Sunday, 20 January 2013

jalan dan tujuan

Saya agak nggak paham sama pemikiran orang-orang. Kadang misal orang pengen A dengan jalan B. Tapi karena terlalu asik menjalani B, orang itu jadi lupa sama poin A.

Contohnya nih, ada seorang bapak yang kerja buat menafkahi anak istri. Semakin sang bapak bekerja keras, semakin banyak uang didapat. Karena ingin 'menafkahi' anak istri berlebih, sang bapak kerja siang malam. Bener bapak tersebut mampu memberi keluarganya materi yang berlebih, tapi bapak itu lupa kalo menafkahi itu nggak cuma memberi nafkah secara materi, tetapi juga secara batin. Sang bapak lupa, kalo anak istrinya nggak cuma butuh duit, tapi juga butuh kasih sayang, dan tentu saja waktu. Bagaimana bisa punya waktu buat anak istrinya, kalo sekarang sang bapak menghabiskan lebih banyak waktunya buat bekerja, daripada bercanda bersama anak istrinya. Bahkan beberapa sampe bawa urusan kantor ke rumah. Stresnya di kantor, tapi marah-marahnya kebawa sampe rumah.

Contoh kedua, ada istri yang pengen kerja buat nambahin keuangan rumah tangga, karena dirasa gaji suami masih kurang. Tapi gara-gara keasikan kerja, kadang istri jadi lupa sama tugasnya sebagai seorang istri. Nyerahin tanggung jawabnya sebagai ibu ke remaja tanggung yang bakal ngurusin anaknya. Ketika ditegur suami, istri marah-marah dan bilang 'Aku kayak gini juga buat ngebiayain kehidupan kita.'. Ckckckck.. Menurut saya sih, boleh aja istri kerja, asal nggak lupa melakukan tugasnya sebagai seorang istri.

Contoh ketiga, ada cowok yang kerja buat modal nikah sama ceweknya. Si cowok kerja keras buat ngumpulin duit lebih dan lebih. Cowok itu terus berkutat dengan laporan-laporan dan tugas-tugas lainnya. Lupa kalo punya cewek yang mengkhawatirkan dia. Lupa mengabari dan menghubungi. Lupa mengirimkan sinyal kasih sayang dan cinta. Hingga akhirnya ceweknya lelah menanti. Lelah diberi kasih sayang yang tak pasti. Timbul tenggelam. Hingga akhirnya ceweknya mengajak berpisah. Nah, terus si cowok menyesal. Dia akan menikah dengan siapa? Usahanya selama ini untuk siapa?

Sebenernya ada contoh-contoh lain. Banyak. Tapi males aja nulis semuanya. Heheheheee...
Inti dari postingan ini, jangan sampai kita melupakan apa sebenernya tujuan kita karena terlalu asik berjalan. Jangan sampai kita terlihat semakin cupu gara-gara kita pengen gawl. Iya, nggak nyambung emang, tapi nggak pa pa. Yeaaahh...

32 comments:

  1. huh...
    bener juga sih kebanyakan orang kayak gitu, lupa sama tujuannya sebelum mencapai yang diinginkan.

    mungkin menyikapinya dengan cara saling mengerti dan toleransi. gue sadar kasih komen ini emang gampang banget, tinggal ngetik aja, tapi kalo gue ada orang-orang disekaliling gue ada kayak gitu, kayaknya ga sanggup juga gue.

