Sunday, 25 March 2012

fashion di mata saya

Kalo di rumah, hobi saya tiap pagi baca koran. Yang jelas saya cuma baca info terkini (yang kadang saya nggak ngerti), halaman buat remaja (ya, saya masih remaja. Paling tidak umur saya belum kepala 2), sama halaman untuk wanita. Saya kurang suka sama politik. Politik bikin saya makin bingung sama negara ini. Well, jadi yang saya baca ya paling tentang masak-memasak, desain rumah, masalah seputar abege jaman sekarang, dan fashion. Di kolom fashion, ada semacam kuis yang kalo kita beruntung bisa dapet item fashion tertentu. Nah, pertanyaannya 'fashion item apa yang selalu jadi andalanmu di segala suasana? Bisa shoes, outfit, hat, hingga aksesori. Bagaimana cara kamu nge-mix anda match fashion item tersebut?'. Pengen sih saya ikutan kuis ini. Tapi saya bingung. Mana ada fashion item yang bisa jadi andalan di segala suasana. DI SEGALA SUASANA. Ya mana ada? Coba bayangin, masa ada fashion yang bisa dipake waktu kita lagi sedih, patah hati, yang juga bisa dipake waktu kita jatuh cinta. Mana ada fashion item yang bisa di pake ketika kita berkabung dan juga di saat kita lagi dugem. Kalopun ada ya itu daleman. Tapi masa saya ikut kuis itu terus saya jawab daleman? Daleman bisa di mix and match dengan fashion item apa aja. Kan ya nggak lucu.

Well, kalopun saya nggak ngaco jawab daleman, mungkin saya tetep nggak bisa jawab. Soalnya saya tipe orang yang tergantung banget sama mood. Apalagi masalah fashion, jelas itu sangat berhubungan sama mood. Dandanan saya bisa feminim banget, dan di waktu yang lain bisa berubah jadi cowok banget. Kadang cara berpakaian saya bisa terkonsep banget, tapi kadang juga berantakan banget. Kadang saya dandan gembel, dan kadang saya dandan cantik. Yaaa....gitu lah. Tapi ada beberapa konsep fashion yang saya pegang sampe sekarang. Mungkin ada beberapa yang hampir sama kayak di majalah-majalah atau panduan fashion lainnya. Tapi ini versi saya. Yang biasanya saya pake.

1. Kalo atasan longgar, bawahan fit. Kalo atasan fit, bawahan longgar.
Hal ini buat menyeimbangkan yang kita pake. Kalo misal dari atas sampe bawah ketat semua ya kayak ulet keket. Kalo longgar semua ya kayak pake dasternya ibu. Contoh: Kalo atasan pake kaos fit badan, bawahannya bisa pake rok A-line. Kalo atasannya pake loose blouse, bawahannya bisa pake skinny jeans.

2. Kalo mau pake bawahan ketat, pakailah atasan yang rada panjang.
Maksudnya panjang di sini, yang paling tidak bajunya se-paha. Tau kan maksudnya? Hadee, saya rada susah jelasin. Soalnya saya kurang tau juga apa namanya. Yang jelas, di dalam fashion juga ada istilahnya 'kebijaksanaan'. Nah, kurang bijaksana rasanya kalo kita memperlihatkan too much dari tubuh kita.

3. Sesuaikan dengan bentuk tubuh
Banyak kan majalah fashion yang menjabarkan busana-busana yang seperti apa yang cocok sama tubuh kita? Nah, nggak ada salahnya kalo kita 'patuh'. Karena kebanyakan yang saya lihat di mall-mall banyak yang jadi korban mode, padahal mode terkini belum tentu cocok sama bentuk tubuh kita. Bisa-bisa kalo kita maksa malah kita kelihatan nggak banget. Ugh, jangan sampe lah..

4. Pilih warna sesuai
Sesuai sama kulit, sesuai juga mix and match-nya. Kalo saya sih jujur aja suka nabrak-nabrakin warna, tapi hasilnya tetep bagus kok. Yang penting ada fashion item lain yang juga mendukung biar nggak nyambungnya masih bisa termaafkan. Contoh:dress pink+blazer ijo(tergantung ijonya gimana juga sih)+flat shoes ijo+bando pink. Yaaa...contohnya kayak gitu lah.. Sesuaikan juga sama kulit. Ada lho beberapa warna yang malah membuat kulit kita terlihat kusam. Kalo bisa hindari warna itu, atau kita juga bisa tetap memakai warna itu tapi jangan sampai bersentuhan langsung dengan kulit. Misal: kulit saya terlihat kusam dengan wana biru laut. Padahal saya suka banget warna itu. Tapi saya bisa memakai kaos biru+blue jeans+cardigan hitam

5. Pilih aksesori yang mendukung
Kalo pengen outfitmu terlihat menonjol ya jangan memakai aksesori yang berlebihan. Misal potongan kerah dress udah keren dan 'penuh', ya jangan malah pakai kalung. Kecuali kalo potongan kerahnya polos gitu ya monggo pakai necklace sesuai porsi. Jangan juga sekali-sekali memakai aksesori yang rebutan-diperhatiin. Pilih aja salah satu aksesori statement untuk menujukkan poin dandananmu. Jangan semuanya 'hebring'. Contohnya kita pake kalung yang bisa mencuri perhatian, ya berati jangan pakai anting yang panjang. pakai yang simple aja. Less is more, right?. Oiya, pilih tas tu juga harus hati-hati loh.. Sesuaikan dengan bentuk badan plus outfit yang kita pakai.


Saya rasa ini dulu lah... Kalo saya inget, ntar saya kasih contoh juga gimana dandanan yang pas itu. Yang jelas, buatlah diri kita enak dipandang. Beda sih boleh, tapi kalo malah bikin orang eneg lihat kan nggak enak juga. Beda karena kita indah. Kalo bisa sih kayak gitu. Okay, see you then..

4 comments:

  1. Kalo buat aku pantesnya dadan model apa?? *ngaca di spion*
    (。'▽'。)♡

    ReplyDelete
    Replies
    1. pantesnya pake sarung sama baju koko

      Delete
  2. Lho lak budhal tahlilan dek..
    -___-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaaa....yawes, pake jas, celana, kopyah, langsung akad wes...-___-a

      Delete