya mau kuliah S2, saya pengen ambil jurusan psikologi aja. Tapi kalo tiba-tiba saya ambil ilmu kepelabuhanan, jangan kaget ya :D

Hidup memang seperti itu, nggak pernah kita bisa tau apa yang terjadi di depan. Hidup saya ini udah jungkir balik nggak karuan, nggak jarang kalo saya akhirnya milih jalan yang sebelumnya saya pilih. Well, hidup kan memang pilihan, tapi kita harus punya alasan kenapa memilih jalan tersebut. Kenapa? Untuk bertahan.

Saturday, 11 October 2014

tentang hidup 1

Hai..
Nyadar nggak sih kalo setiap kehilangan, kita selalu mendapat kedatangan. Selalu ada kelahiran untuk setiap kematian. Selalu ada kesempatan untuk setiap kegagalan. Selalu ada hati yang baru untuk setiap hati yang patah.

Begitupun saya. Saya ceritain nih, kemaren saya ada panggilan interview dari perusahaan besar yang sebenernya saya iseng aja daftarnya. Saya iseng daftar, ternyata lolos administrasi. Saya sendiri bingung kok bisa saya lolos, padahal yang diminta yang TOEFLnya di atas 500 nah saya cuma 490 :|

Step selanjutnya adalah tes tulis online. Di situ ada 6 bagian (kalo nggak salah) yang saya ogah-ogahan ngerjain. Apalagi tes bahasa inggrisnya kebanyakan bacaan -___-". Bagian pertama pun saya ngerjainnya nggak sampe selesai soalnya waktunya udah habis :|. Dan lagi-lagi saya lolos ke tahap interview.

Pas interview kemaren, saya jadi hopeless gitu nggak bakal masuk perusahaan ini, soalnya kan interviewnya pake bahasa inggris, nah saya yang udah nggak pernah ngobrol lagi pake bahasa inggris ya jadi nggak lancar gitu ngomongnya.. aaa.. eeee.. aaaa.. eeee... gitu lah. Saya disuruh nyeritain mimpi saya yang saya jawab dengan jawaban yang nggak ada hubungannya sama sekali sama perusahaan itu, saya pengen bikin pabrik sepatu yang sepatunya saya desain sendiri, terus fokusnya di kitten heels soalnya saya suka kitten heels, gitu lah. Hahahahaaa.. Terus pertanyaan standar lah ya, kayak ngenalin diri kita sendiri, pengalaman organisasi, terus tanya kenapa saya tertarik ambil teknik kelautan yang saya jawab sebenernya saya nggak tertarik dan akhirnya saya cerita kenapa kok saya bisa nyemplung di jurusan itu. Dan tau apa pertanyaan paling susah? Yang nginterview saya nanya, intinya kenapa kok saya tertarik sama perusahaan ini. Lah saya kan sebenernya nggak tertarik, wong saya kan cuma iseng. Nah karena saya interviewnya sore, dimana otak saya udah nggak bisa mikir bener, saya jawab yang intinya, saya penasaran kenapa kok produk yang dihasilkan perusahaan tersebut bisa terkenal :|. Saya udah nggak bisa mikir jawaban yang lebih elegan sih. Ekspresi yang nginterview juga langsung datar :| terus bilang 'that simple?' huahahahaaaa..

Setelah kemaren saya udah ngerasa pasti saya nggak lolos wawancara, hari ini saya liat pengumuman cpns. Saya lolos administrasi. Alhamdulillah.. Nah, ini membawa harapan baru buat orangtua saya. Hehehehee.. Dan ngomongin harapan, sepatu saya masih revisi nih T T. Ya saya kan nggak mau sepatu saya ngasal gitu. Harus bagus semuanya. Gini gini sebenernya saya perfeksionis banget loh. Untuk beberapa kasus okelah saya masih bisa menolerir. Tapi ada kasus yang saya nggak bisa tolerir, biasanya yang berhubungan sama orang lain. Kayak sepatu ini kan saya mau jual, nah saya kan nggak mau ngecewain orang, wong saya juga nggak mau dikecewakan. Makanya, harus bener-bener pas semuanya.

Setelah saya wisuda, saya baru ngeh kehidupan yang sebenernya itu kayak gimana. Makanya banyak yang bilang kalo wisuda adalah awal. Ya memang. Dari situ aspek-aspek kehidupan mulai diujikan. Tetep semangat buat semuanyaaa~

Friday, 10 October 2014

HUT TNI 69

Hai..
Saya mau pamer nih ceritanya.. Hahahahaa..
Kalian pasti tau dong, kemaren hari Selasa tanggal 7 Oktober 2014 ada perayaan HUT TNI yang ke-69 di Surabaya. Nah, kan hari itu ada atraksi-atraksi pesawat, heli, ada kapal juga deh kayaknya. Pokoknya rame banget! Apalagi di Perak, beeeeeuh yang nonton tuh sampe bejubel gitu. Banyak banget! And guess what? Saya ikutan naik heli!

