Friday, 29 April 2016

Merosostnya Nilai Budaya pada Generasi Muda

Halooo...
Saya langsung kepikiran buat ngangkat judul ini gara-gara dua hari ini saya dibikin kesel sama anak-anak yang umurnya lumayan beda jauh dari saya. Eh terus kipikiran deh bikin postingan yang judulnya udah kayak judul makalah PPKn (Eh sekarang apa sih namanya? Kewarganegaraan ya? Apa sekarang udah ganti lagi? *keliatan tuanya T T).

Well, berhubung karena saya lagi kesel, jangan berharap lebih sama isi tulisan yang bakal nyambung sama judul. Biasanya saya kalo lagi kesel nulisanya suka ngelantur kemana-mana. Hahahahahaaa..

Oke baiklah..
Kemaren lusa, saya yang juga jualan online ini COD (Cash on Delivery) sama customer saya yang masih SMA. Nah saya kan nggak ada motor di sini, saya pinjem motor kan otomatis, dan kalo pinjem kan nggak bisa dipake seenak udel. Kebetulan motor itu mau dipake juga sama si empunya. Saya udah bilang, jam 5 saya nyampe lokasi, saya nggak bisa lama-lama soalnya motor mau dipake. Dia oke-oke aja. Oke, saya jam 5 kurang udah nyampe sana, daaaan saya nunggu setengah jam! Udah gitu pas dia dateng, cuma ambil barang, terus langsung pergi lagi. BTW, lokasinya itu deket rumahnya customer saya, dan jauh dari tempat saya tinggal. Kesel nggak? Menurut saya sih itu sikap yang kurang sopan ya, soalnya saya udah nunggu lama, jauh-jauh ke sana pula ya kan, ya paling enggak ngobrol bentar atau nunggu saya berangkat dulu, toh rumah dia deket sama lokasi itu. Hadeh, besok-besok kalo dia mau COD-an lagi, saya suruh ke tempat saya aja lah, kalo nggak mau yaudah. Huh!

Teruuus, kemaren.. Saya kebetulan promoin postingan saya gitu di Blogger Energy, nah kan komunitas yang satu ini emang punya syarat kalo promo wajib blogwalking ke blog yang juga promo di hari yang sama. Cara tau udah blogwalking ya dengan meninggalkan jejak, a.k.a komentar. Oke, saya tau kalo tulisan saya panjang dan membosankan, tapi kayaknya mendingan nggak usah komentar deh ya kalo belum baca semuanya, dan cuma ngikutin komentar di atasnya. Saya pernah, kayak gitu juga.. Tapi dulu, waktu saya menganggap blogwalking malah bikin stres karena tuntutan ngasih komentar. Sekarang saya mikirnya blogwalking ya buat ngisi waktu luang, jadi enjoy aja bacanya. Nah, kalo cuma karena kayak gitu aja, saya nggak bakal kesel. Yang bikin kesel itu, komentarnya dia kayak nge-judge gitu, dan kata-katanya kurang menghargai saya ya notabene lebih tua dari dia. Hih, okelah, emang tampang saya masih kayak anak SMA, tapi ya saya dulu meskipun masih SMA ya nggak kayak gitu ngomongnya sama orang yang belum saya kenal, soalnya kita nggak tau kan dia lebih muda atau lebih tua dari kita.

Oke, di sini yang bakal kita bahas. Tentang budaya menghormati orangtua dan menyayangi yang lebih muda. Jaman kita SD dulu, ada beberapa nilai yang ditanamkan, terutama pada mata pelajaran PPKn.

1. Kejujuran
2. Tanggung jawab
3. Sopan-santun
4. Saling menghormati dan saling menyayangi
5. Kerja keras
6. Tenggang rasa
7. Rela berkorban
8. Gotong-royong
dan lain-lain

Banyak kaaan?
Nah, herannya, kenapa di generasi muda sifat-sifat tersebut kurang tertanam?
Padahal lulus SD loh.

Nah, setelah saya amati, rupanya hal tersebut karena pengaruh lingkungan. Bisa jadi karena lingkungan sekolah, lingkungan rumah, lingkungan keluarga. Bisa jadi karena idola, dan media.

Sedikit cerita dari teman saya yang notabene adalah guru TK. Ada salah satu wali murid yang nelpon temen saya ini, cerita tentang masalah anaknya. Kira-kira situasinya kayak gini..

