Thursday, 6 February 2014

susahnya cari pembalut di desa

Hai.. Kangen sama saya nggak? Heheheheee..
Jadi ngerasa bersalah sama blog yang udah hitungan bulan nggak saya jamah. Nggak tau kenapa rasanya saya alergi gitu sama laptop saya. Setelah puyeng ngerjain laporan-laporan dan tugas besar, untuk beberapa saat saya jadi ogah nyentuh laptop saya. Laptop saya jadi kurang kehangatan dan ujung-ujungnya jadi sering ngambek. Maaf ya, sayang..*enggak, aku nggak jomblo.

Oke, saya mau cerita nih.. Jadi liburan kemaren saya maen ke rumah nenek saya di Nganjuk. Bukan, bukan buat modus deketin anak tetangga, tapi saya mau belajar ngejahit sekaligus nemenin nenek saya yang emang sendirian di sana. Dan sialnya, saat itu saya lagi dapet tamu bulanan. Kalo saya inget-inget, rasanya belom pernah saya kedatangan tamu waktu di rumah nenek saya. Kemaren itu yang pertama, dan menurut saya itu bencana. Serius.

Saya nggak kepikiran kalo waktu di sana saya bakal dapet tamu, jadi saya yang mbolang ke Nganjuk sendirian dengan berbekal ransel yang isinya baju ganti, laptop, novel, dan make up (bedak, bodylotion, sama parfum doang maksudnya). Saya nggak bawa pembalut, soalnya pasti bakal menuh-menuhin ransel saya doang. Lagian beli di sana juga bisa, pikir saya waktu masih di rumah. Waktu nyampe Nganjuk dan saya kedatengan tamu itu, saya kan berniat beli pembalut, ternyata oh ternyataaaaa... Saya pusing bukan main ketika saya ke toko besar deket rumah nenek nggak jual pembalut L yang biasanya saya pake. Di sana cuma ada pembalut C sama pembalut jadul yang udah nggak ada iklannya (H*rs Pr*t*ct), yang kemudian kita sebut pembalut H. Saya sangsi kan, soalnya kulit saya sensitif, nggak semua pembalut saya bisa pake, akhirnya saya beli pembalut C aja lah yang agak terkenal, mau nggak beli juga udah bocor ini *ups.

Nyampe rumah nenek langsung saya pake kan.. dan ternyata bener nggak cocok T T *Mmm...Nggak perlu saya deskripsiin kan nggak cocoknya itu gimana? Pokoknya nggak cocok. Saya frustasi. Saya milih nggak make daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, untungnya itu masih dikit. Besoknya waktu ke pasar, saya kan mau beli kerupuk udang di toko kelontong yang jual beras-beras gitu, terus saya liat pembalut L. Sumpah rasanya waktu itu pembalut L kayak bersinar-sinar gitu manggil-manggil saya. Ya saya beli aja lah pembalut L meskipun yang isi 5 doang. Ya saya mikirnya buat sementara aja lah, besok cari di toko yang lebih gede. Bayangin dong, beli pembalut di toko beras-,-".

Setelah pembalut L isi 5 itu habis, saya cari lagi dong ya.. Saya jalan masuk-masuk ke tiap toko yang saya lewatin, dan mereka cuma jual pembalut H. Ini serius. Kayaknya semua toko di desa Ngronggot, Nganjuk pasti jual pembalut H, dan untuk toko yang lebih besar jualnya ya pembalut H plus pembalut C. Kenapa nggak ind*mar*t atau alfa*m*rt aja? FYI ya, alf*m*rt paling deket itu jaraknya ada sekitar 10km dari rumah nenek saya, dan ind*mar*t paling deket jaraknya 15km dari rumah nenek saya. FYI lagi, saya nggak punya kendaraan di rumah nenek saya, jadi kemana-mana ya jalan kaki kalo nggak naik angkot-____-". Saya tambah frustasi.

Hari itu hujan. Saya bela-belain muter-muter cari pembalut merek L. Dan bertepatan dengan itu buka deh toko yang lumayan gede gitu, saya tanya ada pembalut L ndak. Sama penjualnya saya disuruh cari sendiri. Saya melangkah ke rak pembalut. Ini serius ya, dari setumpuk pembalut itu isinya cuma merek H sama merek C dalam beberapa tipe, siang dan malam. Terus untungnya saya liat ada satu bungkus pembalut yang warnanya beda sendiri, and Thank God, it's L. Cuma tinggal satu dan itu udah berdebu gitu.. Untungnya isi 9. Lumayan lah. Yaudah deh, saya beli. Malemnya saya mimpi saya dapet pembalut L satu bungkus guede terus saya peluk-peluk dan saya kelonin sampe saya bubuk.-_____-".

4 comments:

  1. mau belajar jahit ternyata. Bagus tuh kalo bisa ngejahit entar bisa bikin desain sendiri model bajunya.

    Lumayan aneh juga, masa pembalut dapetnya malah diwarung beras.

    Sumpah gak ngerti pembalut H, C, L itu apaan? bingung sendiri. Tapi untung endingnya bisa ketemu lagi, meskipun berdebu tapi isinya lebih banyak

    ReplyDelete
  2. Jadi pengen tau seberapa desanya sih kok sampe si L gak ada di sana?

    Sambil jawab pertanyaan e bang Bayu

    H = Hears Protect
    C = Charm
    L = Laurier

    Oh iya, belum pernah nyobaik Avail ya mbak?

    #ini kenapa cowok-cowok pada ngomongin pembalut sih???

    ReplyDelete
  3. Mbaaak ajarin aku pake pembalut.... #dikemplang

    ReplyDelete
  4. Saya belum pernah merasa se-bersyukur ini dilahirkan sebagai laki-laki :|

    ReplyDelete