Hahahahaaa.. Kok bisaaaa???
Jadi om saya kan salah satu awak heli gitu.. Nah, saya diajak ikutan naik heli sama om saya. Whooaaa.. kan saya seneng. Saya iyain aja. Saya mikirnya saya naek sama adek saya, eh ternyata adek saya kuliah -,-" nggak berani bolos dia. Ckckckck.. kalo saya yang kuliah sih, ya jelas saya bolos laaaah.. Hahahaaa.. Lah kuliah kan besok masih ada lagi, tapi kesempatan ini kan bisa jadi nggak datang dua kali. Iya toh? Terus saya galau, saya nggak mau kan kalo sendirian. Akhirnya saya tanya om saya, kalo saya ngajak temen boleh apa enggak? Ternyata boleh. Daaaaan temen saya yang beruntung itu adalaaaaah.. jeng jeng jeng jeng.. Sahabat saya dari SMP, Della namanya.

Kita berangkat dari rumah saya pukul 8.30. Karena Della yang nyetir, jadi nyampe lokasi jam 9 -__-" Nyampe di pos penjagaan, saya ditanya keperluan saya, saya jawab mau ketemu sama om saya. Di tanya, nama om saya siapa. Karena nama om saya mirip sama nama panglima TNI, saya langsung disuruh masuk tanpa ninggal KTP. Huahahahaaa.. Padahal saya udah dibilangin om saya, biasanya kalo masuk disuruh ninggal KTP. Hihihiii..

Nah, intinya saya disuruh ke tower lama. Om saya bakal nemuin saya di sana. Nah masalahnya, om saya bilang kalo ancer-ancernya itu ada masjib, belok kiri. Nah saya nengok ke kiri itu nggaaaaak ada masjid. Ya saya terus toh, sampe jauuuuh gitu, kok perasaan saya nggak enak. Saya telpon om saya, ternyata emang kebablasan jauh -____-" Yaudah, saya balik. Terus feeling aja gitu beloknya, eh ternyata bener. Nggak ada masjidnya -,-" Emang om saya ini agak menyesatkan kok kalo ngasih arahan.

Nah pas masuk lapangannya, ternyata lapangannya gandeng sama bandara internasional Juanda. Akhirnya saya bisa liat pesawat dari deket. Ternyata pesawat nggak segede yang saya bayangin :| Iya, saya nggak pernah naik pesawat sebelumnya :| jadi naik heli ini pengalaman pertama saya naik transportasi udara. Dan saya nggak tau, saya mabok udara apa enggak. Kalo darat sama laut sih saya nggak mabok.

Di lapangannya banyaaaaak banget pesawat sama heli. Saya dikasih tau om saya pesawat sama heli mana yang biasanya dipake presiden. Saya manggut-manggut doang. Terus nyampe deh kita di heli yang bakal kita naikin. Ya sebagai remaja cewek eksis, ya kita foto-foto doooong~







Sini sini foto sama om~

Setelah foto-foto, kita disuruh pake penutup telinga, daaaan kita cuss terbang~

Sambil terbang, kita foto-foto *tetep

Dari atas, saya bisa liat semuanya.. Ternyata masih banyak tempat hijau kok. Memang sih ada beberapa yang dipangkas habis untuk industri. Nah, ini saya nggak paham posisi helinya kayak gimana, membentuk apa, yang jelas kita meliuk-liuk dan sekali muter satu putaran gitu deh. Wush wush.. Sempet juga saya ngerasain kayak naek roller coaster gitu, tapi nggak sehorror roller coaster sih. Dan kabar baiknya, saya nggak mabok. Om saya udah ketar-ketir tuh bolak balik nengok belakang takut ponakannya yang paling cantik ini mabok, padahal kita malah cekikikan dan foto-foto :|

Kita melintasi laut <3 ini kan masih keliatan butek airnya ya.. Ada tuh yang jernih biruuuuu banget, sampe-sampe kita nggak bisa ngelihat batas, nggak ada pulau terdekat.

Tuh, orang-orang berjubel liatnya.. Saya yang di dalem nggak bisa liat atraksinya T T

Kayaknya Pak SBY di sini nih..

Ini mungkin kenjeran. So swit banget dilihat dari atas..