Anak A (yang orangtuanya nelpon) : *dianter orangtuanya pake mobil av*nza, terus jalan masuk kelas*

Anak B (temen sekelasnya Anak A) : *liat anak A dianter pake av*nza* 'Eh, kamu dianter pake av*nza lagi ya? Ih, kalo sampe besok kamu nggak ganti mobil, aku nggak mau lagi temenan sama kamu! Kamu nggk boleh lagi pinjem mobil-mobilanku!'

Jeng jeng jeng jeeeeeeng.. Itu anak TK loh! Gila nggak tuh? Habis nonton apa dia sampe gituin temennya? Masih kecil udah sombong loh! Ckckckck....

Dari kasus tersebut bisa dicari tau, kemungkinan besar sih karena faktor keluarga dan media. Keluarganya kaya, tapi bisa jadi jarang ada di rumah, jadi dia kurang kasih sayang. Terus dia mungkin diasuh sama asisten ibunya yang suka nonton sinetron-sinetron si kaya dan si miskin gitu. Bisa jadi seperti itu.

Kalo menurut saya nih ya, orang Indonesia ini tipe orang yang gampang kaget. Kaget sama perubahan tentunya. Jaman gadget makin canggih, orang-orang pada pamer gadget, makin canggih makin keliatan wow. Orang-orang mulai tidak berorientasi pada fungsi, tapi beralih pada kekinian. Mana yang terbaru, itu yang diburu. Selain itu, orang-orang juga gampang kaget sama duit, ada duit dikit langsung berasa orang kaya, apalagi orang kita ini cenderung konsumtif, akhirnya makin banyak hedonisme yang terjadi. Dan sialnya, hal ini sama seperti memperkaya negara lain, karena yang dibeli hampir semua  brand luar negeri T T. Tuh kan malah ngomongin ekonomi -,-".

Balik lagi ke masalah sopan santun dan hubungannya dengan orang kita yang gampang kaget. Orang kita kini cenderung mencontek budaya luar karena ingin kesuksesannya nular. Hal ini nggak sepenuhnya salah. Yang salah adalah, ketika kita mencontoh tanpa menyaring. Menurut saya budaya Indonesia sangat bagus, kalo saya bilang, budaya kita ini adalah budaya yang memanusiakan manusia, dulunya. Sekarang, budaya luar yang dicontoh adalah yang acuh, tidak peduli, individualis, dan konsumtif. Sedangkan kita sering meninggalkan budaya luar yang baik, seperti tepat waktu, jujur, dan efektif. Jadi seperti ini lah, sopan santun sudah berubah jadi acuh, gotong-royong berubah jadi individualis, dan kerja keras berubah menjadi konsumtif. Sangat disayangkan. Bayangkan bila kita mencontoh hal baik tanpa meninggalkan kebiasaan baik. Akan lebih indah, bukan?

15 comments:

  1. Sebelumnya gue mau bilang sesuatu ya Permaisuri. Maaf, jika ini terlalu mencolok. Tapi, jujur ini dari hati yang paling dalam. Pangeran pengen bilang "TULISANMU GAK BISA LEBIH NGELANTUR DARI INI???" Hahahaha.

    Serius, materinya random abies. Dari ngomongin COD OnlineShop, Blogger Energy, dan endingnya anak TK serta ditutup dengan pertannya "Akan lebih indah, bukan?"

    Gini, ya. Biar gampang bahasnya, gue ngasi komentar soal budaya yang berkembang aja. Keknya ini yang jadi poin utama adalah soal etika.

    Memang, perubahan zaman nggak bisa dipungkiri akan membuat individualisme jadi keadaan yang aneh untuk orang-orang yang sudah hidup di lingkungan yang penuh kebersamaan. Tapi, mau bagaimana? Hanya cara menyikapinya saja yang perlu diperbaiki.

    Tidak udah bersusah payah memperbaiki orang lain, mendingnya perbaiki diri. ENtar, yakin deh orang lain pasti ingin juga menjadi lebih baik. Jadi, solusinya : Dalam keadaan apapun,zaman apapun, jadilah diri sendiri. Udah, gitu aja udah cukup keknya. Karena, mau diajarin seperti apapun, kalo diri kitanya belum baik. Mending perbaiki diri dulu, sambil mengajak orang lain untuk ikut melakukan kebaikan. Nah, kalo udah gitu, persolan nilai budaya seperti ini jelas akan teratasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi..
      adinda lelah menghadapi etika yang makin hari makin ga jelas..
      mungkin adinda terlalu lama hidup di istana๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    2. yoi..
      adinda lelah menghadapi etika yang makin hari makin ga jelas..
      mungkin adinda terlalu lama hidup di istana๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
  2. Permaisuri nulis ini waktu kesel ya?? kok gue berasa kesel juga sama pembeli COD tadi. huh gak tau nih permaisuri sdh pinjem kendaraan org, nungguin udh lama juga. tapi malah gak di ajak ngobrol . okee waktunya kita sabar hehe

