Saturday, 9 February 2013

duit ini...

Masih berhubungan sama 'faktor u', kayaknya selera belanja saya juga berubah-ubah deh. Dan usia juga mempengaruhi gaya belanja saya. Nah, saya bakal share pengalaman saya dalam mengelola duit. 

Jaman SD saya kalo belanja ngikut orang tua ya, wong dulu uang saku juga cuma 5rebu sehari, itu pun kelas 6 SD. Padahal SD saya fullday loh. Itupun saya masih harus les segala macem. Untungnya dulu jaman SD saya udah ngerti yang namanya nabung. Saya dari SD udah kenal yang namanya hemat. Untuk memperkuat kehematan saya, saya juga bawa bekal dari rumah. Sisa uang saku saya tabungin di bank. Uang aman, perut kenyang.

Jaman SMP malah saya kelewat hemat. Duit jajan udah dikasih per minggu. Kalo nggak salah dulu itu 1minggunya 100rebu. Terus lama-lama jadi bulanan, 1bulannya 300rebu. Eh kalo dipikir-pikir tambah dikit ya? Aku merasa tertipu sekarang. #BRAAAKKK *gebrak meja*-->baru nyadar. Nah jaman SMP kan saya ngontel, jadi saya nggak ngeluarin duit buat transport. Jam sekolah juga dari jam 7 pagi sampe jam setengah 12 siang. Enak banget kan? Adem ayem gitu jaman saya SMP itu. Beda banget sama SD yang jam sekolahnya dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore. Jadi, tiap istirahat jaman SMP saya nggak pernah njajan, palingan cuma beli air minum aja. Kecuali kalo olahraga, pasti habis olahraga beli bakso sama es ijo. Nggak tau nama esnya apa sebenernya, yang jelas warna ijo. Jadilah duit tabungan saya buanyak, dan saya tabung sebagian di bank, sisanya saya pake nge-mall sama temen-temen saya dong biar gawl. Nah, kalo ke mall itu ya palingan saya beli novel (SMP ini awal mula saya keranjingan novel), sama fotobox. Iya, emang gaul dan galau itu beda tipis.

Jaman SMA, saya tetep hemat, tapi mulai agak boros. Duit jajan saya kalo nggak salah 500rebu per bulan. SMA ini saya fullday lagi. Dari jam setengah 7 pagi sampe jam 3 sore. Awalnya, dengan mikir duit jajan yang lumayan banyak, saya mau makan siang di kantin aja. Eladalah, nggak taunya tiap jam makan siang itu kantin full. Ngantrinya aja bisa dari bel istirahat bunyi sampe bel istirahat masuk, alhasil buang-buang waktu di kantin tanpa makan. Laper. Akhirnya saya jadi sering nggak makan siang. Dengan kondisi kantin rame dan saya yang sering pingsan, saya bawa bekal dari rumah. Uang jajan kembali aman. Paling beli minum doang. Sisanya? Sebagian masuk tabungan (30%), lainnya buat modal jalan-jalan. Well, jaman SMA kan saya udah mulai pacaran gitu. Ya saya pacaran udah dari SMP sih, tapi ya gitu deh, nyapa aja nggak pernah, cuma SMSan doang. Hahahaaa... Nah, SMA ini kan saya mulai keluar sama pacar. Kencan gitu.. Nah, berhubung saya anti-dibayarin, otomatis saya juga harus modal sendiri dong. Seriusan, saya nggak pernah mau dibayarin pacar, kecuali di event-event tertentu loh, kayak misal waktu pacar ultah. Udah gitu dulu jaman SMA tuh rasanya sering deh makan di resto, pokoknya jaman SMA ini saya sering makan enak deh. Terus, saya juga pasti beli novel. Udah gitu saya udah mulai belanja-belanja baju gitu. Nah, jaman SMA ini saya gampang tergiur sama diskon. Diskonan gede, saya beli. Harga murah, saya beli. Sampe-sampe beberapa baju cuma sekali pakai. ya saya emang tipe bosenan juga sih. Hohohohooo..