Ini laut yang saya ceritain sebelumnya. Biruuuu gitu. Sayang nggak ketangkep sama kamera hape. Banyak kok momen-momen yang nggak ketangkep hape, ada burung gereja terbang beriringan, perahu-perahu nelayan, dan item-item kecil yang nggak bisa tertangkap kamera, cuma bisa dinikmati oleh mata telanjang. Indah banget lah pokoknya.


Ini salah satu pengalaman berharga saya. Nah, pas pulang, om saya ngasih tau jalan pulang yang katanya lebih enak. Saya nurut toh, daripada saya nyasar. Akhirnya, saya lebih nyasar kalo dengerin apa kata om saya-,-" kita malah muter-muter nggak jelas nyari jalan. Hadeeeeh.. tau gitu kan mending tetep lewat jalan yang awal tadi, tinggal lurus doang-___-"

Oke, segini aja ya ceritanya..
Daaaaa~

Thursday, 9 October 2014

ditinggalkan, meninggalkan, dan alasan meninggalkan

Hai..
Pernah nggak sih kalian dekeeeet banget sama orang, yang sampe akhirnya kalian sayang banget sama dia, tapi ternyata dia lebih milih bersama orang lain dan bukan kamu? Gimana rasanya? Sakit? Saya rasa nggak sakit, tapi sakit banget.

Saya pernah ada di semua posisi. Yang memberi harapan, yang ditinggalkan, dan menjadi alasan untuk meninggalkan. Saya pernah. Dan saya tau banget gimana rasanya di masing-masing posisi. Merasa bersalah, kecewa, dan nggak enak.

Saya ungkap di sini, kalo sebelum ini saya emang dekeeeeeet banget sama tetangganya nenek saya (makanya saya doyan ke rumah nenek saya*eh), beberapa dari kalian mungkin udah tau. Saya sering jalan sama dia, dan dia sayang sama saya. Banget. Tapi nggak tau ya, saya malah lebih milih sama orang yang sekarang sama saya. Ya, saya tau, rasanya bego emang. Tapi emang saya ini tipe orang yang apa-apa pake feeling. Dan feeling saya, dia, tetangga nenek saya, he's not the one. Emang orang yang sekarang sama saya ini the one? Saya nggak tau. Tapi, dari awal ketemu sama dia, saya kok punya feeling kalo saya sama dia bakal deket dan bakal jadi apa-apa. Entahlah.

Nah, di saat saya memutuskan sama orang yang sekarang sama saya ini (saya bingung nyebutnya apa, dia bukan pacar saya, tapi semua orang tau kalo saya itu sama dia), di saat itu pula saya sadar kalo saya ini jadi alasan dia meninggalkan seseorang yang sayang banget sama dia, yang statusnya sama kayak saya sama tetangga nenek saya. Dan di situ saya mikir gimana sakitnya orang yang dia tinggalkan untuk seseorang seperti saya. Mungkin kalo bukan saya, orang yang sayang sama dia bakal lebih ikhlas. Heheheheeee.. Karena saya sadar, saya nggak lebih baik dari seseorang yang dia tinggalkan.

Karena saya pernah ditinggalkan untuk seseorang yang nggak lebih baik dari saya. Rasanya? Kecewa dan sebel banget. Hahahahaa.. Serius. Ya kalo alasan dia meninggalkan saya adalah untuk seseorang yang lebih baik dari saya, mungkin saya bakal sedikit legowo, karena orang yang saya sayang udah sama orang yang lebih baik dari saya. Makanya saya paham banget gimana rasanya jadi orang yang dia tinggalkan untuk seorang saya. Well, image saya ini jelek banget loh. Dan saya sadar itu. Orang bilang saya player, gampang galau, tukang PHP, dan julukan-julukan jelek lainnya :D. Saya udah biasa sih, soalnya yang bilang saya kayak gitu ya orang yang nggak bener-bener kenal sama saya. Kalo udah kenal tapi tetep bilang kayak gitu, di situ saya bener-bener kecewa :D.

Di postingan saya yang lalu, saya pernah bilang kalo saya ini abu-abu, ya emang bener. karena saya nggak seburuk yang kalian pikir, dan nggak sebaik kelihatannya. Hehehehehee.. 

Sunday, 5 October 2014

refleksi diri dan hati

Hai..
Akhir-akhir ini saya sering merenung. Mikir. Apa aja ya kesalahan saya? Dan saya rasa, saya berbuat salah kepada beberapa orang yang pernah deket sama saya. Saya bersalah atas perasaannya, mimpi-mimpinya, dan waktunya. Dan saya bener-bener minta maaf atas itu, meskipun saya sadar kalo semua itu nggak bakal bisa diulang.

