Saturday, 29 December 2012

LDR 7

Uh oh...Nggak kerasa udah memasuki LDR 7 aja. Hohohooo...Well, saya sama pacar udah 9 bulan jadian dan 3 bulan jomblo LDR-an. Daaaan alhamdulillah sampe sekarang kita belom dapet cobaan LDR yang begitu berarti. Ya ada sih masalah, tapi nggak sampe 1 jam juga udah bisa diselesaikan. So unyu kan? Hehehehee....

Barusan nih, saya kan telponan gitu sama pacar. Ngomong ngalor ngidul sampe akhirnya pacar ngomong kira-kira gini..
Sebenernya dengan kita LDR-an gini bukan nggak mungkin kita ketemu sama orang baru. Di busway aku banyak nemuin cewek berjilbab yang lebih cantik dari kamu, lebih langsing (-____-"), dan lebih-lebih lainnya (eh sebenernya nggak ngomong gitu sih, cuma saya lupa dia ngomong lebih apa lagi). Kamu juga gitu. Di sana pasti kamu bakal ketemu sama cowok yang lebih ganteng dari aku, lebih tinggi, lebih kaya, lebih pinter. Ya kan? Tapi mereka itu kayak snack. Enak dimakan, tapi sebanyak apapun kita makan, nggak bakal bisa bikin kita kenyang. Sama kayak ketika kita mencoba untuk memberi rasa kepada orang lain (selingkuh gitu maksudnya), ya pasti bakal  keterusan, kita nggak bakal puas. Kita pasti bakal terus nyari yang lebih baik dan lebih baik lagi. Sedangkan kebanyakan makan snack nggak bagus kan buat kesehatan. Yang perlu kita lakukan adalah dengan menjadi pribadi yang lebih baik dari ini. Untuk pasangan hidup kita kelak. Siapapun itu. Toh aku yakin kalo kita baik, kita bakal dapet orang yang baik juga. Wong itu loh udah janji Allah. Ya kan?

Terus saya nanggepin..
Berarti kita ini ibarat nasi ya? Kalo pengen lebih enak ya dikasih bumbu, terus dimasak lagi, terus akhirnya bisa jadi nasi goreng yang lebih enak daripada sekedar nasi putih.

Iya, emang omongan saya susah lepas dari makanan-____-"

Terus ngobrol ngalor ngidul lagi. Terus pacar ngomong hal so swit lagi, kira-kira gini..
Sebenernya aku anggep pacaran ini kayak pondasi. Aku nggak muluk-muluk, sekarang aku cuma bikin pondasi yang cukup untuk keluarga kita kelak. Kamu, aku, dan anak-anak kita. Tapi aku pengen pondasi ini kuat, dan biar kuat itu ada yang disebut kejujuran. Makanya, dari awal pacaran, aku udah menekankan kalo kita harus jujur. Aku dan kamu, harus jujur. Setelah pondasi itu kuat, dan kita menikah, baru kita bangun rumahnya. Entah itu mau ditingkat lima, dikasih ornamen-ornamen apa, dikasih gajah, ya nggak masalah. Soalnya kita udah punya pondasi yang kuat.

Waktu pacar ngomong panjang lebar gini sih saya cuma manggut-manggut aja dan berdoa semoga saya bisa bikin 'rumah' yang unyu dan kuat dengannya. Amin.

9 comments:

  1. duile kata2 nya, pacaran buat fondasi nanti kalo nikah... so suit deh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa...yang jomblo nggak boleh ngiri*eh

      Delete
  2. Replies
    1. alhamdulillah yah..sesuatu cetar membahana badai tsunami gelombang..

      Delete
  3. 3 bulan..

    hmm

    saya 4 setengah tahun..
    alhamdulillah sekarang sudah putus hubungan dengan LDR

    dan sudah satu kota kembali.. :D

    sekarang saya sudah pacaran selama 6 tahun lima bulan.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. super sekali...ckckckck...
      luar biasa..

      Delete
  4. sampai kapan yah LDR nya bertahan :D

    ReplyDelete