    emang sih banyak anak muda yang etika perlu dibenerin dikit. tapi menurut gue kita jgn marah sama dia permaisuri, sebaliknya kita kasian sama anak muda kayak tadi. karna mereka bakal susah bersosial di dunia nyata, karna etika mereka itu. yuk mulai sekarang, kita bantu permaisuri memperbaiki etika di anak muda

    ReplyDelete
  3. Adinda, mungkin kamu lagi PMS ya? Sini peluk. Sabar ya.. customer kan memang banyak macamnya. Ada yang begitu. Krna dia emang cuma butuh barangnya. Siapa tau juga dia lagi buru2. Asal pamit misal, "mbak terima kasih ya, saya langsung pergi lagi ya."
    Minimal terima kasih itu udah ada upaya untuk menghargai. Kalo gakmakasih ambil barang langsung pulang, baru gak ada etika.
    Nah kalo anak TK tadi. Hahahaa... serius ada anak TK begitu? Dari kecil udah materialistis yaa.. bahaya kalo gitu.

    ReplyDelete
  4. Hmm, bener sih costumernya itu udah nggak sopan, tapi bisa aja sih sama-sama lagi buru-buru. Semoga jadi pelajaran buat costumer yang lain supaya bisa bersikap lebih baik ke penjual.

    Jadi takut nih, aku kemarin komennya gak menyinggung kan? Kalau iya aku minta maaf ya kak.

    Anak TK sekarang mainannya gitu ya, padahal yang belum bisa punya mobil banyak. Sementara dia geng-gengan gak mau kumpul sama mobilnya av*nza.

    ReplyDelete
  5. Ngeri ya ngebaca tulisan kalo penulisnya lagi kesel, jadi berasa kita yang salah... hehehe
    Mungkin yang beli pas COD lagi buru-buru kali say, jadi gak sempet ngobrol gitu atau bisa jadi emang kepribadiaannya kayak begitu..

    Wah emang kesel ya rasanya kalo postingan yang kita buat ga dibaca, apalagi komentarnya menunjukkan kalo dia emang nggak baca cuma ikutin komentar atasnya. Tapi kalo itu menurut saya bisa jadi lecutan dan motivasi untuk buat postingan yang lebih baik lagi karena kan emang nggak semua orang bisa diprediksi.
    Btw saya sekarang malah menikmati banget blogwalking, asik, dan jadi banyak tahu.

    Permaisuri agak random ya postingannya kali ini, agak random atau random banget yak? wkwk
    tetap semangat!

    ReplyDelete
  6. satu lagi tuh...
    anak2 sekarang pd suka nonton pidio porn*....
    hmmmmm....

    akses internet memang memudahkan sgalanya...

    semoga nilai2 agama makin ditingkatkan di negeri ini...

    ReplyDelete
  7. Hmm okeh juga artikelnya.
    Betewe seperti muantappp nih.

    ReplyDelete
  8. Ya ampun customer-nya nyebelin ya, yang sabar yah Kak nanti kalo dia beli lagi jangan sampe di-ignore. Hehehe.

    Aduh, sampai bingung mau komentar apa lagi :'D

    ReplyDelete
  9. yang sabar ya bu, btw pas lagi baca postinganmu ini, ada sesuatu yang mengganjel, hahahaha ta' BBM ae lah... :)

    ReplyDelete
  10. wow kalau bukan dimulai dari kita lalu siapa lagi.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang cara membuat toko online yuukk disini saja. terimakasih

    ReplyDelete
  11. Selamat Siang Admin Permaisuri,

    Saya sedang blogwalking dan meneumakn blog anda.
    Saya Soraya dari http://serumah.com.
    Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat marak di kota besar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar/roommate agar orang-orang yang ingin menyewa tempat tinggal (apartemen, rumah atau kost) dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan pada awal tahun 2016.

    Saat ini saya meminta bantuan anda untuk menuliskan artikel review mengenai serumah.com di situs blog anda. Saya dan Tim Serumah sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkannya di blog anda.

    Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

    --
    Soraya Feruzia
    Cataga Limited
    serumah.com
    email: soraya.serumah@gmail.com
    skype: soruzia

    ReplyDelete