Sedih rasanya kalo inget gimana saya dulu. Meminta rasa, namun kemudian mengabaikan. Saya nggak tau berapa orang yang sudah jadi korban, entah yang sempat saya miliki, atau hanya sekedar saya janjikan harapan. Iya, saya memang jahat. Saya mempermainkan rasa yang ada seolah tiada. Ah, jadi kayak puisi ini bahasanya.

Yang sering baca blog ini pasti tau kalo saya selalu dapet apa yang saya pengen. Ya, termasuk masalah hati. Saya belom pernah ngerasain gimana rasanya cinta bertepuk sebelah tangan. Mungkin karena itu, saya kurang bisa menghargai hati yang diberi. Seolah semuanya terlalu mudah saya dapat, jadi ya udah, kayak nggak ada perjuangan gitu dalam mendapatkan. Dan kalo ada hambatan, kayak ortu nggak setuju, saya ya pasrah, memilih untuk melepaskan, yang akhirnya saya sadar kalo cinta, jodoh, itu harus diperjuangkan.

Untuk semua yang pernah saya sakiti, mungkin kalian pernah mikir, lebih baik nggak pernah kenal sama saya. Hehehehee.. Saya minta maaf.. Atau yang menjadikan saya pelajaran, terima kasih.. kalian juga udah menjadi inspirasi buat saya, jadi pelajaran supaya kesalahan tak lagi terulang.

Di umur yang udah 22 ini, saya bakal memasuki fase dimana temen-temen saya mulai banyak yang nyebar undangan. Saya juga berharap secepatnya bisa nyebar undangan. Heheheee.. Di sini, dari lubuk hati yang paling dalam, saya minta maaf buat segala kesalahan yang pernah saya lakukan. Kalo masih ada yang mengganjal, tolong diikhlaskan yaa.. Heheheee.. Saya sadar, saya nggak mungkin bisa memperbaiki hati yang tersakiti, karena hati masing-masing kita yang memiliki, dan hanya kita yang bisa mengobati. Apa yang pernah terjadi, anggep aja sebagai pelajaran yang berarti. Ya? :D

Segini dulu postingan ini. Salam ya dari saya, Wilanda Permaisuri.

Saturday, 4 October 2014

my next project

Hai..

Di tengah kesibukan saya yang sekarang, yang tiap hari harus online, saya malah jadi males nulis :| Soalnya apa yaa.. saya ngerasa udah nulis gitu kan. Sekalipun saya nulis buat orang lain. Tapi kan sebagai mimin, kadang saya curcol gitu. Hahahahahaa..

Saya sebenernya ada job baru nih. Ya saya cerita-cerita aja ya sama kalian.. Kan saya suka masak nih, lebih tepatnya bikin kue. Ya cookies, ya cake, pokoknya segala macem cemilan gitu deh. Nah, ini kan saya ngadminin produk es krim homemade gitu, nah yang bikin ini juga mau bikin kue buat bayi, tapi nggak bisa bikin dia. Ya akhirnya mau ngajak saya kolaborasi gitu. Nah saya kan nggak bisa ngasal toh kalo buat orang (kalo buat dimakan sendiri sih bentuk dan rasanya kayak gimana juga nyantai aja toh), jadi saya mau nyoba bikin dulu di rumah, kalo sana oke, ya saya bikin kue juga deh. Hihihiii.. Ya yang penting fee-nya cocok lah yaa.. Hahahahaa.. Ya soalnya kan kalo saya bikin kue otomatis di rumahnya (soalnya alat masak di rumah ya nggak lengkap-lengkap banget). Nah, kalo di rumahnya orangnya kan saya jadi kehilangan waktu di rumah toh. Kan waktu adalah uang. Hehehehee.. Ya sekalipun saya bilang saya nggak peduli gaji, ya tetep harus fair lah ya.. Harus sepadan sama apa yang dikerjakan. Kalo orangnya nggak mau ngasih fee sepadan ya saya buka toko kue sendiri. Hahahaaa..

Saya jadi mikir, gini caranya gimana saya bisa kerja kantoran? Hahahaaa.. Maksud saya, saya udah keenakan kerja di rumah. Saya bisa ngelakuin apa aja yang saya mau dan tetep dapet duit. Hihihii.. Saya itu ya sampe ngerasa hidup saya ini kayak emak-emak banget. Pagi ke pasar, senam, masak. Siang tidur kalo nggak nonton film. Malem makan, telponan, tidur. Kerjanya? Ya di sela-sela itu. Hahahahahaa.. 