    ReplyDelete
  2. Idem banget kak. Kok kepikiran buat nullis itu ya? Mueheheh salam kenal

    ReplyDelete
  3. bener tuh
    harus saling jujur aja kyaknya biar gak ada salah paham gitu
    yang A ngerasa ngebahagiakan B dengan sibuk kerja demi masa depan, tapi B gak ngerasa bahagia
    agak miris ya -_-

    ReplyDelete
  4. yoih, yang kedua oke banget.. saya, sebelum nikah, kerja dimanamana.. yg ngajar di kampus ini lah, di sekolah itu, siaran, dari pagi sampe sore, mostly always fuuull.. giliran udah nikah, jadi tuan puteri deh di rumah :p

    ReplyDelete
  5. sep..bener dah..terkadang fokusnya terbelah..jadi nggak kemana2...wkwkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  6. Wah itu namanya pikiran bercabang-cabang..jd tindakan gak seimbang deh.. Demi mengejar suatu tujuan, malah ngelupain hal lain yg justru paling penting dibanding tujuan itu sndiri.
    Moga kita gak jd org yg terbutakan tujuan shg melupakan kewajiban dlm kehidupan qta sndiri..

    ReplyDelete
  7. bener juga sih.. kadang tujuannya A, tapi proses pencapaiannya bercabang sampe ke B,C,D,E,F bahkan mgkn bisa sampe ke Z hhe

    ReplyDelete
  8. cowok yg udah bekerja keras buat modal nikah..
    tapi sering telat ngabari cewenya..
    kaya cowokku nihh.. :|
    tp..yahh tergantung cewenya jg...
    harus sabar dan pengertian... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya,bener..
      yang cewek juga harus ngertiin..harus sabar..

      Delete
  9. Bener, kebanyakan orang sampai lupa apa tujuan awal dia melakukan sesuatu mungkin karena terlalu tenggelam kali ya.

    nomor tiga curahan hati ya? #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaaa...enggak kok...
      ya agak-agak mirip sih,tapi kan aku masih sabar dan belom nyerah

      Delete
  10. bener juga yaa...
    baru sadar :/
    berarti emang dalam menjalani ini semua kita dituntut lebih fokus dan optimis....

    ReplyDelete
  11. itu sama kayak biasanya kalo cewek jln di mal...dr rumah dy tujuannya mw beli sepatu... smpe d mal karena banyaknya toko yg menjua barang yg di mata cewe itu kayak bling2 mutiara yg tdinya mw beli sepatu jdnya beli tas...hehehhe

    ReplyDelete
  12. Ada botol plastik yang bocor di 11 titik yg lokasinya berbeda, kemudian diisi air. Jari-jari tangan kita berusaha buat menutup lubang bocor. Tapi tetap ada 1 lobang yg bocor toh?

    Menutup semua lubang kadang bukan hal yang terbaik. Kadang kita harus membuka lubang, agar air mengalir ke jalannya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeeerrrr...nggak paham.hehehehheeeeee

      Delete
  13. suka yang terakhir.. ada ya yg kek gitu? XD

    ReplyDelete
  14. wah kalo ada cowok yang sampai lupa kayak gitu pasti itu cowok bertanggung jawab banget, dia kerja keras, haha, tapi gtw kadang cewek itu hanya menilai cowok dari sisi romantis kerika fokus malah diganggu hahaha

    ReplyDelete
  15. Hidup memang tidak selalu sesuai dengan apa yang di inginkan.
    Pada intinya Komunikasi yang wajib.
    :)

    ReplyDelete
  16. memang kebanyakan seperti itu, dan gua juga pernah ngalamin kaya gitu :D

    ReplyDelete
  17. gua banget tuh,,, entah buat apa kok sibuk2 gua kerja *didepan cermin* tapi yg contoh ketiga moga enggak terjadi ke gua

    ReplyDelete
  18. cowok itu emang gitu, makanya aku gak pernah suka sama cowok, mereka itu egois banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah kalo sampean suka sama cowok ya homo mas

      Delete
  19. Menafkahi bukan hanya lewat sisi harta, habis baca tulisan ini baru sadar apa arti dari menafkahi secara luas.
    Iya.., itu betul, maka itu harus perlu pengertian antar masing-masing dan pandai berbagi waktu juga kali ya ?

    ReplyDelete
  20. wah iya bener juga, kadang lupa sebenarnya apa yang akan jadi tujuan awal kita ya :"

    ReplyDelete