Sunday, 25 November 2012

akhirnya dapet SIM juga

Jadi ceritanya kemaren saya tes buat dapet SIM. Yang mau saya ceritain di sini adalah gimana saya dapet SIM A yang unyu-unyu ini *kipas-kipas pake SIM*.

Sebelum tes SIM, bapak saya daftarin saya ke kursus mengemudi. Waktu itu umur saya 18 (sekarang 20-,-"). Bersama bapak-bapak kumisan yang gahol dan baik hati, saya diajarkan berbagai macam teknik mengemudi yang gampang, baik, dan benar. Bapak-kumisan-baik-dan-unyu itu juga suka curhat-curhat tentang anaknya gitu, jadi saya semakin santai belajarnya. Hari kedua saya belajar aja saya udah dipercaya buat nyetir mobil di jalan raya gede. Hati senang dan riang. Hari-hari berikutnya juga saya belajar dengan baik. Kata bapaknya, saya cepet belajarnya, cepet nangkepnya. Sampai akhirnya saya selesai kursus dan berpisah sama bapak-kumisan-baik-dan-unyu itu. Sedih sih, soalnya nggak ada yang nemenin nyetir sambil curhat lagi.

Then, setelah kursus saya suka ngelemesin kaki+tangan buat nyetir mobil. Hampir tiap pagi saya muter-muter komplek, kebetulan waktu itu lagi libur panjang. Harapan saya, karena saya udah bisa nyetir mobil dan usia saya udah 18, orang tua mau bantu saya ngurus SIM. Ternyata eh ternyata, bapak saya bilang gini 'Ngurus SIMnya entar-entar aja ya, sekalian sama adikmu.'. Adek saya waktu itu masih 15 tahun, hampir 16 sih, tapi kan buat dapet SIM dia minimal harus 17 tahun dan itu berarti saya harus nunggu 1 tahunan lagi. Omaigot, nggondoklah saya. Setelah dibilangin kayak gitu, passion saya terhadap nyetir tiba-tiba ilang (enggak, saya nggak pengen jadi sopir angkot kok). Saya udah males belajar-belajar nyetir lagi. Tiap disuruh bapak latihan nyetir, saya langsung sok sibuk, kalo nggak gitu langsung pura-pura tidur. Heheheheeee...

Nah, suatu hari, nggak tau kenapa saya pengen nyetir mobil lagi. Sesuai pepatah, semakin cepat kita belajar, semakin cepat pula kita untuk lupa (Eh, ada ya pepatah kayak gitu? Ada kan ya? Ya kayak semakin cepat kita mencintai seseorang, semakin cepat pula kita melupakan orang tersebut.). Lah, saya juga gitu. Saya udah lupa mana gas, rem, sama kopling. FYI, saya anti-matic. Nggak tau kenapa. Jadi hampir semua yang saya punya juga manual. Mungkin aura saya aura jadul kali ya. Okay, back to topic. Nah, karena saya lupa, saya awalnya ngira-ngira aja, kayaknya kopling yang paling kiri deh. Tadaaaa....bener. Buktinya mobil udah mulai jalan. Nah, yang saya bingung mana gas, mana rem. Saya jalan cuma ngandelin kopling aja. Saya nyantai lah, kan masih di komplek perumahan gitu ya, nggak perlu kenceng-kenceng bawanya. Eh lah kok tiba-tiba ada kucing lewat dengan innocentnya. Niat hati mau ngerem, eh yang saya teken yang tengah, ya tambah kenceng lah mobil saya. Saya sampe kaget-,-". Dari situ saya menyadari, kalo ternyata gasnya itu yang tengah.

Terus saya pernah juga tiba-tiba pengen bawa mobil. Waktu itu sendirian, dan saya udah ngeh mana gas mana rem. terus saya keluar deh, pengen muter-muter di komplek tetangga. Lah, waktu mau balik, ada kayak tanjakan gitu kan, nah di tanjakan sebelah kiri, ada pick up yang markirnya labil. Agak nengah gitu. Niat hati mau belok ke kanan dikit, eh saya ngelepas koplingnya terlalu semangat, akhirnya mati deh mobilnya. Lah nggak taunya di belakang saya itu udah ada mobil. Mobil saya udah pelan-pelan meluncur ke bawah, dan si mobil belakang yang kurang beruntung ini udah heboh mencetin klakson. Saya tambah panik. Ngidupin mobil nggak nyala-nyala pula. Sampe akhirnya sebelum tabrakan itu terjadi, mesin udah nyala, mobil saya udah jalan, dan keadaan sudah menjadi normal. Dan mobil saya melenggang dengan anggun dan dramatis.

Besoknya, saya kembali nyetir. Kali ini sama adek saya. Gantian gitu kan belajarnya. Nah, saya udah nyoba keluar komplek ini, alias udah di jalan raya. Saya melewati ujian dan tantangan dengan berwibawa *apasih. Terus, buat masuk ke komplek saya lagi kan belok kanan, nah saya riting kanan. Yang kanan dikebawahin( (saya nggak ngerti itu namanya apa, pokoknya tau kan maksud saya itu yang mana). Belok dengan sukses. Terus setelah itu belok kiri. Niat hati mau riting kiri, saya pikir ya yang kiri yang dikebawahin, eh lah kok wipernya yang nyala. Ini gimana matiinnya????? Niat hati mau tetep stay cool masuk cluster saya dengan wiper yang goyang kanan goyang kiri, eh karena saya panik, saya ngelepas koplingnya seenak jidat. Mobil mati tepat di tengah jalan mau belok kiri. Niat hati wiper nggak nyala lagi, yang kiri saya arahin ke atas, eh lah kok malah keluar airnya. Saya frustasi. Di belakang udah ada mobil yang udah nglakson berkali-kali, yawes saya nyalain mobil lagi, jalan dengan wiper nyala dan air yang muncrat-muncrat.

Setelah kejadian-kejadian nggak unyu di atas, saya malah dipercaya bapak bawa mobil dari Tulangan ke Gedangan (Sidoarjo), yang notabene jalanan Tulangan itu kanan kirinya sawah. Dag dig dug rasanya. Tapi ternyata saya bisa meskipun di samping saya ada bapak saya yang senantiasa tereak-tereak nggak jelas waktu mobil saya hampir senggolan sama badan truk (ya iyalah). Tapi kita selamat sampai rumah kok. Dari itu, kepedean saya dalam nyetir mobil udah meningkat lagi. Terus adek saya udah ulang taun ke 17 aja, terus kita tes SIM deh. Dan saya lulus *nangis terharu*. Yaaah meskipun dengan hasil yang mepet-mepet harus ngulang, yang penting kan lulus plus dapet SIM. Hiyeeeeyyy....

No comments:

Post a Comment