Ngomongin kerjaan, kalian pasti mau tanya gimana kelanjutan proyek sepatu saya. Yes, saya juga penasaran. Sepatu contohnya baru jadi sekitar hari senin. Iya, sepatu yang bakal saya jual ini sepatu handmade gitu, jadi butuh waktu sekitar seminggu bikinnya. Tapi tenang aja, kualitasnya bener-bener terjamin kok. Jahitannya alus, dan kalo dipake itu enak banget. Saya punya ya sepatu yang harganya setengah kali lebih mahal dari harga sepatu yang bakal saya jual, dan sepatu saya ini dipakenya jauh lebih enak dan bahannya juga berkualitas. Jadi kalo sepatunya udah jadi, udah saya buka lapaknya, kalian pesen dong.. Heheheheheee..

Okedeh, segini dulu ya postingan saya.. Senin atau selasa saya bakal posting gimana jadinya kue dan sepatu saya. See ya..

Wednesday, 1 October 2014

saya bukan lagi pengangguran

Hai..
Nggak bosen kan kalo tiap hari saya mosting? Hahahahaaa..
Well, akhirnya ada kabar gembira yang bukan karena kulit manggis loh.. Jangan lagi sebut saya pengangguran. Hahahahaaa.. Alhamdulillah.. Saya dapet kerjaan yang saya nggak bakal ngerasa keberatan, enjoy banget, dan nggak perlu kena macet tiap hari. Ngadmin.

Iya, ngadmin. Mungkin banyak dari kalian yang menyayangkan kerjaan baru saya, yang nggak unyu banget buat seorang sarjana teknik. Well, buat saya sih nggak masalah, toh saya kan juga daripada nganggur toh di rumah. Online nggak jelas. Mending saya online, tapi dapet duit dari aktivitas online saya itu. Hahahhaaa.

Saya udah bilang kan, saya bakal kerja di tempat yang saya suka, bisa bikin saya seneng, nggak peduli gaji dan posisi. And yes, I got it. Jadi ceritanya, saya kan pernah invite BBMnya fotografer gitu buat... (saya rahasiain dulu boleh?). Saya nginvite BBMnya pun karena waktu itu dia ada promo, nah saya mau tanya-tanya gitu.. Eh ternyata dia juga bisnis es krim homemade gitu, lumayan banget buat... (saya rahasiain lagi ya?), soalnya kemasannya unyu banget. Saya emang sengaja nggak ngedelete dulu BBMnya karena ada urusan yang saya rahasiain itu. Eh kemaren pagi-pagi saya baca PMnya, 'Dicari admin.. PM ya..', ya jelas saya langsung PM laaah. Hahahahaa.. Setelah dapet kecocokan, akhirnya deal deh. Saya cuma perlu mosting di media sosial, sehari 9kali posting, kerjanya di rumah, cuma seminggu sekali dateng ke tokonya buat ngambil bahan seminggu, dan fee-nya lumayan banget buat beli buku, beli sepatu, sama nabung. *Ya kan makan sama tempat tinggal nggak perlu ngeluarin duit toh. Dan lagi, saya bisa ngerjain hal-hal lain yang bisa mendatangkan duit.

Ngomongin hal lain yang bisa datengin duit, saya mau bocorin sesuatu. Saya mau bisnis sepatu. Pake label saya sendiri. Awawawawawaw, ini impian saya banget! Dari dulu! Akhirnyaaaa saya udah mulai gerak. Saya bakal mulai dengan 3 model sepatu, ini lagi proses bikin. Ntar saya juga bakal posting di sini deh model-modelnya. Nama labelnya saya simpen dulu ya, kalo launching aja saya woro-woronya. Sepatu saya ini mungkin harganya agak mahal, tapi kalo kalian udah nyoba.. beeeeeeeuh, kalian nggak bakal mikir kalo sepatunya mahal. Hohohooo..

Sekedar info, saya mau bikin sepatu-sepatu dengan hak paling tinggi 5cm. Biasa dikenal dengan sebutan kitten heels. Saya mau bikin sepatu yang bisa bikin pemakainya cantik-cantik unyu gitu. Cocok banget buat pemakai heels pemula dan yang suka jalan-jalan (atau kuliah) pake heels tanpa perlu takut lecet atau jatuh. Awawawawaw, saya jadi nggak sabar. Hahahaaaa.. Ya semoga sepatu saya bisa jalan-jalan keliling nusantara, ya kalo bisa ke luar negeri juga. Amin.. Heheheheheee

Btw, saya ngadmin dan bikin sepatu itu buat ngisi waktu luang buat nunggu pengumuman CPNS. Yes, akhirnya saya memutuskan buat ikutan CPNS -___-" Saya males dengerin bapak saya tiap hari ngomongin CPNS, yaudah akhirnya saya daftar aja. Ya kalo keterima alhamdulillah, kalo nggak keterima ya alhamdulillah juga. Hahahahaaa..

