Sunday, 22 April 2012

capek sih, tapi saya suka

Akhir-akhir ini saya lagi sibuk-sibuknya jadi fasil buat LKMM TD (Latihan Keterampilan Manajemen Mahasiswa Tingkat Dasar) baik di jurusan maupun di LMB (Lembaga Minat Bakat). LKMM TD ini  melajarin tentang gimana kita bikin kegiatan pokoknya. Keterangan lebih lanjutnya cari di kakek gugel aja. Lagi males jelasin soalnya. Hohohohohoo....

Apa sih tugas saya sebagai fasil? Banyak. Mulai dari screening peserta, nyiapin form berita acara+absensi+feedback+dan lain-lain, ngehubungin pemandu, jadi 'MC' kelas sebelum pemandu datang+bikin ice breaking biar pesertanya nggak ngantuk, jadi operator buat pemandu, nyatet apa pendapat peserta di papan, ngoreksi post test+pre test, sampai ngerekap data mahasiswa yang aktif di kelas. Capek? Jelas.

Suatu ketika ada seseorang yang bertanya sama saya 'Kamu ngapain sih ikut gitu? Manfaatnya apa? Emang apa yang kamu dapet dari itu? Dapet komsumsi ta?'. Buat pertanyaan terakhir itu jawabannya enggak. Jujur waktu dia tanya gitu ke saya, saya juga jadi mikir. Iya ya, padahal ya saya nggak dapet apa-apa. Saya juga suka ngedumel sama dia kalo kegiatannya molor lah, SDMnya kurang lah, dan lain-lain. Saya mikir sampe giliran saya jadi fasil di materi berikutnya tiba. Saya masuk kelas, wajah temen-temen peserta udah pada lesu nggak karuan. Secara waktu itu udah jam setengah 7 malam dan mereka udah nelan materi dari jam 7 pagi. Pasti suntuk. Saya masuk, ngajak peserta komunikasi sama saya, baru ngenalin diri, dan saya mulai ngeluarin ice breaking. Dan voila! Wajah mereka jadi sumringah. Dan saya sadar, itu salah satu hal yang bikin saya ada di sana. Jadi kalo ditanya kenapa mau repot-repot ngurusin LKMM, ya karena saya suka. Emang kalo suka harus ada alasannya ya? Kalo harus ada, ya saya jawab aja 'Soalnya bikin saya ngerasa kalo saya masih muda.' (Kan pesertanya lebih muda dari saya, ya saya ketularan aura mudanya dong. Hohoooo). Begitu juga kalo saya nyecreening calon peserta. Saya suka aja. Tiap orang kan punya karakter yang beda-beda, nah waktu screening ini saya bisa ketemu sama hampir semua karakter orang. Saya pernah loh ketemu orang yang bikin saya sampe mikir 'wah..ternyata ada ya orang yang kayak gini'. Kalo bukan dari screening mana bisa saya berinteraksi sama orang yang karakternya macem-macem kayak gitu? Bisa, tapi kemungkinannya kecil. Apalagi kalo orangnya pendiam buanget dan super introvert. Beeeeh, orang kayak gitu mah kalo sama orang yang belom kenal ya dieeeeeeeem aja. Tapi kalo screening kan dia mau nggak mau harus ngomong.

Alasan lain kenapa saya suka ya soalnya saya bisa berbagi di sana. Berbagi pengalaman (kan belum tentu pengalaman kita lebih banyak dari peserta. Bisa jadi pengalaman peserta lebih banyak dari kita), berbagi atmosfer positif (iya, ga hanya dari fasil ke peserta, tapi juga dari peserta ke fasil. Kalo pesertanya hepi, enjoy, semangat, ya fasil ikutan seneng), sama berbagi ilmu (kadang pikiran kita terlalu sempit buat mikir suatu permasalahan, tapi peserta kan banyak, dan mereka punya jalan masing-masing untuk melewati permasalahan itu. Saya kadang sampe mikir 'oh, ternyata bisa juga ya kayak gitu?').

Ya emang secara logika sih hal-hal kayak gitu emang bikin capek. Saya emang capek. Tapi saya suka. Terus mau gimana? Ya saya jalani aja. Toh, capek saya ilang ketika saya melihat senyum dari peserta.

3 comments:

  1. Hohohoo..jadi itu alasannya...baik, lanjutkan anak muda! ^^

    ReplyDelete