Wednesday, 27 March 2013

minoritas

Ah, susah memang ketika mengahadapi orang keras kepala. Terlalu otoriter atas segala keputusan. Dan pada dasarnya, saya males ngomong sama orang yang nggak bisa diomongin. Berasa ngomong sama batu. Ya daripada saya capek sendiri, emosi sendiri ya mending saya diem. Memang, nggak selamanya diam itu emas, tapi jauh lebih baik dibanding memicu perdebatan.

Ah, saya sudah lelah. Di umur saya yang sudah kepala dua ini (*uhuk, masih 20 kok), rasanya memang belum banyak manis pahit hidup yang saya kecap. Tapi saya tau satu hal, dimana hukumnya wajib bagi saya untuk menghargai orang. Siapa pun itu. Sayangnya, sepertinya saya menjadi minoritas. Jauh lebih banyak yang tidak bisa menghargai orang lain. Jangankan mengahrgai orang lain, menghargai dirinya sendiri saja sudah payah.

Ah, sudah berapa kali saya bilang 'jangan sia-siakan waktumu', tapi tetap saja tidak kalian dengar. Apakah waktu sudah tak lagi berharga buat kalian? Yaaa....kalo buat saya sih masih berharga. Orang lain saja saya hargai, apalagi waktu. Jangan biasakan lah mengganti jam kalian dengan karet yang suka molor, kebiasaan itu bakal kebawa sampe kalian tua, sampe kalian udah bergelut dengan kerjaan kantoran. Dan ketika bos sudah marah atas keterlambatan, kalian baru tau rasa. Baru merasa. Ayolah, saya juga ingin kalian sukses. Masa kalian membiarkan saya sukses sendirian?*uhuk*. Mana bisalah kalian sukses kalo masih mengandalkan jam karet.

Ah, sudahlah. Apa celotehan saya yang kesekian ini bakal kalian dengar? Setau saya, semua celotehan saya hanya masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Nggak pake mampir di otak pula. Jadi memang percuma saya menasehati orang yang tidak bisa dinasehati. Ah iya, kalian kan hanya memandang saya sebelah mata. Ya, saya memang kurang pintar, tapi saya tau bagaimana harus bersikap. Dan yang jelas, disiplin itu perlu. Itu kalo kalian mau sukses, sih..

13 comments:

  1. Iya bu guru,,
    Ntar jam karetNy gnti jadi jam batu dehh... :D

    ReplyDelete
  2. tuh, murid2.. dengerin kata ibu guru..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaaa...berasa menggurui banget jadinya

      Delete
  3. Itulah pilihanmu..

    itulah sifatnya..

    itulah keadaan sebenarnya..

    dan itulah dia..

    berani mengambil resiko,harus berani pula bertanggung jawab.

    Kenali lebih dalam..

    btw folbacknya belum nih.he

    ReplyDelete
  4. setujua banget deh, jangan biasain buat molor *kayakaku *ehh
    soalnya emang bisa jadi bad habit dan nempel sampe tua...dan emang menunda nunda waktu itu sama kayak menunda nundakesuksesan. tapi, mereka itu siapa??? *kepoers

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener tuh...
      hahahhaaaa....adaaaaa aja

      Delete
  5. susah memang untuk menghilangkan kebiasaan yg tidak baik seperti molor... tapi bukan berarti tidak bisa dihilangkan

    ReplyDelete
  6. SEbagai teman, tempatin diri lo sebagai penasehat, jangan pernah berhenti untuk saling mengingatkan ketika yang lain butuh dinasehati. Salam super.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wush...tapi capek loh kalo udah ngingetin berkali-kali tapi nggak direken-,-"

      Delete
  7. Untuk kesekian kalinya aku juga sering menasihatinya apalagi sama yang saat ini sedang dekat namun keras kepalanya dia yang sulit aku terima sehingga kini aku menjauh darinya...
    Nich blog :)

    ReplyDelete