Oke, sampe sini dulu ya.. Besok lanjut lagi yaaa.. Daaaah~

Sunday, 28 September 2014

LDR lagi

Hai..
Lamaaaa banget saya udah nggak nongol di blog kalian, soalnya saya udah jarang blogwalking T T jadi komen saya juga udah nggak serame dulu gara-gara saya udah jarang ikutan promo blog atau ninggalin jejak di blog temen-temen. Maaf yaaa.. Heheheheee

Nah, buat yang ngikutin blog ini dari jaman saya masih kuliah (uhuk), pasti paham kalo blog saya ini terkenal dengan LDRnya. Gimana saya curhat dan ngasih tips tentang LDR. Kalian pasti inget, gimana miris-miris sedapnya hubungan dengan jarak 900km, Surabaya-Jakarta, yang akhirnya kandas di tengah jalan. Daaaaan saya kasih kabar gembira, kalo serial LDR ini bakal terus lanjut.

Enggak, saya udah bilang kan kalo saya nggak mau pacaran lagi? Yes, saya udah bosen pacaran. Tapiiii ya saya nggak mau ngerahasiain ini dari kalian, saya lagi deket sama cowok. Kalo kalian baca postingan-postingan sebelum ini pasti kalian bakal ngeh kalo saya lagi deket sama cowok. Dan dia sekarang hidup di Batam. Iya, Batam. Mungkin beberapa dari kalian pengen tanya, apa saya nggak kapok LDRan? Well, saya bilang kalo saya nggak pernah bosen. Toh hubungan LDR saya kemaren bukan jarak yang memisahkan.

Batam-Surabaya bukan jarak yang lebih dekat dari Surabaya-Jakarta. Bayangin dong, buat ketemu aja harus ngeluarin duit 2juta. Iya, DUA JUTA! Itu PP sih. Tapi kaaaaan.. Ya bayangin aja deh, nggak mungkin kita bisa langsung ketemu kalo kangen. Mikir-mikir dong ya kalo kangennya tiap hari gimana? :| Yes, cintaku berat di ongkos pesawat T T.

Tau nggak apa yang bikin saya sebel? Ada temen saya yang pacaran Surabaya-Sidoarjo, dan mereka bilang kalo mereka LDRan. Tiap hari mereka cuma bisa telponan doang. Hellooooooow, rasanya itu saya mau tereak sama mereka, harga pulsa sama bensin itu mahalan pulsa yaaa.. 20ribu buat PP Surabaya-Sidoarjo itu masih sisaaaaa.. Bisa ketemu pula. Emang telponan bisa ngobatin apa?? Telponan itu istilahnya kayak obat penghilang rasa sakit.. Rasanya aja ilang, tapi sakitnya ya masih ada. Emosi kan saya. Mereka itu bisa ketemu kapan aja kalo mereka mau. Kalo mereka mau. Kalo nggak mau? Ya kayak gitu deh, telponan doang.. Nggak mau nyempetin buat ketemu. paling enggak harusnya mereka ketemu seminggu sekali lah.. Hadeeeeh.. Udah ah, sebel saya. Hahahahaaa.. Mereka mungkin belom nyadar kalo bensin 20ribu nggak ada apa-apanya dibanding tiket pesawat 2juta (ya iyalah!).

Yaudah lah ya, kalo pengen tau gimana ceritanya saya bisa sama orang ini, kepoin aja postingan-postingan saya sebelumnya. Hahahahaaa..

Oke..
Bay!

Saturday, 27 September 2014

cuap-cuap di siang bolong

Hai..
Saya inget banget gimana datarnya hidup saya. Saya, yang selalu bisa dapetin apa yang saya pengen tanpa usaha berlebih, yang bikin banyak orang ngiri sama saya. Hahahahaaa.. Yeah, dan sampe sekarang pun saya masih ngerasa datar. Sekalipun saya belom dapet kerjaan dan masih stay cool dengan status baru saya. Pengangguran.

Well, sebenernya posisi saya yang kayak gini banyak diuntungkan, dengan saya bisa dapetin apa yang saya mau. Dan saya sadar, yang bikin bahaya adalah ketika saya nggak pengen apa-apa. Iya, sekarang saya nggak lagi pengen apa-apa, saya nggak ngerti apa yang saya mau, nggak paham saya pengen kerja yang kayak gimana. Makanya, saya belom dapet kerjaan. Mungkin banyak diantara kalian yang nganggep ini guyonan, dan saya cuma melakukan pembenaran-pembenaran atas pengangguran saya. Well, saya kasih tau, saya nggak lagi bercanda.