Inget kan dari SD saya nabung? Nah, duit tabungan itu buat biaya kuliah. Beda banget sama jaman SMA, kuliah ini saya jadi berasa 'nggembel' banget. Jatah satu bulan emang 1jeti, tapiiiiii 1jeti ini buat semuanya. Ya buat makan, buat bensin, buat ATK, buat buku, buat tugas, buat peralatan rumah tangga di kosan, macem-macem. Jadilah saya kalo makan kadang 3 kali sehari, kadang 2 kali, kadang juga cuma sekali-,-". Makan juga biasanya enak-enak, sekarang jadi penyetaaaaaan terus. Huft.... Soto aja kadang-kadang, kalo lagi kepengeeeeen banget. Ngeresto juga kadang-kadang, itu aja kalo awal bulan atau kalo ada jadwal kencan, itu aja sebelumnya udah nabung dulu. Nah, sebenernya dengan 700ribu aja udah cukup sih buat ini semua, tapiiiiiiii yang bikin pengeluaran saya banyak itu novel. Iya, novel. Saya pernah cerita kan, saya bisa jadi nggak masuk akal kalo udah ke toko buku. Nggak ada yang percaya emang kalo saya ini sebenernya kutu buku-,-". Terus buat shopping-shopping juga doooong*teteeeeep*. Nah, shopping ini nggak bisa tiap bulan, harus nabung dulu sebelumnya. Jaman SMA saya suka belanja yang diskonannya gede aja, nah kalo kuliah ini, nggak cuma diskon yang saya perhatikan, tapi juga harga. Kalo udah diskon 70% tapi harganya masih 200rebu ya saya ogah beli. Saya punya 'harga normal' buat masing-masing item. Saya NGGAK AKAN mau beli pake duit sendiri kalo harga:
Kaos >30rebu
kemeja >100rebu
dress >150rebu
sepatu/heels >150rebu
sendal >100rebu
sendal jepit >20rebu
tas >100rebu
Itupun saya juga perhitungin ke-worth-it-an item tersebut. Kalo kira-kira bisa sering dipake ya saya bakal beli. Kalo cuma sekali pake ya buat apa? Ke-worth-it-an itu juga berlaku buat harga. Harga segitu pantes nggak sama kualitas barang yang kayak gini? Kalo nggak pantes ya mending nggak usah. Kalo nggak gitu, barang A sama B harganya sama, tapi yang A lengan panjang, ya mending beli A deh sekalian. Hahahahaaa...

Kalo misal lagi jalan-jalan ke mall tapi duit udah menipis, terus pengen beli ini itu, ya kayak dun*a lain yang kalo udah nggak kuat harus melambaikan tangan, saya juga kalo pengeeeeen banget sama barang tapi nggak kuat sama harganya ya saya juga melambaikan tangan. Sampe mbak-mbak pramuniaganya bingung sama saya-,-".

Kayak siang ini, saya diajak sahabat saya, Arini ke salah satu mall di Surabaya. Mau cari baju di insh*pnia queen, awalnya. Di sana kan semua di bawah 50rebu. Hohohohohooo*kibas-kibas tangan ala ibu-ibu*. Eh lah kok belom buka, ya kita jalan-jalan dulu di mat*hari, liat-liat sepatu, saya naksir berat sama sepatu model marry jane, tapi harganya 130rebu. Mahal ah*ehem. Terus jalan-jalan lagi muter-muter mall, liat-liat baju, sampe akhirnya kita berhenti di bucch*ri. Kebetulan ada special price gitu. Arini nemu high heels yang unyu gila dan harganya cuma 50rebu! Iya, 50rebu! Saya syok. Mana pas pula di kaki. Naksiiiiir deh. Ya saya sama Arini beli deh itu kembaran. Punya saya krem, punya Arini item. Terus temen saya sama Arini, Orysa, dateng. Tapi dia nggak nemu sepatu yang pas di hatinya, terus kita cus ke insh*pnia queen, saya beli rok 49rebu, Arini beli baju 29rebu, dan lagi-lagi Orysa nggak dapet apa-apa. Terus kita ke matah*ri lagi. Ke bagian baju-baju. Kalo duit saya di dompet masih bejibun mungkin saya bakal gelap mata. Banyaaaak banget baju yang unyu-unyu, dengan harga standar matah*ri, tentunya, dan saya hanya bisa melambai-lambaikan tangan. Nggak kuat sama harganya 'o'

Btw, ini nih foto sepatu 50rebu yang saya beli..

