Friday, 18 July 2014

kesan pertama=zonk

Hai...
Lama ya saya nggak nulis lagi.. Hihihii.. Iya, kesaing sama laporan skripsi sih.. Hohohoo.. Ini nulis lagi soalnya laporan tinggal revisi-revisi doang. Ngeblog dulu laaaah...

Puasaan ini rasanya banyak banget kejadian aneh. Mulai dari saya kecelakaan, sampe ada kejadian 'kecelakaan'. Eits, nggak boleh mikir aneh-aneh.. Puasaaa...

'Kecelakaan' ini berawal dari tantangan. Nah saya lupa awalnya gimana, yang jelas temen saya (cowok) dikasih tantangan buat masang DP (display picture) berdua sama saya selama satu minggu di BBM, dan langsung menuai banyak komentar. Semua pada ngira kalo saya ini pacarnya dia. Termasuk keluarganya :|. FYI, dia nggak pernah ngenalin pacarnya ke keluarganya, dan dia bukan tipe cowok yang doyan lama-lama sama cewek, kecuali keluarganya gitu deh. Kebayang kan gimana reaksi keluarganya waktu liat foto dia berdua sama cewek? Jelas langsung heboh terus bilang 'Alhamdulillah.. ternyata anakku normal...' sambil nangis terharu :|

Singkat cerita, kemarin saya diajak buka bareng sama kakaknya. Saya yang udah jadi kontak di BBMnya jelas sungkan, nggak enak, buat nolak. Yaudah, saya iyain aja. Awalnya saya mikir, cuma kakaknya doang kan? Ya nggak apa-apa lah..itung-itung buat temen ngobrol, temen jalan. Daripada buka sendirian kan.

Setelah janjian di salah satu tempat makan di salah satu mall di Surabaya, saya ke sana lebih awal. Kakak temen saya bilang, kalo dia sama suami sama adeknya. Di situ feeling saya mulai nggak enak. Tapi saya tetep mikir positif. Kakak sama adeknya kan umurnya nggak jauh beda lah dari aku. Nggak apa-apa. Jadi saya booked buat 4 orang.

Sekitar 10 menit saya duduk sendiri, dateng cewek yang saya kenali dari wajahnya kalo itu kakaknya temen saya. Dan sama ibunya. Saya speechless. FYI, di situ saya sendirian. Temen saya kan di luar kota, dan saya bakal buka bareng kakak sama ibunya :|. Keadaan macam apa ini di saat saya bukan pacarnya dia. Kampret. Yang lebih kampret lagi, kok ya saya waktu itu dandan gembel, cuma pake kaos kegedean, celana jeans, sendal jepit, dan jilbab ala mahasiswa teknik. Apa ya, kan nggak enak aja gitu kalo sama orang yang jauh lebih tua terus saya cuma pake baju ala kadarnya. Kalo misal sama yang seumuran kan nyantai aja toh.

Awalnya kan emang kita cuma bertiga. Suami sama adeknya masih jalan-jalan gitu. Nah di sini lah sesi 'wawancara' dimulai. Saya ditanya mulai pertanyaan basa basi semacam 'tadi macet apa enggak', sampe pertanyaan menjurus ala calon mertua semacam 'orangtuanya kerja dimana'. Saya blank banget. Saya ya jawab seadanya sih. Saya nggak mau melebihkan atau mengurangkan.

Terus suami sama adeknya dateng deh. Nggak lama kemudian adzan. terus kita makan bareng. Sumpah ya, ini kayak saya nggantiin posisi temen saya di keluarganya :|. Dan di sini saya dapet banyaaaak banget info tentang temen saya yang selama ini saya nggak tau. Ternyata temen saya ini sayaaaaaang banget sama keluarganya. Ah, kan... kan.... *okeskip

Nah, di sini saya mau bahas kenapa kok saya lebih milih dandan gembel di pertemuan pertama sama 'saudara ipar'?

Well, sebenernya udah kebiasaan saya sih buat nunjukin diri saya yang 'seadanya'. Jarang saya lebihkan, dan sering saya kurangkan. Saya lebih suka mengenalkan sisi jelek saya di awal, dan kemudian membiarkan menemukan sisi baik saya. Kenapa? Belajar dari diri saya yang gampang ilfil sama orang sih :|. Kita lebih gampang menerima kelebihan orang lain, daripada kekurangannya kan? Nah, di sini saya membiarkan orang lain mencerna kekurangan saya terlebih dahulu. Bila ingin lebih mengenal, selamat jatuh di zona cinta. Hahahahhaaa.. Enggak, saya nggak bermaksud sombong atau kepedean, soalnya ada loh yang ngomong gini ke saya, 'Cowok kalo pertama kali lihat kamu, kebanyakan nggak bakal tertarik. Tapi kalo dia mau mengenal kamu, dia pasti jatuh cinta sama kamu.'. Huahahahaa.. Ya saya ngakak aja sih. Ada banyak memang yang kayak gitu, tapi nggak semua =D. Karena, orang yang mau menerima kekuranganmu, pasti dengan senang hati menerima kelebihanmu.

Have a nice day =D

15 comments:

  1. Wah wah wah, dari cerita-cerita yang sering aku baca. Biasanya, jodoh itu, dipertemukan dengan tanpa sengaja, kebetulan, atau boleh jadi 'kecelakan' seperti di atas. But what an awkward moment it was, jalan sama keluarga antah berantah, padahal kan bukan pacar, ya kan.. waahh jadi pengen tahu akhirnya gimana entar

    ReplyDelete
  2. aaaa, siapa ih wil...siapaa cowoknyaa... *haus-gosip...
    iya bener banget, boleh nih dicoba cara kamu, antimainstream...pdahal biasanya kalo first time gitu orang pasti dandan habis2an...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haahaa..yuk mbak kita nggosip lagi..jangan di jalan tapi ya.. ntar kecelakaan lagi :|

      Delete
  3. Horeeeee \(^▿^)/°

    ReplyDelete
  4. Semoga jodoh sampe ke pelaminan yaa aamiin #akurapopo

    ReplyDelete
  5. iki ceritae kok pedot, gak ono sambungane?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pedot piye om? Yo lak ono sambungane mene-mene lah posting maneh.. lak ono lanjutane..

      Delete
  6. iki ceritae kok pedot, gak ono sambungane?

    ReplyDelete
  7. Test
    Iki loh. Aq bru komen.
    Kok gk percoyo seh.
    Huu. Aq loh gk boong

    ReplyDelete
  8. perkataan aja doa apalagi kelakuan :D jodohh jodooohhhh ~

    ReplyDelete