Ini bener-bener keadaan tergawat saya, karena saya udah nggak pengen apa-apa. Kenapa? Soalnya saya udah ngerasa cukup. Efek masih ada duit di tabungan kali ya. Mungkin saya bakal kelimpungan cari kerja ketika tabungan saya udah nggak bersisa :|. Orientasi saya dalam hidup saya adalah bahagia dunia akhirat. Makanya, saya nyari kerjaan nggak berdasarkan gaji yang bakal saya terima, atau jabatan yang bakal saya pegang. Ya saya cari kerjaan yang menurut saya, saya bakal hepi di sana. Itulah kenapa saya nyari kerjaan itu kayak seenak udel saya, saya pernah daftar buat jadi supervisor di foodcourt salah satu mall di Surabaya, sampe jadi HR suatu perusahaan yang jelas-jelas saya nggak ada basic pendidikan psikologi atau hukum. Hahahaa.. Sebut saya gila, tapi kalo kalian kenal sama saya, kalian bakal setuju kalo saya bilang saya adalah manusia paling abu-abu.

Ya, saya sadar banget ketika saya bilang kalo saya manusia paling abu-abu. Saya orang yang bisa mengingat detail seseorang, dan sekaligus bisa lupa sama sekali tentang orang yang lain. Saya bisa baik dan ramah banget sama orang, dan bisa cuek setengah mampus sama orang yang lain. Saya bisa hari ini terlihat jatuh cinta sama orang, dan besoknya udah kayak belom pernah kenal. Banyak yang bilang kalo saya ini bahaya. Iya, bahaya. Saya nggak pernah bisa terdeteksi, apakah saya lagi seneng apa benci, jatuh cinta apa emang baik, sampai lagi kebelet boker apa lagi sakit. Lucu ya? Tapi saya nggak pernah menganggap kalo saya abu-abu. Saya cuma fluktuatif.

Kefluktuatifan saya ini nggak cuma berhenti di kebiasaan dan keanehan saya. Bahkan di hati saya juga. Hadeeeeh, saya ini sampe bolak balik mikir, saya ini bego apa gimana sih? Hahahaaa.. Bayangin ya, si A ini cowok idaman kita banget, dari kecil kita udah mimpi bisa sama dia. Si A ini merupakan sosok yang sempurna banget buat nemenin sisa hidup kita, si A pun udah rela nyerahin hatinya buat kita. Dan ada si B yang orangnya nggak kita banget, bahkan awal ketemu kita udah ngecap kalo kita nggak bakalan hidup sama tipe yang kayak si B. Yes, dan saya malah milih si B. Pertimbangannya apa? Feeling! Karena saya (tiba-tiba) pengen milih si B. Hastagaaaaa... Heran kan saya. Saya cuma bisa bilang,

Memang Allah yang Maha Membolak-balikkan hati manusia..

Dan pernyataan saya ditolak mentah-mentah sama si B.

Salah! Hati itu kita yang memiliki. Kita yang menentukan. Masa kita yang milih kok Tuhan yang disalahin?

Dari situ saya mikir, dia benar. Allah memang 'memberi jalan' kita bakal ketemu sama siapa, tapi kita jatuh cinta sama siapa, hati kita milih siapa, itu kita yang menentukan. Buat pertama kalinya, saya setuju sama dia. Dan saya jadi ngerasa bersalah sama cowok-cowok yang pernah saya bilangin kalo jodoh nggak bakal kemana, jodoh udah ada yang ngatur, yang saya sadari kalo itu cuma pembenaran-pembenaran yang saya buat untuk sekedar meredakan gejolak hati mereka yang mungkin panas.

Dia juga bilang,

Jodoh itu perjuangan. Gimana kita mempertahankan orang yang kita cinta, gimana kita berjuang bersama untuk mendapat restu orang tua.

Yang bikin saya sadar, kalo selama ini saya memang terlalu cepat menyerah untuk mendapat restu dari orangtua saya. Udah berapa cowok ya yang udah saya putusin karena restu ini? Hahahahaaa :| Maaf ya semuanya.. 

Wah wah.. setelah saya baca postingan ini, saya jadi bingung, sebenernya saya niatnya mau nulis apa sih? :| nggak jelas banget. Habis ngomongin kerjaan, ngomongin abu-abu, ngomongin cowok. Hahahahahaaa.. Yaudah deh, daripada makin kelantur, udahan dulu ya.. Daaaaah~

Friday, 26 September 2014

rafting

Hai..
Hadeeeh sekarang saya resmi jadi pengangguran nih -___-"
Awalnya saya mau cerita gimana hebohnya wisudaan saya kemaren, tapi ntar ntar deh ya, foto-fotonya belom kekumpul semua ini. 

Jadi enaknya hari ini saya cerita apa?
Mmm..sebenernya banyak banget seh cerita yang pengen saya bagi di sini, cuma saya pikir belom saatnya aja. Hahahahhaaa..