Worth it nggak sih? Kata pacar saya kayak ibu-ibu-______-"
Kalo buat saya sih sepatu kayak gini dengan harga 50rebu itu murah gela! Liat mereknya doooong... Hohohohhohoho*kibas-kibas tangan ala ibu-ibu*

20 comments:

  1. boros amat yak..saya aja kayaknya 100 rebu kagak ada sekarang...dapat 100 rebu itu udah keranjingan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaaa...iya loh, habis baca tulisan ini aku juga jadi ngerasa boros-,-"

      Delete
  2. saya baru dikasih duit bulanan itu sejak kuliah ini doang. SD-SMA dikasih duit harian. dan alhamdulillah duit bulanannya gak pernah kurang mungkin karena hemaat kali yahhhh nguehehehe.. paling boros dipulsa doang... eh saya bukan penikmat LDR yaah. saya cuma seorang jomblo yang tdk ngenes haha :D

    eh itu sepatunya cantik... sayang saya tdk ahli dg sepatu setinggi itu haha

    ReplyDelete
  3. wahahaha kita hampir sama deh jumlah uang jajannya, kuliah cuma dikasi 1 jt, hehe tapi bersyukur karena masih cukup. sepatunya manis banget, harganya muraahh gilaaa itu untuk highheels,,wweeewww sayang aku gak pandai pake heels -_____- kamu pasti cantik deh pakai itu :)

    ReplyDelete
  4. Kyak u, bsa jdi mntri keuangan.... Smuanya hrus d beli d bwah 50 rbu

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ada loh temenku yang pernah bilang kayak gini. persis! aku aminin aja dah..

      Delete
  5. enak banget yak udah ada jatah tiap bulan :)

    btewe gua skrg juga lagi ada di surabaya lhoh, di kedung doro, siapa tau aja bisa kopdaran sekalian ajakin si rinem

    ReplyDelete
  6. wahh merasa tertipu ya..gara2 dikasih uang bulanan
    karena tambah dikit hahahaa:D

    yg penting sih cukup,,ya..
    klo belanja itu bagus kok
    membuat kita semakin pintar kata angel lelga :)
    *pintar untuk membelanjakannya lagi ...

    ReplyDelete
  7. ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム
    Hampir sama nih cara ngatur duit en sistem prioritasnya kayak aku.
    Masalah kutubuku, sama, aku juga. Utk mengirit, aku banyakan pinjem (tapi aku peminjam yg bertanggung jawab lho). Atau baca2 di toko buku aja. Ato donlod e-book nya di inet.
    Kalo masalah shopping... Haduh kalo pas lagi kagak punya duit mending kagak usah masuk toko deh neng.

    ReplyDelete
  8. ga perlu mahal yang penting nyaman dipake sepatunya :D

    ReplyDelete
  9. ndak sebanding sepatu ama harganya ...
    sepatunya kayak spatu ratusan ribu o.o

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang itu harga aslinya ternyata 225rebu! hahahahaaa... my luck

      Delete
  10. wahh..masih enak tuhh uang jajannya samoe segitu..
    aku dulu SDnya 500 rupiah dibagi dua sama siabang..
    SMP 1000 rupiah..SMA 2.000 itu jg kadang jajan kadang enggak... :D

    ReplyDelete
  11. Dan begitu banyak merek2 yang di sensor dalam post ini --"

    ReplyDelete
  12. bagus yaaa udah belajar hemat dr kecil :D
    moga bisa tetep nabung yaaa sampek kerja nantik, sepatunya nggak keliatan harganya segitu kok.. keliatan lebih mahal :D

    ReplyDelete
  13. aku ga pernah dikasih duit jajan bulanan >.< paling banyak buat jatah setengah minggu.
    sempet sih iri sama yg dikasih duit jajan bulanan, tp ternyata lbh enak per3hari itu hasilnya lebih banyak hahaha
    btw sepatunya lucu :3

    ReplyDelete
  14. gue juga paling gak bisa nahan keinginan buat belanja atau beli buku, beuh bener-bener laper mata :)
    sepatunya high heels, gue gak bisa pake high heels :|

    ReplyDelete
  15. baca postingan ini jadi keinget waktu SMA..
    Waktu itu aku juga boros banget.. Liat ada yang bagus pasti di beli..
    Apalagi kalo buku.. Pokoknya wajib di beli deh.. -_-

    ReplyDelete