Sunday, 15 April 2012

Efek dimanfaatin mantan-,-"

Dasar mantan nyebelin!
Gara-gara dia nih, ada maba yang mau ngelabrak saya ini kayaknya..
Ceritanya gini....
Mantan saya kepincut sama cewek, lah kebetulan cewek itu satu kampus sama saya tapi beda jurusan dan dia maba. Sebut aja namanya Tiwi. Tiwi ini ternyata juga ikut PSM, sama kayak saya. Jadilah mantan saya minta saya buat nanya nomer hape Tiwi. Berhubung gengsi saya lumayan gede, ya saya jelas nolak lah.. Males banget minta nomer maba. Hohooooo(iya, sok-sok.an banget).. Itu alasan kedua sih sebenernya. Alasan pertamanya saya udah nggak seberapa aktif di PSM, kalopun aktif juga bukan bagian saya ngurusin maba. Jadi susah buat dapetin nomernya. Jadi saya nolak. Lah suatu hari mantan saya ulang tahun, dan dia minta dikado nomer hapenya Tiwi. Ya karena dia lagi ulang tahun ya saya iyain aja. Saya lihat datanya dia, ternyata Tiwi satu SMA sama maba jurusan saya yang saya kenal, ya saya tanya aja sama dia nomer hapenya Tiwi. Alasannya sih soalnya ada urusan di PSM, mau tanya-tanya gitu. Dan akhirnya saya dapet. Then, saya kasih nomer Tiwi ke mantan saya. Mantan saya senengnya bukan main. Dia langsung SMS Tiwi pake puisi-puisi yang lumayan romantis gitu..(padahal waktu sama saya dia nggak seromantis itu-,-"). Dan ternyataaaaa Tiwi nggak suka sama mantan saya. Well, kata mantan saya sih ternyata Tiwi sombong banget. Terus fesbuknya mantan saya diblokir sama Tiwi. Mantan saya tambah patah hati. Then, Tiwi SMS mantan saya kira-kia gini 'Kalo kamu mau nggak aku blokir lagi dari fbku, kasih tau aku siapa yang ngasih tau nomerku ke kamu'. SMSnya Tiwi diforward ke saya, dan saya bales ke mantan saya 'Lah terus? Kamu kasih tau?'. Selanjutnya percakapan saya tulis di bawah..(kira-kia kayak gini lah)..
M(mantan): Sebenernya sih aku nggak seberapa naksir sama dia. Cuma penasaran aja.
S(saya): Jawab dulu, terus kamu cerita ke dia?
M: Ya aku ceritain ke dia
S: Kamu nyebutin namaku?
M: Iya lah..
S: Mampus
M: Kenapa emang?
S: *jiwa preman saya muncul* Mateni konco kon..(kamu matiin temenmu sendiri)
M: Sori mod..(saya dipanggil mammod sama dia)
S: Sori? kamu tega ya sama aku. Udah aku bela-belain dapetin nomer dia, kan udah aku bilang ke kamu, jangan bilang-bilang kalo kamu dapet nomer dia dari aku.
M: Loh kamu bilang gitu ta? Aku nggak inget kamu bilang gitu.
S: Lah kamu pikir kenapa aku awalnya bener-bener nggak mau minta nomer dia? Banyak hal yang kamu nggak tau jah (saya panggil dia gajah)
M: Iya, sori banget mod..
S: *tambah sewot*Emang efeknya apa sih kalo kamu udah nggak diblokir lagi sama dia? Ngaruh gitu sama lo? Nggak kan? Toh kamu juga nggak seberapa naksir. So what? Kamu mau apa kalo udah nggak diblokir sama dia?
M: bla.bla.bla.bla.bla...*intinya dia minta maaf*

Dan saya udah maafin dia. Apa sih yang saya takutin ketika Tiwi tau kalo saya yang ngasih tau nomer dia ke mantan saya? Kepercayaan. Soalnya saya minta nomer Tiwi juga ke junior saya dan bilangnya ada urusan sama PSM. Kalo Tiwi cerita ke junior saya kan bisa-bisa junior saya nggak bisa percaya sama saya lagi. Malah bisa-bisa saya dianggep suka manfaatin junior.-,-"

Well, masalah itu sebenernya udah lama dan saya udah lupa. Tapi tiba-tiba si Tiwi ngirim message ke saya, bilang mau ketemu saya, mau ngobrol sama saya, dan mau sharing tentang PSM. Jelas yang terakhir ini cuma alibi. Hwaaaa....saya bingung ini harus gimana. Maunya sih nggak saya gubris, tapi kalo gitu saya nggak gentle dong? Nggak masalah ah...kan saya cewek feminim dan kalem.. Heheheheeee

4 comments:

  1. Urusannya jadi ribet gini..bahahahahaa..

    ReplyDelete
  2. waaaduuuuhhhhhh....
    I'm so sorry....

    ReplyDelete