Jadi saya ceritain pengalaman pertama rafting saya aja yaaa... Hihihiiii..

Tanggal 13 kemaren kan saya wisuda, nah senior saya yang di Batam itu pengen dateng ke wisudaan saya.. Hahahaa.. so swit kan? Nah, sebelumnya dia bilang mau kalo kakak iparnya ngajakin dia rafting, ngajak saya juga :| Raftingnya di Probolinggo. Saya yang biasa nggak boleh kemana-mana jadi ketar-ketir mau minta ijin. Ya iyalah, banyak nggak bolehnya kan.. Sampe akhirnya saya memberanikan diri buat minta ijin ke ortu saya, dengan sebelum-sebelumnya saya baik-baikin dulu lah. Hahahahaa.. Dan akhirnya, ijin udah saya dapetin dong..

Hari Minggu, tanggal 14 September jam 7 pagi, mobil yang mereka tumpangin mendarat mulus di depan rumah saya (setelah sebelumnya nyasar nggak jelas di cluster sebelah). Saya langsung naik dan terus cus berangkat. Kita bawa 2 mobil, mobil pertama isinya kakak iparnya senior saya, bapaknya, senior saya, omnya yang notabene masih kelas 8 SMP, adeknya, saya, dan satu lagi temennya kakak iparnya. Di mobil ini saya cewek sendiri -,-". Di mobil sebelah, isinya temen-temen kakak iparnya senior saya ini. Ceweknya ada 4 di sana-___-". Nah, di mobil sebelah itu kayaknya nggak ada yang tau jalan ke Probolinggo, terbukti mereka bablas 2 kali. Bahkan bablas yang kedua, mereka salah masuk ke tol arah Surabaya, padahal mereka dari Surabaya -,-" lapo cak. Akhirnya ganti personil deh, dituker gitu biar nggak nyasar mulu.

Jam 10an kita nyampe lokasi. Saya yang baru pertama ikutan, manggut-manggut doang. Kalo ada yang foto-foto ya ikutan. Hehehehee.. Soalnya habis itu kan nggak bisa bawa hape, atau kamera. Satu perahu diisi max 6 orang. Berhubung kita ber-14, jadi kita nyewa 3 perahu, jadi isinya 5, 5, 4. Nah, saya satu perahu sama senior saya, kakak iparnya, omnya yang masih kelas 8 SMP, dan temen kak iparnya. Di situ, saya baru nyadar, perahu kita isinya gede-gede semua :|. Di perahu, kita bakal dikasih instruksi-instruksi dari instruktur. Dayung maju, dayung mundur, ke kanan, ke kiri, sama boom. Nah, yang kita hafal itu perasaan cuma boom, yaitu ketika medannya susah dilalui dan banyak bebatuan, kita ambil posisi di tengah-tengah dengan setengah jongkok gitu.

Buat pemula seperti saya, rafting itu seru banget, kecuali pas adegan lewat air terjun yang banyak kelelawarnya, soalnya di sana banyak 'ranjau' dan bau eek kelelawar banget! Yaiks! Kita ngelewatin (kalo nggak salah) 6 air terjun, dan 3 diantaranya bau eek kelelawar banget. Terus kita lewat bebatuan yang gede-gede, yang karena kita berlima badannya juga gede-gede, meskipun udah disuruh goyang-gayang, ya tetep aja nyangkut di atas batu-,-" tapi setelah lepas dari batu, wohooooo asik banget deh, saya yang emang doyan tereak-tereak, jadi makin kenceng tereak-tereak. Enggak, saya nggak takut, emang sayanya aja yang doyan tereak-tereak. Hahahahaaa..

Nyampe di air terjun keempat (kalo nggak salah), kita turun dari perahu dan foto-foto. Yay!

Foto-foto di sini nih.. Unyuk kan? yang motoin mas-mas dari sono noh..

Ini foto saya sama senior saya.. Kata orang-orang kayak foto prewed masa :|

Tuh, saya cewek sendiri toh.. Foto ini horror, gara-gara kita liat kamera, kita jadi nggak liat kalo di depan ada tebing :|

Ini mau nyampe finish, saya pindah depan, soalnya bosen di tengah :|

Nah, sebelum nyampe finish, kita lewat kayak tebing gitu. Nah, kita bisa tuh loncat dari tebing itu. Saya loncat 2 kali loooh :| Overall, rafting itu asik banget.. Bisa tereak-tereak pula.. Hahahahaaa.. Jadi pengen rafting lagi :|

Oke, sampe di sini dulu ya saya ceritanyaaa.. 
Besok saya bakal cerita yang lain lagi. Okeh?
Daaaaah~