Tuesday, 8 May 2012

cinta dan modus

Hadeeee.....susah banget buat nulis lagi. Adaaaa aja halangannya. Seminggu kemaren saya di rumah dan modem saya rusak. Jadilah saya ngaplo di rumah. Giliran udah di asrama, stand by di hot spot area, eh giliran blog ini susah bener dibuka. Ya sudah...akhirnya ya baru nulis lagi sekarang.

Kemaren pagi saya baca koran Jawapos. Di situ ada rubrik judulnya 'Halau Galau with Kika'. Rubrik itu termasuk yang saya suka baca. Nah, kemaren itu si mbak Kika membahas yang intinya kalo dalam berhubungan tuh kita pasti punya 'modus' biar kita jadi merasa 'lebih', ntah itu karena dia tajir, pinter, atau ganteng, itu semua cuma diri kita sendiri dan Tuhan yang tau. Saya setuju sih sama mbak Kika. Kebanyakan orang pasti punya 'modus' itu. Well, tapi nggak tau kenapa saya jadi bingung setelah saya baca tulisannya mbak Kika. Saya beneran jadi mikir loh, kira-kira 'modus' apa ya yang bikin saya pacaran sama pacar saya? Enggak, pacar saya sama sekali nggak ganteng. Oke, ini terlalu kejam. Pacar saya nggak ganteng-ganteng banget. Bahkan dia sebenernya bukan tipe cowok idaman saya banget. Kalo masalah tajir atau enggaknya sih saya nggak begitu meduliin urusan dompet. Tajir atau enggak ya nggak ngaruh buat saya, sama aja. Kalo masalah pinter, ya dia tau apa yang saya nggak tau. Tapi bukan itu yang bikin saya kepincut sama dia. Terus apa modus saya? Saya nggak tau. Ya saya seneng aja kalo sama pacar saya.

Teori yang dulu saya pahami sih cinta nggak butuh alasan. Cinta nggak kenal modus. Kalo bisa nyebutin apa yang bikin kita jatuh cinta sama orang ya berarti sebenernya kita nggak cinta sama orang itu. Mungkin hanya suka. Mungkin sekedar kagum. Atau kemungkinan yang lain. Tapi sejauh ini saya jadi mikir, dalam berhubungan nggak mungkin kita cuma mengandalkan cinta. Kenapa? Cinta aja nggak cukup. Kalo dalam kasus saya, secinta-cintanya saya sama orang kalo orang tua saya udah bilang 'enggak' ya artinya enggak. Mungkin sebagian bakal mikir 'kenapa nggak diperjuangin dulu?'. Well, merjuangin cinta bakal mudah kalo yang merjuangin kedua belah pihak. Kalo cuma sepihak? Ya bakal capek lah. Saya udah pernah merjuangin dia yang kayaknya ogah-ogahan merjuangin saya, sampe akhirnya saya capek sendiri. Then, saya mikir 'buat apa merjuangin orang yang nggak mau merjuangin kita?'

Well, cinta mungkin emang nggak kenal modus, tapi dalam menjalin hubungan mungkin kita perlu 'modus' itu biar hidup kita jadi lebih enteng. Mungkin seperti itu.

7 comments:

  1. Jadi...jaadiii..selama iniiii..kamu cima mengincar tubuhku?!! *loh?
    ('__')

    ReplyDelete
    Replies
    1. -,-"ga minat
      tubuh nggak seksi gitu

      Delete
  2. yang pasti modusnya harus ikhlas karena tuhan.... kata mbak kika juga lhoooo :P

    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaaa....iaaa pasti...
      salam kenal juga mbak...

      Delete
  3. waktu itu nasibku yg algi apess...
    hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. perasaan awakmu mesti apes..
      makane ta laa..kamu kalo milih pacar iku ojo cuma sekedar ayu tok

      Delete
  4. hi! Nggak sengaja mampir. Terimakasih ya udah baca Halau Galau! :)

    ReplyDelete