Saturday, 23 March 2013

we are not superman, we are superteam

Kita sering denger sebutan 'one man show', maksudnya apa sih? Nah, 'one man show' adalah orang yang suka ngerjain semuanya sendiri. Padahal dia tergabung di dalam tim. Saya nggak ngerti deh sama orang-orang yang lebih suka kerja sendiri. Bukannya kalo dikerjain bareng dengan dibagi tugas itu lebih enteng ya? Biasanya, orang yang suka kerja sendiri ini suka nggak percayaan. Nggak percaya sama kemampuan temen se-timnya, nggak yakin temen satu timnya bisa bekerja 'sebaik' dirinya. Daaaan ujung-ujungnya dia capek sendiri. Nah, gimana nggak capek? Wong tugas yang harusnya dikerjain bersepuluh, misalnya, dia yang kerjain sendiri.

Contoh paling kecil adalah kerja kelompok. Saya masih inget jaman saya sekolah dulu banyak banget tugas kelompok. Biasanya sih 1 kelompok 5 orang. Kalo tipe orang 'one man show' sih tugas buat 5 orang itu dia embat sendiri. Dia dengan senang hati ngerjain sendiri, soalnya dia takut kalo temen-temennya ikutan hasilnya nggak sebagus apa yang ada dipikirannya. Dan biasanya tipe kek gitu menyerang orang-orang yang pinter. Untuuung saya ini pas-pasan. *loh

Contoh lain adalah di kepanitiaan. Di antara susunan panitia pasti ada beberapa yang suka magabut (makan gaji buta) kan? Dan ada juga yang kurang punya kapabilitas buat kerja kan? Atau deadline udah deket tapi penanggungjawabnya belom kerja? Eiiitsss, tapi bukan berarti kita bisa meng-underestimate mereka loh.. Bukan berarti kita langsung mengambil alih semua yang seharusnya mereka kerjakan loooh... Ntar malah kita yang keteteran sendiri dan acara yang kita adain jadi banyak errornya. Karena missed communication biasanya, soalnya kitanya suka nggak percayaan sih. Hal kek gini biasanya terjadi pada ketua atau koordinator. Hai para ketua, kita bisa kan mengingatkan baik-baik dan memantau kerjaan mereka.

Contoh paling ekstrem adalah kalo kita pengen tampil paling WOW di antara tim cheerleader. Jangan mentang-mentang kita cantik, bohai, dan paling oke dancenya terus kita jadi meragukan kemampuan temen se-tim cheerleader loh. Meskipun ide-ide gerakan dari kita, kita tetep harus percaya kalo mereka bisa. Satu tim bisa semua. Nah, bahaya kan kalo pas ngebentuk piramid tapi kita nggak percayaan, paranoid yang megangin kita nggak bakal kuat. Ya kalo kita punya pikiran negatif yang terjadi ya negatif. Makanya, positive thinking dooooong....

Intinyaaaa, ada beberapa kerjaan yyang harus dilakukan oleh superman, tapi dalam tim harusnya udah nggak ada lagi yang namanya superman. Yang ada hanya superteam. Percuma aja kalo dalam tim kita tetep ngerjain semuanya sendiri. Kita nggak bakal bisa ngerasain yang namanya kerjasama, tanggung jawab, dan kebersamaan.

We are not superman, we are superteam.

11 comments:

  1. itu mungkin untuk orang yang perfek tapi ada juga yang terpaksa jadi one man show dalam tim ketika semua anggota kelompoknya menyuruhnya untuk mengerjakan tugas

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kalo terpaksa buanget sih ya gimana lagi

      Delete
  2. Gue malah baru tau sekarang,hehe

    Gue sering banget nemuin tipe kayak gini dikampus, apalagi dalam hal ngerjain tugas.

    Org kayak gini memenag gak percayaan, menganggap semua yg dikerkakannyaa benar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener tuh...berasa paling bener aja

      Delete
  3. kunjungan perdana..
    blog dan tutornya sangat menarik..
    ditunggu ya folbacknya:)

    ReplyDelete
  4. yang nggak enaknya, kalo tugas kelompok di kerjain sendiri :(

    nyesseek rasanyaaa

    ReplyDelete
  5. setuju...
    ada beberapa hal yang memang tidak bisa dilakukan sendirian. :)

    ReplyDelete
  6. Gimana ya, gue sendiri termasuk enakan ngerjain sendiri.
    Soalnya, kebanyakan tugas kelompok yang (selama ini) gue dapet. Kalau dibagi-bagi, itu pasti dikit banget kerjaannya. dan gue orangnya yang "Segini doang? udah kelar aje" .. alias gak bisa diem x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku sih biasanya tugas kelompok di bagi-bagi,jadi lebih cepet selesainya

      Delete