Saturday, 24 March 2012

hidup yang sempurna itu nggak enak

Hidup memang tidak sempurna. Tapi saya pernah merasa hidup saya benar-benar sempurna. Saat itu saya merasa saya sudah mendapatkan semuanya, samapi-sampai saya bingung harus minta apa sama Allah, saya hanya bisa bersyukur. Apa sih tolak ukur hidup yang 'sempurna' itu? Punya paras cantik, rumah mewah, kaya raya, otak smart, jadi menantu idaman (yang ini termasuk nggak sih?hehehe), dan bahagia. Memang saya tidak cantik, tapi paling tidak saya merasa diri saya menarik. Rumah saya memang tidak mewah, tapi saya merasa rumah saya bagai istana. Saya bukan orang yang kaya raya, tapi paling tidak saya masih bisa makan 3 kali sehari. Otak saya ya biasa aja, ga pinter-pinter banget, tapi saya masih tau kok kalo 1+1=2. Kalo jadi menantu idaman...rrrr....saya kurang tau sih, yang jelas tiap saya ke rumah teman laki-laki saya, entah itu mau numpang pipis atau numpang makan, orang tua teman saya ini welcome banget sama saya, malah nyuruh saya sering-sering ke rumah teman saya-,-. Kalo masalah bahagia sih, saya bahagia sama hidup saya. Orang tua saya sayang banget sama saya dan selalu ada buat saya. Saya juga punya adek yang meskipun nakal, paling nggak masih care lah sama saya. Sahabat-sahabat saya juga selalu ada buat saya meskipun hanya bisa menemani saya lewat SMS. Bahkan saya juga bisa kuliah di perguruan tinggi yang lumayan bagus. Lalu apa yang kurang? Kalo menurut saya sih nggak ada. Semua sudah lebih dari cukup. Hidup saya sudah sempurna. Tapi dengan hidup saya yang sempurna ini, saya pernah merasa bosan. Saya sampai pernah punya pikiran untuk cuti kuliah barang 1 atau 2 semester. Kalo bukan karena saya mikir terus-saya-lulusnya-kapan-nikahnya-mundur-juga-kalo-gitu, akhirnya saya nggak jadi cuti kuliah. Pernah saya mikir untuk membuat konflik saya sendiri saking bosennya saya sama hidup saya. Jadi kalo ada yang pengen hidupnya sempurna, saya saranin jangan pengen. Percayalah, hidup sempurna itu cuma asik di awal aja. Selanjutnya pasti bosen. Malah ada yang sampai bunuh diri karena hidupnya sudah terlalu sempurna dan dia sudah tidak tahu lagi tujuan hidupnya. Karena memang tidak ada konflik. Kan ya serem. Makanya, besyukurlah karena hidupmu tidak sempurna. Konflik itu bukan untuk diratapi, tapi konflik itu harusnya dihadapi. Saya malah seneng kalo saya punya konflik. Hidup saya jadi lebih seru.
Segini dulu deh postingan saya buat pagi ini. Saya mau tidur lagi..zzzzzzzz

5 comments:

  1. Hidup yang sempurna ya....
    Menurutku, hidup yang sempurna itu ya sama kamu *malu* *maenin ujung kemeja*

    ('__')

    ReplyDelete
    Replies
    1. heaaaa....pagi-pagi udah digombalin-,-

      Delete