Tuesday, 6 November 2012

Dok, saya NGGAK hamil

Awal saya masuk kuliah saya seriiiiing banget pingsan. Mungkin karena kaget masuk lingkungan baru. Eh nggak juga seh, saya emang udah sering pingsan dari SMA. Heheheheheee... Nah, suatu hari saya itu pingsan terus nggak bangun-bangun. Temen-temen saya khawatirnya setengah mampus sampe saya dibawa ke klinik kampus. Bukannya enakan, habis minum obat yang dikasih klinik kampus saya malah sesak nafas gara-gara obatnya nggak cocok. Obat murah kali ya.. Maklum, badan saya ini kan badan ningrat *kibas jilbab* heheheheheeee....  Lah sesak nafas bikin saya akhirnya pingsan lagi-,-"

Malemnya, saya dibawa temen-temen saya ke rumah sakit deket kampus. Saya yang waktu itu setengah sadar setengah enggak, nggak bisa ngerasain apa-apa, cuma tau kalo saya udah dipasangin selang oksigen. Begitu sadar, saya langsung ditanya-tanyain sama mas-mas ganteng. Kayaknya sih ko-ass gitu..
Mas ganteng: Udah enakan?
Saya: Udah errr...Dok..
Mas ganteng: *senyum manis* Keluhannya apa? Rasanya gimana?
Saya: Kepala saya ini loh pusing, terus rasanya lemeeees banget. Perus saya juga sakit. Kayaknya sih maag saya kumat.
Mas ganteng: *nulis-nulis* Adek umurnya berapa?
Saya: (waktu itu) 18 dok.
Mas ganteng: Ini saya cek dulu tensinya ya..
Saya: *angguk-angguk pala*
Mas ganteng: *udah ngecek* *nulis hasilnya di map gitu* Wah ini 90/70. Rendah. Pantes kalo kamu lemes. Adek istirahat dulu aja ya.
Saya: *ngangguk*

Waktu mas ko-ass ganteng udah keluar, sahabat saya, Edi, masuk. Temen-temen saya yang laen di luar. Nggak lama setelah Edi masuk, ada dokter beneran masuk juga. Dokternya itu loh cewek, udah tua, nggak ramah pula. Terus nanya-nanya..

Dokter: Ini apa keluhannya?*sewot*
Saya: Kepala saya pusing, dok. Terus katanya tadi tensi saya rendah. Perut saya juga sakit.
Dokter: Oooh.. *ngelihat Edi* ini siapa? Pacar?
Saya: *bingung* Hah? Bukan, dok. Itu temen saya.
Edi: Saya temannya, dok.
Dokter: *mandang sinis* Kamu terakhir haid kapan?
Saya: Errr...kapan ya? Haid saya nggak lancar, dok. Terakhir kayaknya 2 bulan yang lalu.*feeling udah nggak enak ini*
Dokter: Coba kamu tekuk kakimu (kayak orang mau ngelahirin itu loooh)
Saya:*nekuk kaki*
Dokter: *nekan-nekan perut (lebih tepatnya rahim)* ini sakit?
Saya: *bingung* Hah?
Dokter: Sakit nggak?
Saya: *ngomong dalem ati 'Anjriiiit, kayaknya ini aku dikira hamil'* Enggak, dok.*geleng-geleng*
Dokter: Oh.. Berarti kamu nggak hamil.
Saya: Hah? *dalem ati 'Ya iyalaaaah...emang gue habis ngapain?????'*
Dokter: Yaudah, nanti obatnya diambil di depan ya..

Tau obatnya habis berapa? 200rebu++. Asem! Gitu doang 200rebu? Dikira hamil gitu 200rebu? Udah gila tuh rumah sakit. Ckckckcckck... Eh, tapi saya masih mending, ding. Paling nggak saya nggak disuruh test pack ya. Lah temen sekamar saya ini juga ngalamin hal yang sama kayak saya.

Ceritanya, siklus haidnya nggak lancar, darah yang keluar juga buanyak. Akhirnya dia kayak kekurangan darah gitu. Dia jadi lemes dan ujung-ujungnya pingsan. Terus dia periksa ke rumah sakit yang sama kayak yang saya ceritain di atas. Awalnya dia ditanya-tanyain sama ko-ass, terus dia disuruh ke RUANG BERSALIN! Awalnya temen sekamar saya bingung, tapi dia nurut aja. Capcus deh dia ke ruang bersalin. FYI, dia ditemenin sama mantannya. Waktu nyampe ruang bersalin..

Suster: *ngomong sama mantannya temen* Mas pacarnya ya?
Mantan temen: Hah? Saya temennya, sus.
Suster: Oh.. Mas tunggu di luar ya, nggak boleh masuk.
Mantan temen: Iya, sus..

Waktu udah di ruang bersalin, temen saya langsung di suruh baring di kasur bersalin yang notabene kata temen saya masih ada bekas darahnya (euuuhhhh..). Terus ditanyain sama susternya. Kira-kira gini..
Suster: Mbak kenapa?
Temen: Ini loh sus, siklus haid saya nggak lancar, keluarnya juga banyak. Saya jadi lemes.
Suster: Ooh.. yauda, mbak sekarang pipis dulu ya.. Nanti air pipisnya ditampung.
Temen: Hah?*muka bingung*. Buat apa sus? Kan keluhan saya cuma haid saya yang nggak lancar.
Suster: Udah, adik pipis dulu. Ini sudah prosedur.

Ya meskipun aneh, tapi temen saya nurut aja. Terus air pipis yang udah ditampung dia kasih ke suster tadi. Daaaan...susternya masukin TEST PACK di situ. Haiiiish... temen saya juga dikira hamil. Lah wong temen saya habis haid ya masa' hamil? Sumpah nggak jelas. Beberapa menit kemudian..

Suster: Wah...Selamat ya.. Mbak nggak hamil *sambil nunjukin test pack yang hasilnya cuma ada satu garis*

-,-"plis yaaaa.... Emang kalo ada mahasiswi ada keluhan pusing atau haidnya nggak lancar itu rata-rata hamil ya? Rumah sakit opo iku-,-"

23 comments:

  1. Jiahahaha... itu susternya dudul juga yak... wkwk

    ReplyDelete
  2. Whakakakakaka,,,, koplaaakk. Hamil aja beneran *Tapi cari suami dulu, xixixi

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. yuyuy..membahayakan pasien..ckckckck

      Delete
  4. duile suka ngecengin mas2 ko ass

    ReplyDelete
  5. wkwk judul sama isi sama sama koplak , ngakak gue bacanya wkwk .

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah wah..tertawa diatas penderitaan orang lain berarti.hahahahaaaa

      Delete
  6. emang kusut tuh dokter udah tua kasar lagi, mahal pula obatnya. lengkap.

    ReplyDelete
  7. aduh parah tuh disangka hamil, pada negatif thinking berarti pegawai RS nya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia:(
      ya emang sih kebanyakan pemuda-pemudi jaman sekarang kalo pacaran kebangetan,tapi kan nggak semua kayak gitu..

      Delete
  8. waduh... pikirannya udah kemana2 ajah.. hobby suuzan banget.. bisa2nya berfikiran negatif sampe segitunya hahaha

    ReplyDelete
  9. Hahaha jadi pusing gue sama tingkah rumah sakit. Eh tapi ntar gue dikira hamil lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..iya,jangan periksa di sana..ntar kamu dikira hamil juga..hohooo

      Delete
  10. parah , apes betul nasib lu neng wkwkwk

    ReplyDelete